Sabtu, 13 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Tunisia dan Qatar Ajukan Konferensi Barat-Islam untuk Lawan Sentimen anti-Muslim

Fethi Belaid/AFP
Presiden Tunisia Kais Saied
Bagikan:

Hidayatullah.com — Presiden Tunisia Kais Saied dan Qatar berusaha mendorong dialog antara Muslim dan Barat untuk mencegah sikap anti-Muslim. Hal ini diusulkan Kais Saied menyusul serangan ekstrimis,  dalam kunjungan ke Doha pada Ahad lalu.

Di depan media Qatar, Saied mengatakan Doha dan Tunis mengusulkan untuk mengadakan sebuah “Konferensi Barat-Islam… bertujuan untuk mencapai pemahaman yang lebih besar dan melewati rintangan yang muncul setelah beberapa operasi teroris”.  Inisiatif itu tampaknya untuk sebagian untuk menanggapi pernyataan Emmanuel Macron bahwa Islam adalah “agama yang berada dalam krisis” menyusul serangkaian serangan ekstrimis di Prancis.

Bulan lalu, Presiden Prancis itu juga mengumumkan rencana untuk mempertahankan nilai-nilai sekuler negaranya melawan “radikalisme Islam”, yang memicu kecaman dari seluruh dunia Muslim. Saied mengatakan “tujuan konferensi Islam-Barat itu juga untuk menghindari kebingungan antara Muslim dan ekstremis yang mengaku Muslim,” lapor kantor berita yang dikelola pemerintah.

Ada “kebutuhan untuk membedakan antara Islam dan tujuan sebenarnya, dan terorisme, yang sama sekali tidak ada hubungannya dengan Islam”, tambahnya. Tidak ada rincian lebih lanjut terkait usulan konferensi namun usulan itu muncul beberapa minggu setelah ketegangan antara presiden Prancis dan dunia Muslim setelah pembunuhan kepala guru Samuel Paty bulan lalu yang mengerikan, yang menunjukkan kepada murid-muridnya kartun Nabi Muhammad dalam pelajaran tentang kebebasan berpendapat.

Saat memberikan penghormatan kepada pria yang terbunuh, Macron membela jenis sekularisme Prancis yang ketat dan tradisi satirnya yang panjang. “Kami tidak akan menyerah kartun,” sumpahnya.

Dia mengulangi poinnya dalam sebuah wawancara dengan Le Grand Continent di mana dia menyatakan bahwa, meskipun dia menghormati budaya yang berbeda, “Saya tidak akan mengubah hukum kita karena mereka mengejutkan di tempat lain.”

“Pertarungan generasi kita di Eropa akan menjadi pertempuran untuk kebebasan kita,” kata Macron, menambahkan bahwa ia yakin mereka sedang “digulingkan”.

Tetapi bahkan beberapa hari sebelum pembunuhan Paty, Macron memicu kemarahan di seluruh dunia Musim karena menyebut Islam sebagai “agama dalam krisis”.  Sejak itu, serangkaian demo menolak pernyataan Macron dan pembelaannya terhadap karikatur yang menghujat Nabi Muhammad SAW telah terjadi di seluruh dunia.

Selain itu seruan untuk memboikot produk Prancis telah dilakukan beberapa perusahaan, di Qatar supermarket-supermarketnya menarik produk Prancis dari rak penjualan mereka.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Italia Tutup Pelabuhan Cegah Kapal Penyelamat Migran Berlabuh

Italia Tutup Pelabuhan Cegah Kapal Penyelamat Migran Berlabuh

Menteri Israel Surati Facebook Agar Tutup Laman Intifada III

Menteri Israel Surati Facebook Agar Tutup Laman Intifada III

Neo-Nazi Dibalik Ancaman Bom Seantero Jerman

Neo-Nazi Dibalik Ancaman Bom Seantero Jerman

Qadhafi Lemah, Perusahaan Asing Mulai Sibuk

Qadhafi Lemah, Perusahaan Asing Mulai Sibuk

Blok Arab Menyatakan ‘Terkejut’  Pendirian  Qatar

Blok Arab Menyatakan ‘Terkejut’ Pendirian Qatar

Baca Juga

Berita Lainnya