Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Video Polisi Prancis Memukuli Pria Kulit Hitam Memicu Lebih Banyak Kemarahan atas Kekerasan Polisi

Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin pada Kamis (26/11/2020) memerintahkan beberapa petugas polisi Paris diskors. Perintah datang setelah publikasi video yang menunjukkan mereka memukuli seorang pria kulit hitam dan menggunakan gas air mata terhadapnya tanpa alasan yang jelas, lapor Daily Sabah.

“Saya meminta kepala polisi (Paris) untuk menangguhkan sementara petugas polisi yang bersangkutan,” tulis Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin di Twitter.

Pengacara pria itu, Hafida el Ali, mengatakan kepada Agence France-Press (AFP) bahwa kliennya telah ditahan selama 48 jam berdasarkan “kebohongan polisi yang membuatnya marah”.  Insiden itu terjadi ketika pemerintah Presiden Emmanuel Macron mengeluarkan undang-undang baru yang membatasi kemampuan untuk memfilmkan polisi, yang telah memicu protes dari kelompok-kelompok kebebasan sipil dan jurnalis yang khawatir bahwa kebrutalan polisi akan terbongkar dan tidak dihukum.

Menurut video The Associated Press (AP) yang diterbitkan pada hari Kamis oleh situs berita Prancis, Loopsider menunjukkan penangkapan dengan kekerasan terhadap seorang produser musik yang diidentifikasi hanya dengan nama depannya, Michel, di arondisemen ke-17 atau distrik ibu kota Prancis pada hari Sabtu (21/11/2020). Tiga petugas mengikuti Michel di dalam studio musiknya setelah mereka melihatnya berjalan di jalan tanpa mengenakan topeng, lapor Loopsider.

Gambar video yang dipublikasikan, baik dari kamera keamanan di dalam studio dan difilmkan, menunjukkan petugas berulang kali meninju dan memukulinya dengan pentungan.  Para petugas kemudian pergi, memanggil bala bantuan dan melemparkan granat gas air mata ke dalam studio untuk mengeluarkan orang-orang yang ada di dalam, menurut Loopsider.

Dilaporkan bahwa sembilan orang lainnya yang merekam musik di ruang bawah tanah studio juga dipukuli. Michel mengatakan kepada Loopsider bahwa petugas berulang kali melontarkan hinaan rasis padanya, dan dia ditahan selama 48 jam.

Darmanin men-tweet bahwa badan yang menyelidiki tuduhan pelanggaran polisi, Inspektorat Jenderal Kepolisian Nasional, yang dikenal dengan singkatan bahasa Prancis IGPN, sedang menyelidiki kasus tersebut, dengan mengatakan, “Saya ingin proses disipliner dipimpin secepat mungkin.”

Prefektur polisi Paris mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa IGPN akan berusaha untuk mengetahui keadaan yang tepat seputar penangkapan pria itu. Kantor kejaksaan Paris juga sedang menyelidiki tindakan polisi tersebut.

Kantor kejaksaan mengatakan pada hari Kamis bahwa pihaknya telah membatalkan proses terhadap Michel yang dibuka pada hari penangkapannya, dan sebaliknya membuka penyelidikan atas “tindakan kekerasan oleh seseorang dalam posisi otoritas publik” dan “pernyataan palsu”. Ini adalah penyelidikan kebrutalan polisi kedua di Paris minggu ini yang didorong oleh rekaman video.

Masalah kekerasan polisi di Prancis telah menjadi arus utama sejak protes rompi kuning. Pada hari Senin (23/11/2020), polisi Prancis terekam mengusir migran keluar dari tenda saat mengevakuasi kamp darurat di ibu kota Prancis, yang mengarah ke tuduhan kekerasan yang berlebihan.

Polisi menggunakan gas air mata untuk mengeluarkan migran dari kamp yang didirikan di pusat kota Paris. Jaksa telah membuka penyelidikan atas penggunaan kekerasan terhadap jurnalis dan migran dalam insiden itu.

Pada Selasa (24/11/2020) malam, pengunjuk rasa turun ke jalan untuk menunjukkan dukungan bagi pencari suaka dan untuk mengecam kekerasan polisi dan kebijakan yang tidak ramah terhadap migran di Prancis. Kaum muda di pinggiran kelas pekerja Prancis dengan populasi imigran besar telah lama mengeluhkan kekerasan polisi, dengan meningkatnya keluhan selama penguncian virus corona pertama awal tahun ini.

Komentar rasis yang diduga dibuat oleh petugas polisi di grup Facebook juga memicu kemarahan.  Majelis rendah Parlemen pada Selasa malam memberikan persetujuan awal untuk RUU keamanan yang akan membatasi publikasi foto atau video wajah petugas polisi, meskipun masih menghadapi rintangan legislatif lebih lanjut.

Serikat media mengatakan hal itu dapat memberi lampu hijau kepada polisi untuk mencegah jurnalis melakukan pekerjaan mereka dan berpotensi mendokumentasikan pelanggaran. RUU itu memicu banyak protes di Paris dan kota-kota besar lainnya di seluruh Prancis, dengan lebih banyak protes yang direncanakan.

Pemerintah memerintahkan penyelidikan polisi internal pada hari Selasa setelah petugas polisi difilmkan melemparkan para migran keluar dari tenda dan dengan sengaja menyandung salah satu migran saat mengevakuasi kamp protes. Pada hari yang sama, majelis rendah parlemen Prancis menyetujui rancangan undang-undang yang dimaksudkan untuk memperkuat polisi lokal dan memberikan perlindungan yang lebih besar kepada semua petugas.

Mempublikasikan gambar petugas dengan maksud menyakiti mereka merupakan suatu kejahatan. RUU tersebut, yang mendapat dukungan publik setelah serangan teroris baru-baru ini, sekarang akan diajukan ke Senat.*

Rep: Fida
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Anggap Wajar Kematian Manula akibat Covid-19 Merupakan Kebangkrutan Moral

Anggap Wajar Kematian Manula akibat Covid-19 Merupakan Kebangkrutan Moral

Ratu Elizabeth dan Suaminya Disuntik Vaksin Covid-19

Ratu Elizabeth dan Suaminya Disuntik Vaksin Covid-19

Intelijen Militer Jerman Klaim Temukan 20 ‘Islamis’ dalam Tubuh Bundeswehr

Intelijen Militer Jerman Klaim Temukan 20 ‘Islamis’ dalam Tubuh Bundeswehr

Rabithah ‘Alam Islami Mengutuk Serangan Kimia Rezim Bashar di Khan Syaikhun

Rabithah ‘Alam Islami Mengutuk Serangan Kimia Rezim Bashar di Khan Syaikhun

Christiano Ronaldo Dituduh Menggelapkan Pajak Jutaan Euro

Christiano Ronaldo Dituduh Menggelapkan Pajak Jutaan Euro

Baca Juga

Berita Lainnya