Kamis, 8 Juli 2021 / 28 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Bosnia Tangkap Mantan Polisi Serbia atas Pembunuhan 51 Warga Sipil

Reuters
Sisa-sisa korban digali pada tahun 2000 dari sebuah gua di Lisac, Bosnia barat tempat tersangka mantan polisi Serbia menembak mereka hingga tewas pada awal 1990-an.
Bagikan:

Hidayatullah.com–Polisi Bosnia menangkap seorang mantan polisi Serbia yang mengambil bagian dalam pembunuhan 51 warga sipil non-Serbia di Bosnia dan Herzegovina barat laut. Pembunuhan tersebut berlangsung pada awal perang tahun 1990-an, kata kantor kejaksaan, dilansir oleh Al Jazeera.

Dua puluh lima tahun setelah perjanjian damai Dayton yang disponsori AS mengakhiri perang antara orang Serbia Bosnia, Kroasia dan Bosnia (Muslim Bosnia), di mana sekitar 100.000 orang terbunuh, banyak tersangka penjahat perang masih buron di negara yang terpecah secara etnis.

Dusan Culibrk, 50, dituduh mengambil bagian dalam pembunuhan 44 warga sipil Bosnia dan Kroasia yang ditangkap pada Juli 1992 untuk ditukar dari kamp Omarska yang terkenal keji bagi orang non-Serbia, tempat mereka ditahan secara ilegal.

Culibrk, yang merupakan anggota pasukan polisi cadangan yang dikelola Serbia di kota Bosanska Krupa, bersama dengan yang lainnya membawa kelompok itu ke lokasi lubang Lisac dan menembak mereka, kata penuntut pada Selasa.

Sisa-sisa korban ditemukan dan digali dari lubang pada tahun 2000 ketika mereka juga diidentifikasi.

Culibrk juga dituduh mencegat sekelompok tujuh warga sipil Bosnia dari Prijedor dalam perjalanan ke kota barat Bihac dan membunuh mereka. Jenazah mereka juga ditemukan di kuburan massal Lisac, kata jaksa penuntut.

Culibrk diselidiki atas kejahatan perang terhadap warga sipil, seperti Milorad Kotur dari Bosanska Krupa, yang diinterogasi di Serbia di mana dia saat ini tinggal, menurut penuntutan.

Omarska adalah salah satu dari empat kamp penahanan yang dikelola Serbia di daerah Prijedor utara, di mana sekitar 7.000 orang Bosnia dan Kroasia ditahan dan disiksa dan ratusan dibunuh, sebagai bagian dari operasi Serbia untuk “membersihkan etnis” daerah yang dijadwalkan untuk negara Serbia eksklusif mereka.

Puluhan ribu Bosniak dan Coats dianiaya di daerah Prijedor, dan ribuan ditemukan di kuburan massal setelah perang berakhir. Beberapa ribu orang masih hilang.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Tiga Mahasiswa Muslim Tewas, Ini Komentar Obama dan Ban Ki-Moon

Tiga Mahasiswa Muslim Tewas, Ini Komentar Obama dan Ban Ki-Moon

Menlu Emirat: Arab Tidak Bisa Dipimpin Iran dan Turki

Menlu Emirat: Arab Tidak Bisa Dipimpin Iran dan Turki

Bonus Ramadhan 7 Pound di Mesir Jadi Bahan Guyonan

Bonus Ramadhan 7 Pound di Mesir Jadi Bahan Guyonan

Saudi Usir Dubes Kanada dan Bekukan  Hubungan Perdagangan

Saudi Usir Dubes Kanada dan Bekukan Hubungan Perdagangan

Pedagang Kain Didakwa Membakar Mobil Dinas Mufti Perlis

Pedagang Kain Didakwa Membakar Mobil Dinas Mufti Perlis

Baca Juga

Berita Lainnya