Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pejabat Saudi Mengatakan ‘Pembicaraan Normalisasi’ dengan ‘Israel’ Terjadi di NEOM

Milli Chronicle
Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan
Bagikan:

Hidayatullah.com– Seorang pejabat Saudi mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa Putra Mahkota Muhammad bin Salman dan Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu mengadakan pembicaraan di megacity NEOM pada hari Ahad (22/11/2020). Sementara kementerian luar negeri kerajaan membantah keras laporan tersebut, The New Arab melaporkan.

Pangeran Muhammad dan Netanyahu dilaporkan mengadakan pembicaraan rahasia di NEOM Ahad malam, menurut data penerbangan sebuah pesawat pribadi yang sering digunakan oleh perdana menteri ‘Israel’ yang dilacak menuju ke Arab Saudi.

Pesawat itu terlihat terbang dari Tel Aviv ke NEOM di barat laut Arab Saudi, Ahad malam, sebelum kembali ke ‘Israel’ sekitar tengah malam.

Seorang sumber Saudi mengatakan kepada WSJ pada hari Senin (23/11/2020) bahwa putra mahkota dan Netanyahu memang mengadakan pembicaraan di kota Saudi yang futuristik tetapi gagal mencapai kesepakatan tentang masalah normalisasi.

Penasihat senior kerajaan mengatakan kepada harian keuangan bahwa pembicaraan antara MbS dan Netanyahu berlangsung “beberapa jam” dan menyentuh masalah-masalah regional seperti normalisasi dan Iran – saingan kedua negara.

Radio Angkatan Darat ‘Israel’ mengklaim bahwa Yossi Cohen, direktur agen mata-mata Mossad, menemani Netanyahu dalam perjalanan tersebut, yang jika dikonfirmasi akan menjadi pertama kalinya seorang pejabat terkemuka ‘Israel’ mengunjungi kerajaan itu.

Pembicaraan dikatakan telah berlangsung dengan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo yang hadir.

Namun, kementerian luar negeri Arab Saudi dengan cepat membantah laporan pertemuan tersebut.

“Saya telah melihat laporan pers tentang pertemuan antara HRH Putra Mahkota dan pejabat Israel selama kunjungan baru-baru ini oleh @SecPompeo,” kata Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan dalam sebuah tweet.

“Tidak ada pertemuan seperti itu. Satu-satunya pejabat yang hadir adalah orang Amerika dan Saudi.”

Laporan itu muncul di tengah saran bahwa Arab Saudi dapat mengikuti UEA, Bahrain, dan Sudan dan menormalkan hubungan dengan pemerintah Zionis.

Arab Saudi mengatakan terbuka untuk gagasan itu, tetapi hanya setelah negara penjajah mengizinkan negara Palestina merdeka didirikan.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Muslim Cambridge akan Bangun Masjid Ramah Lingkungan Pertama di Eropa

Muslim Cambridge akan Bangun Masjid Ramah Lingkungan Pertama di Eropa

Polandia Menolak Masuk Pengungsi Asal Chechnya

Polandia Menolak Masuk Pengungsi Asal Chechnya

Kelompok Sunni Kutuk Pengepungan Syiah atas Sekolah Salafy

Kelompok Sunni Kutuk Pengepungan Syiah atas Sekolah Salafy

Survei: Brexit Tidak baik untuk Bisnis, kata Pengusaha Swedia

Survei: Brexit Tidak baik untuk Bisnis, kata Pengusaha Swedia

Tenda Haji di Mina Dialokasikan Lebih Awal

Tenda Haji di Mina Dialokasikan Lebih Awal

Baca Juga

Berita Lainnya