Sabtu, 23 Oktober 2021 / 16 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

India: Desakan Keadilan untuk Gadis Muslim yang Dibakar Hidup-hidup

Fox News
[Ilustrasi]
Bagikan:

Hidayatullah.com–Banyak pemimpin politik dan organisasi wanita di India bergabung untuk menuntut keadilan bagi seorang gadis Muslim yang tewas setelah dibakar hidup-hidup. Pelaku diduga adalah seorang bocah Hindu di provinsi timur Bihar, Anadolu Agency melaporkan.

Gulnaz Khatoon, 20, dibakar setelah terdakwa menuangkan minyak tanah ke tubuhnya di desa Rasoolpur di distrik Vaishali di Bihar pada 30 Oktober.

Keluarga gadis itu menuduh polisi belum bisa menangkap terdakwa yang diidentifikasi sebagai Satish Kumar Rai, Chandan, dan Vinod Rai.

Khatoon menderita 75% luka bakar dan kemudian meninggal di Rumah Sakit Patna Medical College, rumah sakit terbesar di provinsi itu, pada hari Ahad (16/11/2020). Dia berencana menikah dengan walimah yang dijadwalkan setelah empat bulan.

Satish Kumar Rai telah memaksa Gulnaz untuk menikah dengannya. Marah atas penolakannya, Satish dan teman-temannya membunuh gadis itu. Anggota keluarga mengatakan gadis itu menolak untuk menjalin ikatan pernikahan antaragama dengan Rai.

Laporan media mengatakan Gulnaz dibakar ketika dia keluar untuk membuang sampah rumah tangga pada 30 Oktober malam.

Menurut keterangan video korban sebelum kematiannya, ia ditangkap oleh tiga orang terdakwa yang semuanya warga Desa Rasoolpur dan mereka mulai menganiaya dirinya.

Ketika dia melawan dan mengancam akan memberi tahu ibunya tentang kesalahan mereka, terdakwa yang marah menuangkan minyak tanah padanya.

Pernyataan itu menyebutkan nama Satish Rai, yang menuangkan minyak tanah dan membakarnya. Segera penduduk desa berkumpul setelah mendengar teriakannya.

Inspektur Polisi Distrik (SP) Vaishali Gaurav Mangla mengatakan bahwa para tersangka sedang dalam pelarian dan tiga tim polisi telah dibentuk untuk menangkap mereka.

“Penyelidikan dalam kasus ini sedang berlangsung dan para tersangka akan segera ditangkap,” kata Mangla.

Penanggung jawab kantor polisi setempat telah ditangguhkan karena kelalaian dalam kasus tersebut.

Tersangka Pembunuh dalam Pelarian

Berbicara kepada Anadolu Agency, adik perempuan Khatoon Gulshan Parveen mengatakan para pembunuh melarikan diri dari tempat kejadian segera setelah penduduk desa berkumpul setelah mendengar teriakan.

“Terdakwa menguntit dan melakukan pelecehan seksual terhadap saudara perempuan saya selama tiga-empat bulan terakhir dan menekannya untuk menikah dengan Satish Rai. Mereka membunuhnya karena dia menolak,” katanya.

Ayah korban, Mukhtar, meninggal dunia pada 2017. Keluarga dari lima anak perempuan dan empat anak laki-laki ini bertahan hidup dengan gaji sang ibu Shaimuna Khatoon dan salah satu anak laki-laki Istkar Ahmed. Mereka bekerja di ibu kota provinsi Patna di mana sang ibu menjahit dan putranya menjual pakaian.

Keluarga korban telah mengadu kepada orang tua terdakwa tentang pelecehan tersebut. Tetapi mereka diduga tidak melakukan apa pun.

“Setelah pernikahannya (Gulnaz) dipastikan, Satish Rai mulai mengganggunya dan menekannya untuk menikah dengannya. Namun, dia mengatakan kepadanya bahwa dia tidak bisa menikah dengannya. Marah atas penolakannya, dia mengancam akan membunuhnya,” kata Istkar, saudara laki-laki korban.

Beberapa video Khatoon telah menjadi viral, di mana dia menunjuk tersangka dan menceritakan kejadian tersebut secara rinci.

Ada juga imbauan di Facebook untuk mencari bantuan dalam merawat korban.

Setelah kematian Khatoon pada hari Ahad, keluarganya menggelar demonstrasi di alun-alun kota untuk menekan hukuman kepada pelakunya.

“Kami menginginkan Keadilan. Sudah 17 hari tetapi hampir tidak ada kemajuan. Kami mengeluh tetapi tidak dipertimbangkan. Kami tidak berdaya, tidak ada yang membantu kami,” kata Shaimuna Khatoon, ibu korban, kepada Anadolu Agency.

Banyak organisasi wanita menuntut penangkapan segera terdakwa dan kompensasi dua juta rupee ($ 27.000) dan pekerjaan pemerintah kepada keluarga korban, selain melakukan penyelidikan dan persidangan yang adil di pengadilan jalur cepat.

Mengambil ke Twitter, pemimpin oposisi utama partai Kongres India Rahul Gandhi menyerang pemerintah dan menghubungkannya dengan kesalahan aturan dan gagasan palsu tentang pemerintahan yang baik.

Berbagi laporan surat kabar, Gandhi menulis: “Kejahatan siapa yang lebih berbahaya. Mereka yang melakukan tindakan tidak manusiawi ini? Atau mereka yang menyembunyikannya demi perolehan pemilu untuk meletakkan dasar pemerintahan yang salah atas kesalahan aturan ini?”

Bihar baru-baru ini menyaksikan selesainya latihan pemilihan untuk majelis provinsi di mana aliansi nasionalis Hindu Partai Bharatiya Janata (BJP) dan Janata dal United (JDU) muncul sebagai pemenangnya.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Merck Kembangkan Obat Covid-19

Merck Kembangkan Obat Covid-19

Uni Eropa Perketat Aturan Pekerja Asing

Uni Eropa Perketat Aturan Pekerja Asing

Erdogan dan Putin akan Bahas Masalah Suriah Hari Senin

Erdogan dan Putin akan Bahas Masalah Suriah Hari Senin

Covid-19: Inggris Berlakukan Karantina Wajib di Hotel Bagi Orang yang Datang dari Negara Daftar Merah

Covid-19: Inggris Berlakukan Karantina Wajib di Hotel Bagi Orang yang Datang dari Negara Daftar Merah

Kemenangan Ikhwan Dinilai Perkuat Kebangkitan Islam

Kemenangan Ikhwan Dinilai Perkuat Kebangkitan Islam

Baca Juga

Berita Lainnya