Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pemimpin Dunia Mendesak Semua Pihak Tenang setelah Pembunuhan Ilmuwan Iran

Mohsen Fakhrizadeh
Bagikan:

Hidayatullah.com–Turki mengecam pembunuhan seorang ilmuwan nuklir Iran terkemuka sebagai “terorisme”. Sementara, para pemimpin Eropa mendesak semua pihak untuk tenang di tengah kekhawatiran meningkatnya ketegangan, lapir Middle East Eye (MEE).  Iran telah bersumpah akan memberikan “tanggapan yang diperhitungkan” terhadap tewasnya Mohsen Fakhrizadeh pada hari Jum’at (27/11/2020).

‘Israel’ dituduh bertanggung jawab atas pemb unuhan setelah negara tersebut menuduh ilmuwan tersebut untuk memimpin dugaan upaya Iran untuk mengembangkan senjata nuklir.  Kementerian luar negeri Turki pada Ahad (29/11/2020) mengatakan pihaknya mengutuk “pembunuhan keji ini” dan menyerukan “semua pihak untuk bertindak dengan akal sehat dan menahan diri”.

“Turki menentang semua inisiatif yang ditujukan untuk mengganggu perdamaian di kawasan dan melawan semua bentuk terorisme, tidak peduli siapa pelaku atau target mereka,” kata kementerian itu.

Pada hari Ahas, Uni Emirat Arab (UEA), yang baru-baru ini menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, mengutuk pembunuhan “keji” Fakhrizadeh, mendesak semua pihak untuk menahan diri.  “UEA mengutuk pembunuhan Mohsen Fakhrizadeh dan (menyerukan) semua pihak untuk menahan diri untuk menghindari menyeret kawasan itu ke tingkat baru ketidakstabilan dan ancaman bagi perdamaian,” kementerian luar negeri dalam akun twitter.

Ini menggambarkan pembunuhan Fakhrizadeh sebagai “kejahatan keji”. Menteri Luar Negeri Inggris Dominic Raab mengatakan Inggris sedang menunggu informasi lebih lanjut tetapi mencatat bahwa hukum internasional melarang penargetan warga sipil.

“Kami prihatin tentang situasi di Iran dan kawasan yang lebih luas. Kami ingin melihat penurunan ketegangan,” kata Raab kepada Sky News, pada Ahad (29/11/2020).

Kementerian luar negeri Jerman mendesak pengekangan ekstra menjelang pergantian pemerintahan yang akan datang di Amerika Serikat. Pengekangan diperkirakan akan membuat Joe Biden membuka kembali pembicaraan nuklir dengan Iran setelah Presiden Donald Trump yang keluar merobek perjanjian sebelumnya.

Iran telah menyarankan tanggapan apa pun tidak akan segera dilakukan untuk menghindari memicu perang, yang digambarkan sebagai “perangkap rezim Zionis”.  “Iran akan memberikan jawaban yang diperhitungkan dan tegas kepada para penjahat yang mengambil Martir Mohsen Fakhrizadeh dari negara Iran,” Kamal Kharrazi, penasihat senior Iran Ali Khamenei, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Ahad.

Pemerintah Suriah, yang didukung oleh Iran saat itu menghentikan protes oposisi dan perang saudara berikutnya, menggemakan tuduhan terhadap ‘Israel’.  Menteri kabinet ‘Israel’ Tzachi Hanegbi mengatakan kepada berita N12 negara itu pada hari Sabtu.

“Saya tidak tahu siapa yang melakukannya. Bukan karena bibir saya tertutup karena saya bertanggung jawab. Saya benar-benar tidak tahu”.

Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu menyebut Fakhrizadeh, dan memperingatkan “ingat nama itu”, ketika dia fokus pada ilmuwan itu selama presentasi 2018 di mana dia menuduh Iran masih mencoba mengembangkan senjata nuklir, meskipun ada kesepakatan dengan kekuatan global. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mendesak pengekangan untuk menghindari meningkatnya ketegangan, kata juru bicaranya.

Utusan Iran untuk PBB, Majid Takht Ravanchi, mengatakan dalam sebuah surat kepada Guterres bahwa Teheran “memiliki hak untuk mengambil semua tindakan yang diperlukan” untuk mempertahankan diri. Dia juga meminta Dewan Keamanan PBB untuk mengutuk pembunuhan itu dan mengambil langkah “terhadap pelakunya”.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Meskipun Diburu ICC, Presiden Al-Bashir Bertekad Hadiri Pertemuan PBB

Meskipun Diburu ICC, Presiden Al-Bashir Bertekad Hadiri Pertemuan PBB

Wakil Presiden Turki Tegaskan Siap Memberikan Lebih Banyak Bantuan untuk Lebanon

Wakil Presiden Turki Tegaskan Siap Memberikan Lebih Banyak Bantuan untuk Lebanon

Aktris Madonna Serukan Solidaritas untuk Kembalikan Palestina di Peta

Aktris Madonna Serukan Solidaritas untuk Kembalikan Palestina di Peta

Kartun Melecehkan Nabi, Picu Kerusuhan di India

Kartun Melecehkan Nabi, Picu Kerusuhan di India

Tidak akan Ada Lagi Judi Olahraga di Uganda

Tidak akan Ada Lagi Judi Olahraga di Uganda

Baca Juga

Berita Lainnya