Selasa, 6 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Irak dan Arab Saudi Buka Kembali Perbatasan Darat setelah 30 Tahun

AFP
Perbatasan Arar antara Irak dan Arab Saudi
Bagikan:

Hidayatullah.com–Irak dan Arab Saudi telah membuka kembali perbatasan darat mereka 30 tahun setelah Perang Teluk mendorong penutupannya, Middle East Eye melaporkan.

Para pejabat tinggi Irak termasuk menteri dalam negeri dan kepala komisi perbatasannya melakukan perjalanan dari Baghdad untuk secara resmi membuka penyeberangan Arar.

Di sana, mereka bertemu dengan delegasi yang telah bergabung dengan mereka dari Riyadh, semuanya memakai masker, dan memotong pita merah di perbatasan ketika barisan truk kargo menunggu di belakang mereka.

Arar akan terbuka untuk barang dan orang untuk pertama kalinya sejak Riyadh memutuskan hubungan diplomatiknya dengan Baghdad pada 1990, menyusul invasi mantan penguasa Saddam Hussein ke Kuwait.

Hubungan tetap membeku sejak saat itu, tetapi Perdana Menteri Irak saat ini Mustafa al-Kadhimi memiliki hubungan pribadi yang dekat dengan Putra Mahkota Saudi Muhammad bin Salman (MBS).

Hubungan perdagangan yang lebih dekat antara kedua negara kemungkinan akan membuat jengkel saingan Riyadh, Teheran.

Kadhimi akan melakukan perjalanan ke Arab Saudi pada perjalanan luar negeri pertamanya sebagai perdana menteri pada Mei, tetapi kunjungan itu dibatalkan pada menit-menit terakhir ketika Raja Saudi Salman dirawat di rumah sakit.

Dia belum melakukan perjalanan, meskipun para menteri Irak telah mengunjungi Riyadh untuk bertemu dengan rekan-rekan mereka dan delegasi tingkat atas Saudi melakukan perjalanan ke Baghdad minggu lalu.

Baghdad melihat Arar sebagai alternatif potensial untuk penyeberangannya dengan tetangga timur Iran, yang melaluinya Irak membawa sebagian besar impornya.

Kedua negara Arab itu juga menjajaki pembukaan kembali titik perbatasan kedua di al-Jumayma, di sepanjang perbatasan selatan Irak dengan kerajaan Saudi.

Tetapi faksi-faksi pro-Iran di Irak, yang menyebut diri mereka “Perlawanan Islam”, telah berdiri teguh menentang hubungan yang lebih dekat dengan Arab Saudi.

Menjelang pembukaan Arar, salah satu kelompok yang mengidentifikasi dirinya sebagai Ashab al-Kahf menerbitkan sebuah pernyataan yang mengumumkan “penolakannya terhadap proyek Saudi di Irak”.

“Kader intelijen dari mujahidin mengikuti semua rincian aktivitas musuh Saudi di perbatasan Irak,” ia memperingatkan.

Berbicara kepada wartawan pada Selasa (17/11/2020) malam, Kadhimi membalas dendam terhadap mereka yang menggambarkan pemulihan hubungan sebagai “kolonialisme” Saudi.

“Ini bohong. Memalukan,” katanya.

“Biarkan mereka berinvestasi. Selamat datang di Irak,” tambah Kadhimi, mengatakan investasi Saudi dapat membawa banyak pekerjaan baru ke Irak di mana lebih dari sepertiga pemuda menganggur.

Hubungan kedua negara tidak banyak berkembang setelah Saddam digulingkan dalam invasi pimpinan AS tahun 2003, karena Riyadh memandang kelas politik baru dengan kecurigaan karena hubungan Irak dengan Iran.

Pencairan dimulai pada 2017 ketika menteri luar negeri Saudi Adel al-Jubeir melakukan perjalanan ke Baghdad – kunjungan semacam itu pertama dalam beberapa dekade – diikuti oleh perjalanan Riyadh oleh Perdana Menteri Irak Haider al-Abadi.

Penerbangan komersial pertama dilanjutkan antara kedua negara dan para pejabat mulai membahas Arar, dengan diplomat terkenal AS Brett McGurk bahkan mengunjungi penyeberangan itu pada 2017 untuk mendukung pembukaan kembali.

Tetapi rencana itu berulang kali ditunda, dengan Arar hanya dibuka pada kesempatan yang jarang untuk memungkinkan melalui peziarah agama Irak dalam perjalanan mereka ke Makkah untuk haji.

Irak adalah produsen terbesar kedua dalam kartel minyak OPEC, hanya diungguli oleh Arab Saudi.

Infrastruktur minyak, gas, dan listriknya sudah sangat usang dan tidak efisien, tetapi harga minyak yang rendah tahun ini telah menghalangi upaya untuk memperbaikinya.

Baghdad juga terkenal lamban dalam mengaktifkan investasi eksternal, dengan perusahaan internasional dan negara-negara asing mengeluh bahwa korupsi yang merajalela menghambat lebih banyak investasi.

Pemerintah Kadhimi telah berusaha untuk mempercepat investasi asing termasuk dukungan Saudi untuk energi dan pertanian.

Dalam perjalanannya ke Washington musim panas ini, dia menyetujui setengah lusin proyek yang akan menggunakan dana Saudi untuk membiayai perusahaan energi AS.

Tahun lalu, Irak menandatangani kesepakatan untuk menyambungkan jaringan listrik Dewan Kerjasama Teluk dan menambahkan hingga 500 MW listrik ke sektor kelistrikannya yang bobrok.

Kesepakatan itu juga telah dikritik oleh faksi pro-Iran di Irak.*

Rep: Fida. A
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Sepertiga Warga Mesir Nilai Turki sebagai Negara Pemimpin Dunia Muslim

Sepertiga Warga Mesir Nilai Turki sebagai Negara Pemimpin Dunia Muslim

Paus Kritik Usaha Barat Ekspor Demokrasinya ke Iraq dan Libya

Paus Kritik Usaha Barat Ekspor Demokrasinya ke Iraq dan Libya

PM Davutoglu kepada Pejabatnya: Jangan Biarkan Mereka Mencium Tanganmu

PM Davutoglu kepada Pejabatnya: Jangan Biarkan Mereka Mencium Tanganmu

Pakaiankan Putranya Kaos Jihad, Wanita Prancis Didenda Rp 30 Juta

Pakaiankan Putranya Kaos Jihad, Wanita Prancis Didenda Rp 30 Juta

hukuman Ikhwanul Muslimin Mesir

Mantan Presiden Mesir Mohammad Mursy hadapi Dakwaan Baru

Baca Juga

Berita Lainnya