Kamis, 25 Maret 2021 / 12 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pemerintahan Trump Berikan Hadiah Perpisahan untuk ‘Israel’

AFP
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintah AS memberikan hadiah perpisahan kepada ‘Israel’ pada minggu-minggu terakhir masa kepresidenan Trump. Hal itu ditunjukkan dengan kunjungan Menteri Luar Negeri Mike Pompeo ke permukiman ilegal Yahudi di Tepi Barat yang diduduki minggu ini.

Kunjungan Pompeo akan menjadi pertama kalinya seorang diplomat top Amerika mengunjungi pemukiman ‘Israel’.

Kilang anggur Psagot, yang didirikan sebagian di atas tanah yang menurut warga Palestina telah dicuri dari penduduk setempat, adalah bagian dari jaringan luas permukiman ilegal ‘Israel’ di Tepi Barat yang diduduki. Sebagian besar masyarakat internasional memandang permukiman tersebut sebagai pelanggaran hukum internasional dan hambatan utama bagi perdamaian.

Puluhan warga Palestina pada Rabu (18/11/2020) memprotes kunjungan Pompeo ke Tepi Barat yang diduduki. Warga Palestina memprotes di dekat Psagot, di mana Pompeo diperkirakan akan mengunjungi kebun anggur yang dinamai anggur menurut namanya setelah dia membalik kebijakan AS tentang permukiman tahun lalu, dengan mengatakan bahwa mereka “tidak bertentangan dengan hukum internasional”.

Para pengunjuk rasa, di antaranya pejabat Palestina, mengecam kunjungan itu sebagai ilegal dan menegaskan bahwa itu tidak akan melegalkan permukiman. Berbicara saat demonstrasi, Wakil Ketua Mahmoud Aloul mengatakan partainya Fatah akan “sangat senang melihat pemerintahan AS ini pergi”, menyebutnya “aksesori untuk pendudukan,” seperti yang dilaporkan oleh Deutsche Presse Agentur (dpa).

Palestina menginginkan Yerusalem Timur (Baitul Maqdis) sebagai ibu kota negara masa depan mereka, yang juga akan mencakup Tepi Barat dan Jalur Gaza, meskipun perbatasan yang tepat harus disepakati dalam negosiasi bilateral dengan ‘Israel’.

‘Israel’ merebut Tepi Barat dan Yerusalem Timur dalam perang 1967, wilayah yang diinginkan Palestina untuk negara masa depan mereka. Sejak itu, mereka telah membangun sekitar 130 permukiman dan puluhan pos terdepan yang lebih kecil, mulai dari kelompok rumah mobil di puncak bukit terpencil hingga kota-kota yang berkembang sepenuhnya.

Lebih dari 460.000 pemukim ilegal Yahudi tinggal di Tepi Barat yang diduduki dan lebih dari 220.000 tinggal di Yerusalem timur yang dicaplok.

Unit pemukiman ‘Israel’ di Tepi Barat yang diduduki telah meningkat setelah pemilihan AS 2016, Associated Press melaporkan pada Mei 2019. Kantor berita yang berbasis di AS menjelajahi data pemerintah Zionis menemukan peningkatan 39% pada 2017 pada belanja infrastruktur pemukiman di Tepi Barat . Itu adalah level tertinggi dalam 15 tahun data Kementerian Keuangan Israel, menurut AP.

Menjelang tur Pompeo ke wilayah tersebut, ‘Israel’ mengumumkan untuk membangun 1.257 unit permukiman di selatan Yerusalem yang diduduki, dikutuk oleh para ahli Palestina, yang mengatakan langkah tersebut akan “membunuh solusi dua negara”.

Langkah terbaru ‘Israel’ menuai kritik internasional lebih lanjut, dengan Turki, PBB, dan Uni Eropa menyuarakan keprihatinan atas langkah kontroversial tersebut. Turki telah lama mendesak komunitas internasional untuk melawan tindakan sepihak dan ilegal ‘Israel’ di wilayah Palestina yang diduduki, menekankan kepatuhan pada solusi dua negara berdasarkan perbatasan tahun 1967 antara kedua negara.

November lalu, Pengadilan Eropa (ECJ) memutuskan bahwa negara-negara Eropa harus melabeli produk yang berasal dari pemukiman tersebut. Keputusan itu diambil setelah kilang anggur Psagot, yang memproduksi 600.000 botol setahun dan mengekspor 70% dari mereka, menantang keputusan sebelumnya.

‘Israel’ mengecam keputusan untuk membuat label wajib, dengan mengatakan itu tidak adil, diskriminatif dan akan memberanikan gerakan boikot yang dipimpin Palestina terhadap ‘Israel’.

Seminggu setelah keputusan itu, Pompeo mengumumkan bahwa AS tidak lagi menganggap permukiman ‘Israel’ di Tepi Barat sebagai pelanggaran hukum internasional, membalikkan empat dekade kebijakan Amerika. Untuk mengungkapkan rasa terima kasihnya, Psagot merilis anggur baru yang diberi nama “Pompeo”.

Kunjungan Pompeo akan menandai penyimpangan radikal dari pemerintahan sebelumnya, baik Partai Demokrat maupun Republik, yang sering memarahi ‘Israel’ atas pembangunan permukiman – dengan pengaruh yang kecil.

Presiden Donald Trump telah memutuskan hubungan dengan para pendahulunya dengan mengakui Yerusalem yang diperebutkan sebagai ibu kota ‘Israel’ dan menyangkal posisi AS yang telah berusia puluhan tahun bahwa pemukiman tidak sesuai dengan hukum internasional. Pemerintah juga mengakui pencaplokan ‘Israel’ atas Dataran Tinggi Golan, yang direbut dari Suriah dalam perang 1967, di mana Pompeo juga dapat berkunjung.

Rencana Trump di Timur Tengah, yang sangat menguntungkan ‘Israel’ dan segera ditolak oleh Palestina, akan memungkinkan ‘Israel’ mencaplok hampir sepertiga Tepi Barat, termasuk semua permukimannya.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Dinilai Anti Islam, Perusahaan di Timur Tengah Berhenti Jual Produk Donald Trump

Dinilai Anti Islam, Perusahaan di Timur Tengah Berhenti Jual Produk Donald Trump

Kemenkes Kenya Pakai Jutaan Dana Covid-19 untuk Beli Teh, Camilan dan Pulsa Staf

Kemenkes Kenya Pakai Jutaan Dana Covid-19 untuk Beli Teh, Camilan dan Pulsa Staf

Dua Kubu Bergejolak, Qaradhawi Keluarkan Fatwa

Dua Kubu Bergejolak, Qaradhawi Keluarkan Fatwa

Lagi-Lagi Wakil Rakyat Turki Adu Jotos di Parlemen

Lagi-Lagi Wakil Rakyat Turki Adu Jotos di Parlemen

Netanyahu Gagal Total Yakinkan Merkel Soal Iran

Netanyahu Gagal Total Yakinkan Merkel Soal Iran

Baca Juga

Berita Lainnya