Jum'at, 26 Maret 2021 / 13 Sya'ban 1442 H

Internasional

Laporan: Putra Mahkota Arab Saudi MBS Ingin Menormalisasi Hubungan dengan ‘Israel’ setelah Biden Menjabat

PTV
Bagikan:

Hidayatullah.com–Putra Mahkota Arab Saudi Muhammad bin Salman berencana untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ setelah Presiden terpilih Joe Biden menjabat di Gedung Putih, lapor The New Arab.  Riyadh adalah salah satu dari sejumlah negara Arab yang dikabarkan telah mempertimbangkan kesepakatan dengan ‘Israel’ dalam beberapa tahun terakhir.

Tetapi putra mahkota dan penguasa de-facto tampaknya ragu-ragu untuk mengikutinya dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain tahun ini. Bin Salman, yang lebih dikenal sebagai MbS, membatalkan rencana untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ setelah Biden dinyatakan sebagai pemenang pemilu AS 3 November, lapor Wall Street Journal.

Diskusi tetap berlangsung, bagaimanapun, dengan pertemuan MBS dan Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu awal pekan ini di Arab Saudi. Pertemuan yang paling banyak dilaporkan itu belum diakui secara resmi oleh kedua negara.

Tidak ada kesepakatan yang dibuat selama pertemuan, yang berlangsung di kota barat laut Neom dan melibatkan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan kepala badan intelijen ‘Israel’, Mossad, lapor WSJ. Sebaliknya, putra mahkota Saudi berharap untuk memanfaatkan janji kesepakatan normalisasi dengan ‘Israel’ untuk membangun kembali hubungan dengan pemerintahan Demokrat yang akan datang.

Sebagai sekutu bersejarah AS, Riyadh telah mengalami kerusakan reputasi di Washington sejak pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi pada 2018. Meskipun Presiden Donald Trump mendukung MBS, baik Partai Republik dan Demokrat bergabung dengan seruan populer untuk sanksi dan penghentian ekspor senjata atas pembunuhan Khashoggi dan peran utama Saudi dalam perang brutal di Yaman.

Pemerintahan Biden-Harris yang akan datang diharapkan untuk menangani pelanggaran hak asasi manusia Riyadh lebih serius dan mengejar akuntabilitas yang lebih besar pada masalah-masalah seperti penahanan aktivis hak asasi manusia. MBS saat ini enggan mencapai kesepakatan normalisasi dengan ‘Israel’, penasihat Saudi mengatakan kepada WSJ, tetapi berharap bahwa normalisasi hubungan akan membantu memperbaiki hubungan dengan pemerintahan Biden.

Keengganan putra mahkota sebagian berasal dari oposisi yang meluas terhadap normalisasi di dunia Arab, tetapi juga dari dukungan ayahnya Raja Salman untuk memboikot ‘Israel’, menurut WSJ. Berbicara kepada Reuters pekan lalu, Menteri Luar Negeri Saudi Faisal bin Farhan Al Saud mengatakan Riyadh telah “mendukung normalisasi dengan ‘Israel’ sejak lama, tetapi satu hal yang sangat penting harus terjadi terlebih dahulu: kesepakatan damai permanen dan penuh antara Israel dan Palestina”.

Minggu lalu Saudi menyangkal laporan media ‘Israe’ bahwa Putra Mahkota Mohammad Bin Salman bertemu dengan Benjamin Netanyahu. Sebelumnya, Radio Army ‘Israel’ telah mengklaim Netanyahu melakukan perjalanan rahasia ke Arab Saudi kemarin untuk menemui MBS dan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo di Neom, wilayah pantai Laut Merah.

Namun, Menteri Luar Negeri Saudi Faisal Bin Farhan Al Saud menulis di Twitter untuk menyangkal berita tersebut, dan mengatakan bahwa pertemuan itu “hanya antara pejabat Saudi dan Amerika”.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

KJRI Jeddah Selamatkan TKI Korban Trafficking yang Disekap

KJRI Jeddah Selamatkan TKI Korban Trafficking yang Disekap

Giliran Argentina Akui Palestina Negara Merdeka

Giliran Argentina Akui Palestina Negara Merdeka

Perdana Menteri Malaysia Umroh

Kunjungi Arab Saudi, Perdana Menteri Malaysia Sempatkan Umroh

Putra Mendiang Pemimpin Hizbullah Pimpin Pasukan Syiah di Perbatasan Suriah-Israel

Putra Mendiang Pemimpin Hizbullah Pimpin Pasukan Syiah di Perbatasan Suriah-Israel

OKI Kecam Pemerintah Burma yang Gagal Lindungi Warga Muslim

OKI Kecam Pemerintah Burma yang Gagal Lindungi Warga Muslim

Baca Juga

Berita Lainnya