Ahad, 17 Januari 2021 / 3 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Prancis Akan Menuntut Hingga Mendeportasi ‘Keluarga Asing’ yang Menentang Karikatur Nabi Muhammad

Daily Sabah
Dalam file foto 8 Februari 2010 ini, penduduk Muslim berjalan melewati penghinaan rasial yang dilukis di dinding sebuah masjid di kota Saint-Etienne, Prancis tengah. Graffiti berbunyi "Muslims".
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin mengatakan keluarga asing yang keberatan dengan karikatur Nabi Muhammad yang ditampilkan di sekolah dapat menghadapi deportasi, Daily Sabah melaporkan.

Berbicara kepada radio Prancis Europe 1, Darmanin mengatakan karikatur provokatif dilindungi di bawah kebebasan berbicara dan mereka yang meminta guru untuk tidak menunjukkan gambar tersebut akan dituntut.

Dia menambahkan bahwa keluarga asing harus memperhatikan karena mereka dapat menghadapi deportasi selama penuntutan karena melakukan “kejahatan”.

Prancis meluncurkan perburuan penyihir ekstensif terhadap komunitas Muslim menyusul pernyataan Presiden Emmanuel Macron yang mencirikan Islam sebagai agama bermasalah yang perlu dibendung. Macron juga mendukung penerbitan karikatur anti-Islam di majalah Charlie Hebdo.

Banyak organisasi non-pemerintah Muslim, masjid, dan asosiasi yang mengkritik tindakan keras pemerintah terhadap komunitas Muslim telah ditutup baru-baru ini.

Sementara negara itu dengan gigih membela karikatur provokatif anti-Muslim dengan dalih kebebasan berbicara, banyak agensi, surat kabar, dan majalah telah menghapus artikel dan mengubah isinya atas perintah pemerintah Prancis.

Sejak awal November, pemerintah Prancis telah berhasil masuk dan memengaruhi tindakan empat outlet berita terkemuka, termasuk Financial Times, Politico, Le Monde, dan Associated Press.

Sebelumnya, Presiden Prancis Emmanuel Macron menginstruksikan waktu dua minggu kepada Dewan Ibadah Muslim Prancis (CFCM) untuk menyusun piagam “nilai-nilai republik”. Patokan yang diharapkan dipatuhi oleh organisasi anggotanya dan afiliasinya, di tengah perselisihan mengenai tempat Islam di negara itu, Middle East Eye melaporkan.

Setelah serangan mematikan dan dalam upaya untuk mengatasi “ekstremisme”, Macron melakukan upaya untuk memusatkan pembentukan dan akreditasi para pemimpin agama Muslim di negara tersebut. Rencananya telah dikritik oleh beberapa komunitas Muslim di Prancis dan luar negeri.

Dalam pertemuan pada Rabu (18/11/2020) malam dengan sejumlah pemimpin Muslim Prancis, termasuk presiden CFCM Mohammed Moussaoui dan Chems-Eddine Hafiz, rektor Masjid Paris, Macron menugaskan badan Muslim nasional untuk mengajukan draf piagam.

“Ini bersejarah,” demikian pernyataan dari presiden yang dikutip oleh media Prancis. Ini telah menjadi diskusi selama beberapa dekade.

Atas permintaan presiden, piagam baru harus mencakup pengakuan atas “nilai-nilai Republik”, menetapkan bahwa Islam di Prancis adalah agama dan bukan gerakan politik, dan mengakhiri keterlibatan asing di masjid-masjid Prancis.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Saudi Tugaskan Wanita di Pintu Perbatasan

Saudi Tugaskan Wanita di Pintu Perbatasan

Kepala RS Haiti Diculik, Tenaga Medis Tak Mau Terima Pasien Baru

Kepala RS Haiti Diculik, Tenaga Medis Tak Mau Terima Pasien Baru

Lebih dari Separuh Orang yang akan Dideportasi Jerman Menghilang

Lebih dari Separuh Orang yang akan Dideportasi Jerman Menghilang

18 Tahun Melakukan Pemukulan sebagai Alasan Mengusir Jin

18 Tahun Melakukan Pemukulan sebagai Alasan Mengusir Jin

Ikhwanul Muslimin keluarkan Pernyataan Sikapi Aksi Mogok Makan

Ikhwanul Muslimin keluarkan Pernyataan Sikapi Aksi Mogok Makan

Baca Juga

Berita Lainnya