Sabtu, 13 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Laporan PBB: Setidaknya 20.000 Orang Tewas di Mediterania Sejak 2014

Pengungsi dan migran menunggu tim penyelamat/AP
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sejak 2014, lebih dari 20.000 orang tewas di Mediterania ketika mencoba mencapai pantai Eropa dari Libya yang dilanda perang, dan Tunisia. Laporan tersebut menjadikan rute itu paling mematikan di tengah tragedi migran yang sedang berlangsung di laut, lapor Daily Sabah.

Setidaknya 20.000 orang yang berharap untuk mencapai pantai Eropa telah kehilangan nyawa mereka di Mediterania sejak 2014. Hal ini menjadikan rute antara negara-negara Afrika Utara dan Eropa yang paling mematikan, Organisasi Internasional untuk Migrasi (IOM) mengatakan dalam sebuah laporan Kamis (12/11/2020).

Mediterania adalah jalur yang disukai para migran dari Afrika, kebanyakan dari Libya, yang mencoba menyeberang ke Eropa melalui Italia dan Malta. Pada tahun-tahun sejak pemberontakan 2011 yang menggulingkan dan membunuh diktator lama Moammar Khadhafi, Libya yang dilanda perang telah muncul sebagai titik transit yang dominan bagi para migran yang berharap untuk pergi ke Eropa dari Afrika dan Timur Tengah.

Penyeberangan meningkat secara signifikan di musim panas dan musim gugur, dengan lembaga swadaya masyarakat (LSM) dari berbagai negara melakukan sejumlah operasi penyelamatan di laut.  Lebih dari 900 orang telah tenggelam di Mediterania sepanjang tahun ini, kata badan migrasi PBB, itu telah memperhatikan lonjakan baru-baru ini dalam jumlah keberangkatan dari pantai Libya, dengan lebih dari 780 kedatangan di Italia sejak awal Oktober.

Aedikitnya delapan bangkai kapal di Mediterania Tengah tercatat sejak bulan lalu.  Selama kapal karam hari Kamis, setidaknya 74 migran tenggelam setelah kapal tujuan Eropa mereka terbalik di lepas pantai Libya. Kapal itu membawa lebih dari 120 migran, termasuk wanita dan anak-anak, ketika terbalik di lepas pantai pelabuhan Libya al-Khums, kata IOM.

Hanya 47 orang yang diselamatkan oleh penjaga pantai dan nelayan Libya dan dibawa ke pantai. Sejauh ini 31 jenazah telah ditemukan dan pencarian korban yang tersisa terus berlanjut, tambah IOM.

“Meningkatnya jumlah korban jiwa di Mediterania adalah manifestasi dari ketidakmampuan negara-negara untuk mengambil tindakan tegas untuk mengerahkan kembali yang sangat dibutuhkan, kapasitas pencarian dan penyelamatan yang berdedikasi di penyeberangan laut paling mematikan di dunia,” kata Federico Soda, kepala misi IOM. di Libya.

“Kami telah lama menyerukan perubahan dalam pendekatan yang jelas tidak bisa diterapkan ke Libya dan Mediterania, termasuk mengakhiri kembali ke negara itu dan membangun mekanisme pendaratan yang jelas diikuti dengan solidaritas dari negara lain. Ribuan orang yang rentan terus membayar harga untuk kelambanan keduanya. di laut dan di darat,” kata Soda.

Di tengah respon yang terpecah-pecah terhadap krisis penyelamatan migran Mediterania, negara-negara UE, yang hanya mengajukan solusi ad hoc, gagal menciptakan pengaturan redistribusi UE yang lebih permanen untuk mencegah tragedi migran di laut.

Sejauh ini, setiap kebuntuan mengenai migran yang diselamatkan dari Mediterania membutuhkan waktu berminggu-minggu untuk diselesaikan, mengungkapkan batas-batas toleransi UE dan kekurangannya yang melekat dalam segera menyelesaikan situasi yang mengerikan. Sebaliknya, mereka terjebak dalam pergulatan intra-UE tentang apa yang harus dilakukan dengan migran yang diselamatkan di laut sambil secara efektif menghancurkan impian Eropa mereka.

“IOM menyatakan bahwa Libya bukan pelabuhan yang aman untuk kembali dan menegaskan kembali seruannya pada komunitas internasional dan Uni Eropa untuk mengambil tindakan segera dan konkret untuk mengakhiri siklus pemulangan dan eksploitasi,” tambah pernyataan itu.

Lebih dari 11.000 migran telah dicegat dan dikembalikan ke Libya, di mana mereka menghadapi risiko pelanggaran hak asasi manusia dan penahanan, menurut pernyataan IOM.  Penyelundup sering mengemas keluarga-keluarga yang putus asa ke dalam perahu karet yang tidak lengkap yang terhenti dan berdiri di sepanjang rute Mediterania Tengah yang berbahaya.

Selama berbulan-bulan, perahu kecil yang membawa migran berangkat dari Libya dan Tunisia, biasanya berusaha mencapai Italia. Menurut data Kementerian Dalam Negeri Italia, sejauh ini negara tersebut telah mendaftarkan hampir 31.000 kedatangan migran pada tahun 2020, dibandingkan dengan hampir 10.000 pada periode yang sama tahun lalu.*

 

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Belalang Menyerbu Warga Delhi Diminta Membuat Kebisingan dengan Panci dan Wajan

Belalang Menyerbu Warga Delhi Diminta Membuat Kebisingan dengan Panci dan Wajan

Bom Bunuh Diri Tewaskan Jamaah Shalat Idul Adha

Bom Bunuh Diri Tewaskan Jamaah Shalat Idul Adha

Rusia Kirim 30 Ton Bahan Bakar Nuklir ke Iran

Rusia Kirim 30 Ton Bahan Bakar Nuklir ke Iran

Erdogan Kirim Kapal Bantuan ke Somalia, Bangun Infrastruktur Kesehatan dan Pendidikan

Erdogan Kirim Kapal Bantuan ke Somalia, Bangun Infrastruktur Kesehatan dan Pendidikan

Menembus Misi dengan Menggunakan Perangkat Digital

Menembus Misi dengan Menggunakan Perangkat Digital

Baca Juga

Berita Lainnya