Ahad, 24 Januari 2021 / 10 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Malaysia Bersikukuh Tidak Akan Deportasi Etnis Uighur

Demonstrasi mendukung minoritas Muslim Uighur China di Istanbul, Turki. (AFP)
Bagikan:

Hidayatullah.com — Ketika China mengecam Amerika Serikat yang mengeluarkan Gerakan Islam Turkestan Timur (ETIM) dari daftar teror negara super power itu, yang Beijing menuduh sebagai pelaku teror di provinsi Xinjiang. Namun langkah Malaysia terkait ini tidak terlalu terdengar, lapor South China Morning Post pada Ahad (15/11/2020).

Negara mayoritas Muslim diam-diam mengungkapkan jawaban parlemen bahwa negara itu tidak akan mendeportasi etnis Uighur yang telah melarikan diri dari Beijing. Tidak ada pengumuman publik.

Ini pertama kalinya Malaysia menyatakan posisinya pada Uighur dan sangat kontras dengan negara tetangganya Indonesia. Indonesia,  baru-baru ini mendeportasi tiga warga Uighur kembali ke China dalam sebuah langkah yang tidak pernah dikonfirmasi secara publik oleh kedua belah pihak.

Sean R. Roberts, seorang profesor studi pembangunan internasional di Universitas George Washington, mengatakan: “Dengan tindakan ini, Malaysia mengambil sikap penting yang banyak negara lain di kawasan ini, termasuk Indonesia dan Thailand, enggan untuk mengambilnya.

“Ini kemungkinan akan membuat marah Beijing, tetapi itu adalah posisi yang bertanggung jawab,” tambah Roberts, penulis buku, The War on the Uighurs (Perang terhadap Uighur), yang diterbitkan pada bulan September.

Mustafa Akyol, seorang penulis Turki terkemuka dan rekan senior di Cato Institute yang berfokus pada Islam, mengatakan posisi Malaysia mengisyaratkan “awal” langkah negara-negara mayoritas Muslim untuk “melindungi Uighur dari murka China”.  Sementara penganiayaan terhadap Uighur di China telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir, “banyak pemimpin Muslim berpaling ke arah lain, karena persahabatan dengan China terbayar,” kata Akyol.

Pesan Beijing bahwa negara-negara lain tidak boleh ikut campur dalam urusan dalam negeri satu sama lain, bahkan jika itu termasuk pelanggaran hak asasi manusia, kemungkinan beresonansi dengan para pemimpin, tambahnya.

Ribuan orang Uighur melarikan diri dari China melalui Asia Tenggara dari tahun 2010 hingga 2016 sebagai akibat dari peningkatan represi di wilayah Uighur di Tiongkok, karena “melarikan diri dari Tiongkok melalui Asia Tengah” – apa yang telah dilakukan oleh Uighur sebelumnya – “tidak lagi aman” mengingat Asia Tengah kerja sama keamanan negara-negara Asia Tengah dengan Beijing, kata Roberts.

Human Rights Watch (HRW) telah mendokumentasikan pelanggaran hak asasi manusia yang serius terhadap tenis Uighur.  HRW juga mendokumentasikan penahanan sewenang-wenang massal minimal 1 juta orang, penghilangan paksa, pengadilan yang sangat politis yang berakhir dengan hukuman mati dan penyiksaan dalam penahanan.

Rais Hussin, presiden dan kepala eksekutif dari wadah pemikir Malaysia EMIR Research, memuji Malaysia karena sikapnya dalam masalah ini. “Itu hal yang benar untuk dilakukan,” katanya. “Anda tidak ingin mengirim mereka kembali ke kamp konsentrasi yang disamarkan sebagai pusat pendidikan ulang. Beberapa mungkin menghadapi penganiayaan serius karena hanya menjadi orang Uighur. ”

Keputusan Malaysia didukung oleh Gerakan Pemuda Muslim Malaysia (ABIM), yang mengatakan ini adalah “langkah yang diperlukan” untuk alasan kemanusiaan.  “Kami menyambut baik pernyataan menteri tentang Uighur,” kata Wakil Presiden ABIM Ahmad Fahmi Mohd Shamsuddin.

Sikap Malaysia terhadap Uighur datang tanpa landasan politik; hal itu terungkap dalam jawaban parlemen tertulis dari Menteri di Departemen Perdana Menteri Redzuan Md Yusof atas pertanyaan anggota parlemen, yang diposting di situs web parlemen Malaysia. “Jika ada pengungsi Uighur yang melarikan diri ke Malaysia untuk perlindungan, Malaysia telah memutuskan untuk tidak mengekstradisi pengungsi Uighur bahkan jika ada permintaan dari Republik Rakyat China,” kata Mohd Redzuan dalam balasannya.*

 

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Latin Jadi Kelompok Etnis dengan Penyebaran Islam Paling Cepat

Latin Jadi Kelompok Etnis dengan Penyebaran Islam Paling Cepat

Warga Amerika Yakin Obama Terpilih Kembali

Warga Amerika Yakin Obama Terpilih Kembali

Standford: Muslim Prancis Menghadapi Diskriminasi Kerja

Standford: Muslim Prancis Menghadapi Diskriminasi Kerja

Media Jelek-jelekkan Al Ikhwan Mesir

Media Jelek-jelekkan Al Ikhwan Mesir

Mayoritas Pemilih Ukip Tak Mau Politisi Yahudi Ed Miliband Jadi PM Inggris

Mayoritas Pemilih Ukip Tak Mau Politisi Yahudi Ed Miliband Jadi PM Inggris

Baca Juga

Berita Lainnya