Rabu, 20 Januari 2021 / 7 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Laporan: Iran Beri Tahu Faksi-faksi Irak ‘Tak Ada Serangan terhadap Target AS sampai Trump Pergi’

AFP
Komandan Pasukan Quds Ismail Qaani, kiri, bersama Komandan Korps Pengawal Revolusi Islam Iran Hossein Salami.
Bagikan:

Hidayatullah.com-Khawatir Donald Trump dapat melancarkan perang Timur Tengah yang baru, Iran mengirim salah satu jenderal utamanya ke Baghdad minggu lalu. Hal itu untuk memerintahkan faksi sekutu Irak untuk menghentikan semua serangan sampai Joe Biden berada di Gedung Putih, komandan paramiliter mengatakan kepada Middle East Eye.

Tiba 24 jam setelah rentetan roket yang menargetkan kedutaan AS di Zona Hijau Baghdad, Brigjen Ismail Qaani secara eksplisit dalam instruksinya kepada para pemimpin paramiliter pada hari Rabu (18/11/2020).

“Qaani memperjelas bahwa Trump ingin menyeret kawasan itu ke dalam perang terbuka sebelum pergi, untuk membalas dendam pada lawan-lawannya karena kalah dalam pemilihan, dan bukan kepentingan kami untuk memberinya pembenaran untuk memulai perang seperti itu,” komandan senior dari faksi bersenjata Syiah, yang termasuk di antara mereka yang diberi pengarahan tentang apa yang dikatakan pada pertemuan tersebut, mengatakan kepada MEE.

Dengan Amerika Serikat menggandakan kehadiran pasukannya di Teluk, dan kesepakatan normalisasi ‘Israel’ dengan UEA dan Bahrain membawa musuh bebuyutan Iran ke depan pintunya, Teheran mulai merasa terkurung.

Sementara itu, presiden yang selalu temperamental menjadi semakin tidak dapat diprediksi, dengan para pemimpin Iran percaya Trump, yang kesal karena kekalahan pemilu bulan ini, dapat menyerang Iran sebelum masa jabatannya berakhir pada 20 Januari.

Proksi bersenjata Iran di Irak selama berbulan-bulan menghujani sasaran AS di negara itu. Meski tidak terlalu mematikan, mereka provokatif dan membuat tidak stabil.

Memutuskan bahwa arena Irak membutuhkan ketenangan, Pemimpin Tertinggi Iran Ali Khamenei memerintahkan faksi yang didukung Iran untuk menyerukan gencatan senjata sepihak, yang kemudian mereka umumkan pada 11 Oktober.

Ketegangan pada saat itu sangat tinggi, dengan Trump mengancam akan menutup kedutaan AS dan melancarkan serangan udara terhadap kepentingan dan proksi Iran di wilayah tersebut.

Meskipun gencatan senjata menghilangkan ancaman tersebut, pada hari Selasa tembakan baru dari setidaknya tujuh roket BM-21 menghantam Zona Hijau ibu kota Irak, tempat sebagian besar gedung pemerintah dan misi diplomatik berada.

Serangan itu menewaskan seorang anak dan melukai lima warga sipil lainnya, serta merusak sejumlah gedung pemerintah dan properti pribadi, kata sumber keamanan Irak. Itu juga meningkatkan ketegangan sekali lagi.

Keesokan harinya, Qaani, komandan pasukan elite al-Quds yang bertanggung jawab atas operasi militer dan klandestin ekstrateritorial, tiba di Baghdad untuk bertemu dengan komandan faksi bersenjata Syiah yang didukung Iran. Ia juga “secara pribadi mengawasi” komitmen mereka untuk gencatan senjata, faksi tiga komandan bersenjata memberitahu MEE.

“Tidak ada faksi yang melanggar gencatan senjata yang diumumkan. Kami sebelumnya mengatakan bahwa gencatan senjata hanya akan berlangsung selama dua bulan, dan tenggat waktu telah berakhir,” kata seorang komandan terkemuka dari salah satu faksi bersenjata yang terlibat dalam serangan itu kepada MEE.

“Para pemimpin dari beberapa faksi memiliki sudut pandang khusus tentang bagaimana mengeluarkan pasukan Amerika dari Irak, tetapi mereka juga tidak menyimpang dari konsensus yang lain dan mempertimbangkan kepentingan yang lebih tinggi di Irak dan kawasan.”

Pertemuan Tingkat Tinggi

Qaani, yang datang langsung dari Lebanon setelah bertemu dengan pemimpin Hizbullah Hassan Nasrallah, mengadakan beberapa pertemuan selama kunjungan dua harinya. Yang paling menonjol adalah pada Rabu malam di rumah Hadi al-Ameri, kepala blok parlemen dan komandan Fatah dari Organisasi Badr, faksi bersenjata Syiah tertua dan terbesar.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh perwakilan dari faksi Syiah bersenjata paling terkemuka, termasuk Asaib Ahl al-Haq, Kataeb Hezbollah, dan Herakat Hezbollah al-Nujaba, selain Abu Fadak al-Muhammadawi, kepala staf kelompok payung paramiliter Hashd al-Shaabi dan beberapa pemimpin politik dari blok parlemen Fatah dan Negara Hukum.

Qaani memperingatkan bahwa konflik dengan pasukan AS dapat dengan cepat bergerak keluar dari Irak.

“Jika perang pecah antara Iran dan Amerika, dampaknya tidak dapat dibendung, dan Irak, Suriah, Lebanon, Yaman, Arab Saudi, Kuwait, dan Iran semuanya akan menjadi medan pertempuran bagi kedua belah pihak ,” komandan senior menjelaskan pada pertemuan tersebut mengutip ucapan Qaani.

“Karena itu, bunga yang lebih tinggi harus diperhatikan. Berapakah nilai menargetkan kedutaan dengan imbalan mempertaruhkan kepentingan semua negara ini? Jadi semua serangan yang menargetkan kepentingan AS di kawasan itu harus dihentikan.”

Pertemuan lain, yang tidak kalah pentingnya dari pendahulunya, diadakan saat sarapan pada Kamis (19/11/2020) pagi dengan Perdana Menteri Mustafa Al-Kadhimi di rumahnya di Zona Hijau.

Seorang komandan Hashd al-Shaabi terkemuka mengatakan kepada MEE bahwa bagian dari kunjungan Qaani ini “bertujuan untuk mengkonfirmasi dukungan berkelanjutan pihak Iran untuk pemerintah Irak”, serta keinginan Teheran untuk Irak untuk mengadakan pemilihan yang bebas dan adil dan terus menyelidiki AS pembunuhan Qassem Soleimani, pendahulu jenderal Iran.

Tim Kadhimi Punya Pendapat Lain

“Iran takut dengan apa yang mungkin dilakukan Trump dalam minggu-minggu ini. Mereka melihat bahwa mobilisasi Amerika di dekat Selat Hormuz menargetkan mereka, dan bahwa Trump berusaha untuk menciptakan kekacauan dan membuat perang dengan Iran sebelum meninggalkan Gedung Putih,” penasihat utama Kadhimi mengatakan pada MEE.

“Iran sangat ingin menenangkan situasi dengan Trump karena dia adalah pecundang dan bisa melakukan kekerasan, jadi semua yang saat ini terjadi adalah upaya untuk menghindari apa yang mungkin dilakukan Trump.”

Di Teheran, harapan tinggi bahwa kepresidenan Biden akan mengantarkan fase baru dialog dengan Washington dan bahkan kebangkitan kesepakatan nuklir 2015. Menurut penasihat Kadhimi, Iran sedang mempersiapkan dasar untuk negosiasi.

“Kadhimi mungkin menjadi jembatan antara Iran dan Amerika, jika kedua pihak memperkuatnya,” kata penasihat itu.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Lebih dari 6.000 Jamaah Palestina Akan Berhaji

Lebih dari 6.000 Jamaah Palestina Akan Berhaji

Yayasan Amal Bunda Teresa di India Diduga Menjual Bayi

Yayasan Amal Bunda Teresa di India Diduga Menjual Bayi

Suriah Abaikan Peringatan Liga Arab

Suriah Abaikan Peringatan Liga Arab

Siemens Dukung Tambang Batubara Adani di Australia, Aktivis Meradang

Siemens Dukung Tambang Batubara Adani di Australia, Aktivis Meradang

Klinik Ganja Medis Dibuka di Inggris

Klinik Ganja Medis Dibuka di Inggris

Baca Juga

Berita Lainnya