Selasa, 6 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Kemarahan Merebak setelah Polisi Prancis Memindahkan Pengungsi dengan Paksa

Christophe Petit Tesson / EPA
Pengungsi telah melarikan diri ke Prancis dari Afrika Utara, Timur Tengah dan Asia, melarikan diri dari negara-negara yang dirusak oleh perang dan kemiskinan.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin mengatakan sedang melakukan penyelidikan atas bentrokan yang terjadi pada Senin (23/11/2020) malam. Bentrokan terjadi saat polisi membersihkan kamp pengungsi di Place de la Republique Paris, menambahkan bahwa video terkait bentrokan itu “mengejutkan”, Al Jazeera melaporkan.

Orang-orang memposting foto dan video online tentang polisi yang memukul para demonstran ketika petugas secara paksa memindahkan pengungsi dari tenda. Aktivis dan pendukung hak pengungsi yang pergi ke alun-alun untuk membantu para pengungsi juga didorong mundur, di antaranya adalah anggota dewan Paris Danielle Simonet dari partai sayap kiri La France insoumise.

“Beberapa gambar pembubaran kamp migran ilegal di Place de la Republique mengejutkan,” cuit Darmanin, pada dini hari Selasa (24/11/2020).

Investigasi internal polisi atas tuduhan pelanggaran oleh polisi selama pembersihan kamp telah dibuka; kesimpulan diharapkan dipublikasikan dalam waktu 48 jam.

Polisi mengatakan kamp itu didirikan tanpa izin resmi.

Kelompok bantuan pada hari Selasa berusaha mencari tempat penampungan sementara untuk beberapa ratus pengungsi dan migran yang secara paksa dipindahkan dari kamp yang berumur pendek.

Polisi mengangkat tenda dengan orang-orang di dalamnya, mengguncangnya sampai mereka jatuh ke tanah, dan mereka yang melawan ditendang atau dipukuli dengan tongkat, menurut kepala Doctors Without Borders di Prancis, Corinne Torre.

Sebagian besar berasal dari Afghanistan, Somalia, dan Eritrea. Beberapa telah ditolak suaka sementara yang lain berada dalam ketidakpastian birokrasi ketika mereka mencoba untuk melamar, kata Torre.

Kamp di Place de la Republique muncul hanya seminggu setelah polisi membersihkan tempat perkemahan yang lebih besar di dekat stadion olahraga nasional Prancis.

Markas besar polisi Paris mengatakan kamp Republique telah dievakuasi karena ilegal, menambahkan bahwa kamp itu “mengundang” orang untuk mencari penginapan yang ditawarkan oleh negara bagian atau kelompok bantuan.

Peringatan Keras

Banyak pengungsi dan migran telah pindah ke Paris sejak penutupan kamp besar di Calais pada 2016.

Pihak berwenang telah berulang kali membongkar tempat perkemahan yang tidak sah, hanya untuk muncul lagi di tempat lain dalam beberapa bulan.

Pengguna Twitter turun ke platform untuk menyuarakan ketidakpuasan mereka dengan tindakan tersebut, dengan banyak yang mengkritik pihak berwenang atas tindakan mereka.

Beberapa orang bertanya-tanya apakah kebijakan itu akan berubah.

Prancis telah bergabung dengan negara-negara Eropa lainnya, seperti Italia dan Inggris, dalam mengambil sikap yang lebih tegas terhadap kedatangan pengungsi tidak berdokumen sejak pecahnya konflik Suriah pada tahun 2011 yang memicu krisis migrasi di seluruh Eropa.

Jajak pendapat menunjukkan para pemilih khawatir tentang masalah migrasi, yang pada gilirannya telah mendorong dukungan untuk pemimpin sayap kanan Marine Le Pen, yang kemungkinan akan menjadi lawan utama Presiden Emmanuel Macron dalam pemilihan presiden berikutnya pada tahun 2022.

Evakuasi terbaru terjadi ketika politisi Prancis mempertimbangkan rancangan undang-undang yang dimaksudkan untuk memperluas beberapa kekuatan polisi dan memberikan perlindungan yang lebih besar kepada polisi.

Rancangan undang-undang tersebut menyatakan bahwa mempublikasikan gambar petugas polisi dengan maksud untuk menyakiti mereka adalah suatu kejahatan. RUU itu telah diprotes oleh juru kampanye kebebasan sipil dan kelompok kebebasan media.

Kelompok tersebut berpendapat bahwa kemampuan untuk mengambil dan berbagi gambar dan video polisi di tempat kerja sangat penting untuk upaya mengekang kebrutalan dan meminta pertanggungjawaban mereka yang melakukan kekerasan pada warga sipil.

Bentrokan itu juga terjadi pada saat Prancis sekali lagi berada dalam siaga keamanan tertinggi.

Sejak awal September, telah terjadi beberapa serangan di seluruh negeri, menyusul publikasi ulang karikatur Nabi Muhammad, sesuatu yang dianggap sangat ofensif oleh sebagian besar Muslim, oleh majalah satir Prancis Charlie Hebdo.*

Rep: Fida' A
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Yaman Butuh Dana Asing Sebesar 11 Miliar Dolar

Yaman Butuh Dana Asing Sebesar 11 Miliar Dolar

Kritik Pemerintah Malaysia, Jangan Harap Bisa Pergi ke Luar Negeri

Kritik Pemerintah Malaysia, Jangan Harap Bisa Pergi ke Luar Negeri

Covid 19

Hanya 6 Positif dari 128.000 Warga Hong Kong yang Jalani Tes Covid-19 Massal

PII Mesir Lahirkan Kepemimpinan dan Kecendekiawanan

PII Mesir Lahirkan Kepemimpinan dan Kecendekiawanan

Suriah Setuju Usulan Liga Arab

Suriah Setuju Usulan Liga Arab

Baca Juga

Berita Lainnya