Sabtu, 27 Maret 2021 / 13 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pemberontak Houthi Yaman Mengklaim Serangan Rudal ke Situs Saudi Aramco di Jeddah

Bagikan:

Hidayatullah.com–Kelompok pemberontak Houthi Yaman mengatakan pihaknya menyerang fasilitas minyak Saudi di kota pelabuhan Jeddah pada hari Senin (23/11/2020) dengan rudal jelajah baru. Serangan tersebut terjadi hanya beberapa jam setelah kerajaan itu selesai menjadi tuan rumah pertemuan virtual KTT G-20.

Kerajaan tidak segera mengakui serangan apa pun karena video di media sosial menunjukkan adanya kebakaran di fasilitas minyak Aramco.

Jenderal Yehia Sarie, seorang juru bicara militer Houthi, men-tweet bahwa pemberontak menembakkan rudal jelajah Quds 2 baru di fasilitas tersebut. Dia memposting gambar satelit online yang cocok dengan Pabrik Curah Jeddah Utara Aramco, tempat produk minyak disimpan di tangki.

Fasilitas itu berada tepat di tenggara Bandara Internasional King Abdulaziz Jiddah, fasilitas utama yang menangani jamaah Muslim yang masuk dalam perjalanan ke Makkah terdekat.

Video online tampaknya menunjukkan sebuah peternakan tangki yang mirip dengan pabrik curah terbakar. Rincian video yang diposting Senin dini hari cocok dengan tata letak umum pabrik massal.

Media pemerintah Saudi tidak segera mengakui klaim Houthi.

Saudi Aramco, raksasa minyak kerajaan yang sekarang memiliki sebagian dari nilainya yang diperdagangkan secara publik di pasar saham, tidak segera menanggapi permintaan komentar. Sahamnya diperdagangkan turun sedikit pada Senin pagi di bursa Tadawul Riyadh karena harga minyak mentah tetap stabil di atas $ 40 per barel.

Serangan yang diklaim terjadi tepat setelah kunjungan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo ke kerajaan untuk melihat Putra Mahkota Muhammad bin Salman.

Kerajaan itu juga baru saja menjadi tuan rumah KTT G-20 tahunan, yang berakhir pada Ahad. Koalisi yang dipimpin Saudi telah memerangi Houthi yang didukung Iran sejak Maret 2015, beberapa bulan setelah pemberontak merebut ibu kota Yaman, Sanaa.

Perang tersebut menemui jalan buntu sejak itu, dengan Arab Saudi menghadapi kritik internasional atas serangan udaranya yang membunuh warga sipil.

Houthi telah menggunakan rudal Quds, atau “Yerusalem”, untuk menargetkan Arab Saudi di masa lalu. Quds-1 memiliki salinan mesin jet TJ-100 kecil buatan Ceko, dengan jangkauan 700 kilometer (435 mil).

Pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan mereka tidak percaya rudal itu dibuat di Yaman dan sebaliknya telah dijual atau diperdagangkan kepada mereka yang melanggar embargo senjata.

Iran menggunakan salinan mesin TJ-100 dalam program drone-nya. Pakar PBB, negara-negara Arab dan Barat mengatakan Iran memasok senjata kepada para pemberontak, tuduhan yang dibantah oleh Teheran.

Quds-1 digunakan dalam serangan rudal dan drone di jantung industri minyak kerajaan pada tahun 2019 yang mengguncang pasar energi global. AS yakin Iran melakukan serangan itu di tengah serangkaian insiden yang meningkat tahun lalu antara Teheran dan Washington, sesuatu yang dibantah oleh Teheran.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Turki Menyebut Amerika Tak Akan Mendapat Apapun dengan Mengancamnya

Turki Menyebut Amerika Tak Akan Mendapat Apapun dengan Mengancamnya

Awas! Amerika Bisa Menyadap Data Komunikasi Anda

Awas! Amerika Bisa Menyadap Data Komunikasi Anda

PKS: Semoga di Malaysia Hanya Ada Satu Partai Islam Saja

PKS: Semoga di Malaysia Hanya Ada Satu Partai Islam Saja

Larangan Wanita “Telanjang” di Pantai

Larangan Wanita “Telanjang” di Pantai

Empat Negara Arab Siap Dialog dengan Qatar ‘Dengan Syarat’

Empat Negara Arab Siap Dialog dengan Qatar ‘Dengan Syarat’

Baca Juga

Berita Lainnya