Selasa, 23 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Menteri Luar Negeri Veteran Suriah dan Pembela Setia Bashar Assad Walid Al-Moallem Meninggal

Walid Al-Moallem
Bagikan:

Hidayatullah.com–Diplomat top Suriah dan Menteri Luar Negeri lama Walid Al-Moallem telah meninggal, TV pemerintah melaporkan pada hari Senin (16/11/2020). Al-Moallem meupakan seorang pembela setia Presiden Suriah Bashar Al-Assad yang melakukan penindasan berdarah terhadap pengunjuk rasa damai yang memicu konflik 10 tahun, lapor Al Jazeera.

Tidak ada perincian tentang penyebab kematiannya, tetapi pria berusia 79 tahun itu selama bertahun-tahun mengalami kesehatan yang buruk dengan masalah jantung.  Sebuah sumber yang dekat dengan pemerintah Suriah mengatakan deputi diplomat veteran Faisal Mekdad diharapkan akan menggantikan posisinya sebagai menteri luar negeri.

“Dia dikenal karena posisi patriotiknya yang terhormat,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan, menambahkan bahwa al-Moallem meninggal saat fajar dan akan dimakamkan pada Senin malam di Damaskus.

Al-Moallem pertama kali diangkat sebagai menteri luar negeri pada tahun 2006 dan juga menjabat sebagai wakil perdana menteri. Diplomat veteran itu melihat negaranya semakin condong ke arah Iran dan Rusia, yang telah membantu menopang kekuasaan Al-Assad dan memungkinkan pemimpin otoriter itu untuk mendapatkan kembali sebagian besar wilayah yang pernah hilang dari para pejuang.

Perang saudara Suriah meletus hampir 10 tahun yang lalu setelah al-Assad pada tahun 2011 memulai penumpasan brutal terhadap pengunjuk rasa yang menyerukan diakhirinya pemerintahan keluarganya. Al-Moallem menuduh Washington dan Barat meningkatkan keresahan negara dan mencap pejuang anti-pemerintah sebagai “teroris” dalam konflik yang telah menelan korban puluhan ratus ribu kematian dan menyebabkan eksodus jutaan pengungsi.

Posisi Garis Keras

Al-Moallem, yang menjabat sebagai duta besar untuk Washington selama sembilan tahun mulai tahun 1990 selama pembicaraan damai Suriah dengan ‘Israel’. Ia adalah orang kepercayaan dekat al-Assad yang dikenal karena kesetiaan dan posisi garis kerasnya melawan oposisi.

Selama krisis saat ini, ia sering mengadakan konferensi pers di Damaskus yang merinci posisi pemerintah Suriah. Tak tergoyahkan dalam menghadapi kecaman internasional, dia berulang kali bersumpah bahwa oposisi, yang dia katakan sebagai bagian dari konspirasi Barat melawan Suriah karena sikap anti-Israel nya, akan dihancurkan.

Kesehatan Al-Moallem dikatakan memburuk dalam beberapa tahun terakhir.  Lahir dari keluarga Muslim Sunni di Damaskus pada tahun 1941, Al-Moallem bersekolah di sekolah umum di Suriah dan kemudian melakukan perjalanan ke Mesir, di mana ia belajar di Universitas Kairo, lulus pada tahun 1963 dengan gelar sarjana di bidang ekonomi.

Dia kembali ke Suriah dan mulai bekerja di kementerian luar negeri pada tahun 1964, naik ke posisi puncak pada tahun 2005. Misi pertamanya di luar negeri sebagai diplomat pada 1960-an adalah membuka kedutaan Suriah di Tanzania.

Pada tahun 1966, dia pindah ke misi Suriah di kota Jeddah Saudi dan setahun kemudian dia pindah ke kedutaan Suriah di Madrid. Pada tahun 1972, dia memimpin misi Suriah ke London dan pada tahun 1975 pindah ke Rumania, di mana dia menghabiskan lima tahun sebagai duta besar.

Dia kemudian kembali ke Damaskus, di mana dia mengepalai kantor dokumentasi kementerian hingga 1984, ketika dia diangkat sebagai kepala kantor menteri luar negeri.

‘Suriah Selalu Menepati Janjinya’

Pada tahun 2006, ia diangkat menjadi menteri luar negeri pada saat Damaskus diisolasi oleh negara-negara Arab dan Barat setelah pembunuhan mantan Perdana Menteri Lebanon Rafik Hariri. Banyak orang Lebanon dan Arab serta pemerintah Barat menyalahkan Suriah atas ledakan besar yang menewaskan Hariri – tuduhan yang berulang kali dibantah oleh Damaskus.

Suriah terpaksa mengakhiri hampir tiga dekade dominasi dan kehadiran militer di tetangganya yang lebih kecil dan menarik pasukannya pada bulan April tahun itu.  Pada 2006, Al-Moallem menjadi politisi paling senior yang mengunjungi Lebanon setelah pasukan Suriah mundur.

Dia menghadiri pertemuan menteri luar negeri Arab selama perang 34 hari antara Israel dan kelompok Hizbullah Lebanon, sekutu kuat Suriah. “Saya berharap saya menjadi pejuang dengan perlawanan,” kata Al-Moallem di Beirut pada saat itu, memicu kritik dari aktivis Lebanon anti-Suriah yang mengolok-oloknya karena kelebihan berat badan dan tidak layak untuk berperang.

Setelah pemberontakan melawan al-Assad dimulai pada Maret 2011, Al-Moallem ditugaskan untuk mengadakan konferensi pers di Damaskus untuk mempertahankan posisi pemerintah. Dia melakukan perjalanan secara teratur ke Moskow dan Iran untuk bertemu dengan para pejabat di sana.

Saat berita Konferensi setahun setelah konflik dimulai, Al-Moallem ditanyai tentang komentar menteri luar negeri Prancis pada saat itu, Alain Juppe, bahwa hari-hari rezim telah dihitung.

“Jika Mr Juppe percaya bahwa hari-hari rezim dihitung, saya katakan padanya, tunggu dan Anda akan lihat,” kata Al-Moallem menjawab dengan senyuman. “Ini jika Tuhan memberinya usia yang panjang,” tambah Al-Moallem.

Pada Februari 2013, dia adalah pejabat Suriah pertama yang mengatakan selama kunjungan ke Moskow bahwa pemerintah siap untuk mengadakan pembicaraan bahkan dengan mereka “yang membawa senjata”.  Pada awal 2014, ia memimpin tim negosiasi Suriah selama dua putaran pembicaraan damai dengan oposisi di Swiss.

Pembicaraan, yang akhirnya gagal, adalah pertama kalinya pemerintah Suriah duduk tatap muka dengan tokoh-tokoh oposisi Suriah. Al-Moallem secara luas dikritik karena pidato bertele-tele yang dia berikan pada awal konferensi perdamaian Suriah di Montreux, Swiss.

Kepala PBB saat itu Ban Ki-moon berulang kali memintanya untuk mundur dari podium ketika dia melebihi batas waktunya. Al-Moallem mengabaikan permintaan Ban, memicu pertukaran yang tegang.

“Anda tinggal di New York. Saya tinggal di Suriah,” bentak Al-Moallem. “Saya memiliki hak untuk menyampaikan versi Suriah di forum ini. Setelah tiga tahun menderita, inilah hak saya.”

Al-Moallem kemudian melanjutkan pidatonya, mengatakan dia punya waktu beberapa menit lagi. Ban memintanya untuk menepati janjinya.

“Suriah selalu menepati janjinya,” jawab Al-Moallem, memicu tawa persetujuan dari delegasi pemerintah Suriah di belakangnya dan seringai dari Ban.

Al-Moallem meninggalkan istrinya, Sawsan Khayat dan tiga anaknya, Tarek, Shatha dan Khaled.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Oposisi Suriah akan Bentuk Dewan Nasional

Oposisi Suriah akan Bentuk Dewan Nasional

Presiden Venezuela: Presiden Brazil Bolsonaro Adalah Hitler Masa Kini

Presiden Venezuela: Presiden Brazil Bolsonaro Adalah Hitler Masa Kini

Bayi Lahir Tanpa Lengan di Sejumlah Daerah, Prancis Lakukan Penyelidikan Nasional

Bayi Lahir Tanpa Lengan di Sejumlah Daerah, Prancis Lakukan Penyelidikan Nasional

Mahathir Mohamad Ingin Temuan Kasus 1MDB Diungkap ke Publik

Mahathir Mohamad Ingin Temuan Kasus 1MDB Diungkap ke Publik

Erdogan Ajak Keluarga Muslim Tolak Program KB

Erdogan Ajak Keluarga Muslim Tolak Program KB

Baca Juga

Berita Lainnya