Jum'at, 9 Juli 2021 / 30 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Para Penulis Arab Menyerukan Boikot Acara Penghargaan Buku Emirat setelah Kesepakatan Normalisasi dengan ‘Israel’

Getty
Ibrahim Nasrallah memenangkan hadiah yang didanai Emirat pada tahun 2018.
Bagikan:

Hidayatullah.com-Semakin banyak penulis Arab yang memboikot acara penghargaan buku terkenal yang didanai oleh UEA. Hal itu sebagai protes terhadap keputusan Abu Dhabi untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, Middle East Eye melaporkan.

Para penulis terkenal saat ini diundang untuk menghindari dua penghargaan sastra paling terhormat di dunia Arab, Penghargaan Internasional untuk Fiksi Arab (IPAF) dan Penghargaan Buku Sheikh Zayed.

Novelis Lebanon Elias Khoury, penulis Palestina-Yordania Ibrahim Nasrallah, dan akademisi Palestina Khaled Hroub termasuk di antara 17 penulis yang menuntut wali IPAF memutuskan hubungan dengan Abu Dhabi untuk “mempertahankan kemerdekaan (penghargaan)”.

IPAF – juga dikenal sebagai Arab Booker Prize karena diluncurkan bekerja sama dengan Booker Prize Foundation yang berbasis di Inggris – menawarkan hadiah $ 50.000 kepada pemenangnya dan jaminan terjemahan yang diterbitkan ke dalam bahasa Inggris.

Novelis terpilih ditawarkan masing-masing $ 10.000.

Nasrallah, yang novelnya “The Second War of the Dog” memenangkan IPAF pada 2018, mengatakan dia tidak akan mengikuti acara tersebut lagi selama kesepakatan normalisasi tetap ada.

“Ratusan penulis Arab” lainnya berbagi pendirian yang sama, Nasrallah mengatakan kepada The Financial Times.

Dana hadiah yang menguntungkan “tidak boleh menjadi cara untuk mengkompromikan nilai-nilai kemanusiaan seperti keadilan dan kebebasan”, katanya.

“Kami menulis berdasarkan hati nurani dan nilai-nilai kami. Penulis harus memiliki suara, secara umum, dan dalam buku mereka, tentang apa yang terjadi di dunia tempat kita tinggal,” tambah Nasrallah, yang juga telah masuk dalam daftar IPAF tiga kali.

Uni Emirat Arab telah “menggantikan” ikatan budaya dunia Arab dengan ‘Israel’, kata Hroub.

Akademisi dan penulis Palestina ini adalah anggota pendiri IPAF tetapi mengundurkan diri sebagai protes terhadap perjanjian normalisasi Emirat-‘Israel’.

“Apa yang akan Anda pelajari secara budaya, pendidikan, atau seni dari negara yang menjajah dan menekan seluruh rakyat dengan paksa?” Hroub bertanya, merujuk pada pendudukan ‘Israel’ selama puluhan tahun di Tepi Barat dan Jalur Gaza.

Penghargaan Buku Sheikh Zayed yang dikelola Emirat juga menghadapi pengunduran diri dan boikot setelah kesepakatan normalisasi.

Hadiahnya menawarkan 750.000 dirham ($ 204.000) per pemenang kategori.

Penyair Maroko Mohammed Bennis mundur dari panitia penyelenggara penghargaan setelah satu dekade melakukan protes.

“Peran pertama saya adalah untuk mempertahankan nilai kebebasan dan berdiri dalam solidaritas dengan rakyat Palestina yang sekarang menemukan diri mereka terisolasi dan sendirian,” kata Bennis kepada FT.

Awal tahun ini, 80 pembuat film, artis, dan musisi Arab terkemuka menandatangani surat terbuka yang berjanji memboikot semua acara budaya yang didanai negara Emirat.

Dukungan untuk kesepakatan normalisasi yang dicapai antara ‘Israel’ dan negara-negara termasuk UEA dan Bahrain tahun ini jarang terjadi di dunia Arab.

Negara-negara Arab secara historis menahan diri untuk tidak membentuk hubungan diplomatik, ekonomi, dan budaya dengan ‘Israel’ karena solidaritas dengan Palestina.

Dalam beberapa tahun terakhir, gerakan Boikot, Divestasi, dan Sanksi (BDS) yang dipimpin Palestina juga mendapatkan daya tarik di negara-negara Barat.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Belgia akan Gugat Google karena Tak Kaburkan Citra Satelit Fasilitas Militer

Belgia akan Gugat Google karena Tak Kaburkan Citra Satelit Fasilitas Militer

Vatikan Nilai Polisi Italia Salah Paham Bekukan Aset

Vatikan Nilai Polisi Italia Salah Paham Bekukan Aset

Dalam 6 Bulan Penduduk Mesir Bertambah 1 Juta

Dalam 6 Bulan Penduduk Mesir Bertambah 1 Juta

Juru Bicara Al-Qaidah Ternyata Keturunan Yahudi

Juru Bicara Al-Qaidah Ternyata Keturunan Yahudi

Kanal Televisi Prancis M6 Dilarang Beroperasi di Aljazair

Kanal Televisi Prancis M6 Dilarang Beroperasi di Aljazair

Baca Juga

Berita Lainnya