Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Menteri Kepala Bangsamoro Temui Presiden Filipina

Bagikan:

Hidayatullah.com — Kepala Menteri pemerintah otonomi Bangsamoro Al-Haji Murad Ebrahim dan Presiden Filipina Rodrigo Duterte membahas cara kerja pemerintah daerah lapor Daily Sabah pada Rabu (25/11/2020). Dalam sebuah pernyataannya, pemerintah Bangsamoro mengatakan Ebrahim bertemu Duterte pada Senin di Kota Davao di mana kepala menteri itu memberi pengarahan singkat kepada sang presiden tentang “pencapaian signifikan” pemerintahannya.

Diskusi tersebut mencakup kemajuan kode prioritas dan undang-undang yang perlu diberlakukan oleh Bangsamoro Transition Authority (BTA). Pertemuan tersebut terjadi setelah pemerintah daerah meluncurkan “Kode Administrasi Bangsamoro [BAC]” bulan lalu yang akan menetapkan prinsip struktural, fungsional, dan prosedural serta aturan pemerintahan Daerah Otonomi Bangsamoro di Muslim Mindanao.

Menurut Kantor Berita Filipina yang dikelola pemerintah, kantor kepresidenan Filipina mengatakan akan “meninjau resolusi yang diusulkan BTA yang mendesak Kongres [Filipina] untuk memperpanjang masa transisi Bangsamoro dari 2022 hingga 2025.”  Ebrahim dikatakan telah “menyatakan dukungan” untuk resolusi tersebut.

“Pertemuan [antara Duterte dan Ebrahim] juga membahas tantangan yang muncul dalam proses perdamaian dan peluang kemitraan dan kolaborasi untuk bergerak maju,” kata pernyataan pemerintah Bangsamoro.

Setelah meloloskan BAC di DPRD, Ebrahim sempat mengatakan: “Dalam salah satu prinsip dan kebijakan dasarnya, BAC menetapkan bahwa pemerintah Bangsamoro, dalam mengejar tata kelola moral, harus menjaga kejujuran, integritas, transparansi, dan akuntabilitas dalam pemerintahan. dan mengambil tindakan positif dan efektif melawan korupsi dan korupsi. ”

“Keberhasilan kode etik ini tidak hanya ditentukan oleh pemerintah yang berkuasa, melainkan akan sangat bergantung pada masyarakat untuk memahami poin-poin dan ketentuan kode-kode tersebut untuk memastikan bahwa kode-kode tersebut diterapkan dan tidak disalahgunakan,” katanya.

Pemerintahan otonom

Referendum bersejarah diadakan pada 21 Januari dan 6 Februari di Mindanao selatan yang memberikan otonomi kepada Muslim Moro.  Pada 26 Februari, Ebrahim diamanahi untuk memimpin daerah otonomi yang baru dibentuk itu dalam sebuah acara resmi.

Dia ditunjuk oleh Presiden Duterte untuk mengelola Otoritas Transisi Bangsamoro hingga tahun 2022. Dengan otonomi komprehensif umat Islam akan bebas dalam urusan internal mereka, mampu mendirikan dan mengelola peradilan hukum Islam di dalam yurisdiksi mereka dan mengelola perairan di sekitarnya bersama-sama dengan pemerintah pusat.

Mereka akan terikat dengan Filipina dalam kebijakan luar negeri, meskipun dengan beberapa fleksibilitas. Selain itu, mantan pejuang Front Pembebasan Nasional Moro serta mereka dari Front Pembebasan Islam Moro akan dimasukkan ke dalam angkatan bersenjata resmi wilayah tersebut.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Murid Sekolah Kyrgyzstan Dilarang Berkerudung

Murid Sekolah Kyrgyzstan Dilarang Berkerudung

Skotlandia Larang Pukul Anak

Skotlandia Larang Pukul Anak

Saudi Bolehkan Wanita Berolahraga di Depan Umum

Saudi Bolehkan Wanita Berolahraga di Depan Umum

Embargo  Tidak Efektif, Banyak Negara Asing Menyuplai Senjata untuk Faksi-Faksi di Libya

Embargo Tidak Efektif, Banyak Negara Asing Menyuplai Senjata untuk Faksi-Faksi di Libya

“TKW Terkaya di Dunia” Dapat Warisan Rp 275 Miliar

“TKW Terkaya di Dunia” Dapat Warisan Rp 275 Miliar

Baca Juga

Berita Lainnya