Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

India dan Pakistan Tanggapi ‘Resolusi OKI’ Terkait Wilayah Kashmir

AA
Pertemuan Kepala Negara Islam yang tergabung dalam OKI di Istanbul
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pakistan dan India saling bertukar pertentangan mengenai “resolusi dengan suara bulat” yang disahkan oleh Organisasi Kerja Sama Islam (OKI). Resolusi tersebut mengkritik keputusan New Delhi untuk mencabut status khusus dan mencaplok Kashmir pada Agustus tahun lalu,  lapor Al Jazeera.

Resolusi OKI, berdasarkan salinan yang diperoleh Al Jazeera, menolak keputusan Kashmir India dan menuntut agar “India membatalkan langkah ilegalnya”.  “(OKI) menolak tindakan ilegal dan sepihak oleh India pada 5 Agustus 2019, untuk mengubah status sengketa yang diakui secara internasional dari Jammu dan Kashmir yang diduduki India, dan menuntut India untuk membatalkan langkah ilegalnya,” kata resolusi yang disahkan selama sesi Dewan Menteri Luar Negeri (CFM) OKI yang diadakan di ibu kota Nigerien, Niamey.

Agustus lalu India mencabut otonomi terbatas wilayah Himalaya dan membawanya di bawah pemerintahan langsung New Delhi. Sejak itu telah disahkan dan diubah sejumlah undang-undang yang dikhawatirkan warga Kashmir bertujuan untuk membawa perubahan demografis di wilayah mayoritas Muslim.

Kashmir diklaim oleh India dan Pakistan tetapi masing-masing hanya mengatur sebagian dari wilayah yang disengketakan, di mana sentimen anti-India semakin dalam.

OKI Berkomitmen Perjuangan Kashmir

India telah mengerahkan lebih dari setengah juta pasukan di Kashmir – rumah bagi 12 juta orang – menjadikannya salah satu zona paling termiliterisasi di dunia. New Delhi mengatakan pasukannya ditempatkan untuk memadamkan pemberontakan bersenjata, yang meletus pada tahun 1989.

“Pernyataan tersebut merupakan indikasi fakta bahwa OKI, terlepas dari apa yang diklaim oleh beberapa saluran media, tetap berkomitmen pada pendirian dasarnya di Kashmir,” kata Syaikh Showkat, pengamat politik dan profesor hukum di Universitas Pusat Kashmir.  “Terlepas dari dua negara (Arab Saudi dan UEA) yang dengannya India telah mengembangkan hubungan baik, sebagian besar negara OKI tetap berkomitmen untuk tujuan Kashmir,” tambahnya.

India pada hari Ahad (29/11/2020) menolak resolusi oleh 57 anggota kelompok negara-negara Muslim. India mengatakan,  “OKI tidak memiliki locus standi (hak) dalam hal-hal internal India”.

“Kami dengan tegas dan tegas menolak referensi yang tidak benar, serampangan, dan tidak beralasan ke India dalam resolusi yang diadopsi oleh OKI…,” kata Kementerian Urusan Luar Negeri (MEA) India. “Kami selalu menyatakan bahwa OKI tidak memiliki locus standi dalam masalah internal India termasuk Wilayah Persatuan Jammu dan Kashmir yang merupakan bagian integral dan tak terpisahkan dari India,” katanya.

Tetapi kantor luar negeri Pakistan pada Senin (30/12/2020) malam menolak “pernyataan yang tidak dapat dipertahankan oleh Kementerian Luar Negeri India”. Pakistan mengatakan OKI adalah organisasi internasional terbesar kedua setelah Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB).

“Daripada mengabaikan kekhawatiran masyarakat internasional sebagaimana tercermin dalam Resolusi OKI, India akan disarankan untuk memperhatikan dan menghentikan terorisme negara di Jammu dan Kashmir yang Diduduki Secara Ilegal (IIOJK),” kata kementerian luar negeri Pakistan dalam sebuah pernyataan yang dirilis Senin malam.  “Resolusi OKI adalah bukti lebih lanjut bahwa India tidak dapat menyembunyikan pelanggaran berat dan sistemik terhadap hak asasi manusia rakyat Kashmir dan penyangkalan hak mereka yang tidak dapat dicabut untuk menentukan nasib sendiri juga tidak dapat lepas dari kecaman internasional atas perilakunya yang mengerikan,” tambahnya.

Tidak Dipublikasikan

Namun, OKI belum mempublikasikan resolusi tersebut di situs webnya atau di akun Twitter-nya. Namun sumber yang membagikan salinan resolusi tersebut mengatakan akan segera dirilis. Al Jazeera telah menghubungi OKI tetapi belum menerima tanggapannya pada saat artikel ini diterbitkan.

Resolusi tersebut, yang juga mengutuk India karena menggunakan tembakan langsung dan senjata pelet terhadap warga sipil, menarik reaksi tajam dari New Delhi, yang mengkritik Islamabad tanpa menyebut nama tetangganya di barat.  “Sangat disayangkan bahwa OKI terus membiarkan dirinya digunakan oleh negara tertentu, yang memiliki catatan buruk tentang toleransi beragama, radikalisme dan penganiayaan terhadap minoritas, untuk terlibat dalam propaganda anti-India,” kata MEA.

Mantan diplomat India Talmiz Ahmad mengatakan bahwa “OKI adalah badan yang benar-benar didiskreditkan dan tidak memiliki kedudukan apa pun dalam komunitas global”. “Dalam 30 tahun terakhir, tidak ada satupun kesempatan ketika berbagai pertemuan OKI belum mengeluarkan pernyataan tersebut. Ini mencerminkan cara OKI berfungsi dan tidak ada hubungannya dengan pendapat komunitas Muslim atau negara yang berpartisipasi di dalamnya,” Ahmad, yang pernah menjabat sebagai duta besar India untuk UEA, Arab Saudi dan Oman, mengatakan.

New Delhi dan Islamabad saling tuduh merencanakan serangan di tanah masing-masing. Pekan lalu, kedua negara menyerahkan berkas ke PBB yang menuduh pihak satu sama lain merencanakan “terorisme”.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Eks Mentri Inggris: Bank Seperti HSBC Memfasilitasi Korupsi di Afrika Selatan

Eks Mentri Inggris: Bank Seperti HSBC Memfasilitasi Korupsi di Afrika Selatan

Tokoh Qibthy: “Tidak Masalah dengan Hukum Islam”

Tokoh Qibthy: “Tidak Masalah dengan Hukum Islam”

Pegadaian Akan Buka Bank Kredit Syariah

Pegadaian Akan Buka Bank Kredit Syariah

Covid-19: Inggris Beli 20.900 Ventilator £569 Juta Sebagian Besar Belum Terpakai

Covid-19: Inggris Beli 20.900 Ventilator £569 Juta Sebagian Besar Belum Terpakai

Tanker Iran Pembawa Minyak untuk Suriah Putar Haluan Menuju Turki

Tanker Iran Pembawa Minyak untuk Suriah Putar Haluan Menuju Turki

Baca Juga

Berita Lainnya