Rabu, 20 Januari 2021 / 6 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Ulama Uighur Ditangkap di Saudi dengan Risiko Dideportasi ke China

middleeasteye
Cendekiawan itu khawatir dia bisa dideportasi kembali ke Tiongkok, di mana orang Uighur menghadapi penganiayaan.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Seorang ulama Muslim Uighur ditangkap di Arab Saudi pada hari Jumat (20/11/2020) di tengah kekhawatiran bahwa dia dapat dideportasi kembali ke China.

Aktivis takut bahwa Aimadoula Waili, juga dikenal sebagai Hemdullah Abduweli, yang berasal dari provinsi Xinjiang di China, akan dikirim kembali ke negara asalnya setelah penangkapannya di kerajaan Teluk.

Aktivis Uighur Abduweli Ayup telah menyuarakan keprihatinan tentang penangkapan Waili, dengan mengatakan bahwa jika dia dideportasi, dia bisa menghadapi hukuman penjara yang lama di China.

Awal bulan ini, Waili mengatakan kepada Middle East Eye bahwa dia mengkhawatirkan nyawanya setelah konsulat China di Arab Saudi diduga meminta deportasinya.

Ayup mengatakan kepada Middle East Eye pada hari Senin (23/11/2020) bahwa Waili ditangkap pada jam 8 malam pada hari Jumat bersama dengan orang Uighur lainnya, Nurmemet Rozi, dan hanya dapat berbicara dengan istrinya melalui telepon sejak penangkapannya.

Menurut laporan, Waili saat ini ditahan di penjara Buraiman di Jeddah tanpa dakwaan terhadapnya.

“Abduweli menelepon istrinya dan mengatakan kepadanya bahwa dia dalam bahaya dan bahwa dia harus mengambil tindakan. Istrinya kemudian menelepon saya dan memberi tahu saya bahwa keamanan negara Saudi telah menangkapnya dan bahwa dia mencoba menghubungi pengacara,” kata Ayup.

“Tidak ada dakwaan resmi terhadapnya, dan dia tidak memiliki catatan kriminal di Turki atau Arab Saudi.”

Waili pergi ke Arab Saudi pada Februari tahun ini untuk menunaikan umrah, dari Turki tempat dia tinggal, dan tinggal di Arab Saudi sejak saat itu.

Menurut Ayup, Waili menjadi sasaran karena ia adalah seorang ulama berpengaruh dan sebelumnya ditangkap di Xinjiang pada 2013 dan 2014 karena dakwahnya.

Ayup mengatakan bahwa karena catatan Waili sebagai tahanan politik di China, pemerintah terus melecehkan dan mengejarnya ke luar negeri.

“Arab Saudi sangat penting bagi orang Uighur karena Makkah ada di sana, dan orang-orang kami tidak dapat berhenti pergi ke sana karena itu. Bagaimana Arab Saudi bisa menjunjung reputasinya sebagai pelindung situs suci ketika mereka tidak dapat melindungi orang Uighur?” tanya Ayup.

“Arab Saudi tidak boleh bermuka dua, mereka harus menyatakan secara terbuka jika mereka dapat atau tidak dapat melindungi orang Uighur.”

Rozi, seorang pengusaha Uighur berusia 44 tahun yang ditangkap bersama Waili, juga telah tiba di Arab Saudi pada bulan Februari untuk menunaikan ibadah umrah.

Menurut Ayup, dia ditangkap karena membantu Waili dengan memberinya telepon genggam dan membantunya menghubungi aktivis dan organisasi Uighur.

Tuan Rumah G20

Maya Wang, peneliti senior China di Human Rights Watch, menyuarakan keprihatinan tentang penangkapan kedua orang tersebut.

“Arab Saudi, yang saat ini menjadi tuan rumah KTT G20 virtual, seharusnya tidak mendeportasi keduanya ke China, di mana mereka akan disiksa dan dihilangkan … melakukan itu akan melanggar hukum hak asasi manusia internasional,” katanya dalam sebuah pernyataan di Twitter.

“Bagi seorang pemimpin dunia Muslim untuk menangkap seorang ulama Uighur – saat berziarah ke Makkah – dan mungkin mendeportasinya ke Xinjiang, di mana pihak berwenang menganiaya Uighur karena menjadi Muslim, sungguh mengejutkan,” tambahnya.

Wang juga telah meminta pihak berwenang untuk segera mengungkapkan status Waili dan memastikan bahwa dia tidak dideportasi ke China.

Total orang Uighur sekitar 10 juta orang di provinsi asal mereka – jumlah yang semakin dikalahkan oleh etnis Han Cina yang menetap di wilayah tersebut.

Setidaknya satu juta orang Uighur dikatakan ditahan di kamp-kamp interniran di mana mereka menjalani “pendidikan ulang” politik, sementara wilayah itu sendiri berada di bawah pengawasan yang intens dan mengganggu.

Pada bulan Oktober, sebuah laporan BBC menemukan bahwa beberapa Muslim Uighur yang melarikan diri dari China dan mencari perlindungan di negara-negara Timur Tengah telah ditangkap dan dideportasi.

Newsnight BBC mengatakan telah mengidentifikasi beberapa kasus siswa dan peziarah Uighur yang diasingkan yang menjadi sasaran pihak berwenang di negara-negara mayoritas Muslim – termasuk Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Mesir – bekerja sama dengan Beijing.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Berjuang dan Melawan! Pilihan Terakhir Pria Rohingya

Berjuang dan Melawan! Pilihan Terakhir Pria Rohingya

Presiden Kiribati yang Pro-Beijing Terpilih Kembali

Presiden Kiribati yang Pro-Beijing Terpilih Kembali

Trump Ingin Peran Pemerintah Pusat Dalam Kebijakan Sekolah di Amerika Dikurangi

Trump Ingin Peran Pemerintah Pusat Dalam Kebijakan Sekolah di Amerika Dikurangi

Putra Korban Penculikan di Mali: Pemerintah Prancis Mengorbankan Ibu Saya

Putra Korban Penculikan di Mali: Pemerintah Prancis Mengorbankan Ibu Saya

Swedia, Finlandia dan AS Sepakat Pererat Kerja Sama Pertahanan

Swedia, Finlandia dan AS Sepakat Pererat Kerja Sama Pertahanan

Baca Juga

Berita Lainnya