Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Sudan Bersiap Hadapi 200.000 Pengungsi yang Melarikan Diri dari Pertempuran Ethiopia

pengungsi Sudan (iWeller)
Bagikan:

Hidayatullah.com–Sebanyak 200.000 pengungsi dapat masuk ke Sudan setelah melarikan diri dari konflik mematikan di wilayah Tigray utara Ethiopia, kata para pejabat. Laporan ini datang setelah lebih dari 8.000 orang terlebih dahulu telah melintasi perbatasan, dilansir oleh Al Jazeera.

Antrean panjang telah muncul di luar toko roti di wilayah Tigray, dan truk sarat pasokan terdampar di perbatasannya, kata kepala kemanusiaan Perserikatan Bangsa-Bangsa di negara itu.  “Kami ingin mendapatkan akses kemanusiaan secepat mungkin,” kata Sajjad Mohammad Sajid. “Bahan bakar dan makanan sangat dibutuhkan.”

Hingga dua juta orang di Tigray mengalami “waktu yang sangat, sangat sulit”, katanya Selasa (10/11/2020) malam, termasuk ratusan ribu orang terlantar.

Ratusan orang tewas dalam serangan udara dan pertempuran sejak konflik meletus sepekan lalu, menurut laporan. Ketakutan berkembang bahwa Ethiopia, negara berpenduduk 110 juta, bisa tergelincir ke dalam perang saudara.

Di bawah tekanan yang meningkat, setidaknya 8.000 pengungsi Ethiopia telah melintasi perbatasan yang sekarang ditutup ke Sudan, kantor berita SUNA. Badan itu, mengutip pejabat tak dikenal, mengatakan lebih dari 200.000 warga Ethiopia diperkirakan akan menyeberang ke Sudan dalam beberapa hari mendatang.

Hiba Morgan dari Al Jazeera, melaporkan dari ibu kota Sudan, Khartoum, mengatakan pihak berwenang khawatir mereka tidak akan dapat mengatasi jumlah orang yang melintasi perbatasan.

“Perbatasan [Sudan] negara bagian Kassala dan Al Qadaraif sudah memiliki kamp dan menampung pengungsi sebelum konflik yang pecah di wilayah Tigray minggu lalu,” tambahnya.  “Sudah ada ratusan pengungsi di sana yang menunggu untuk diproses… mengatakan bahwa bantuan yang mereka terima tidak cukup untuk mereka,” katanya.

Komunikasi tetap hampir sepenuhnya terputus dengan wilayah Tigray seminggu setelah Perdana Menteri Ethiopia pemenang Hadiah Nobel Perdamaian Abiy Ahmed mengumumkan serangan militer sebagai tanggapan atas dugaan serangan oleh pasukan regional. Dia menegaskan tidak akan ada negosiasi dengan pemerintah daerah yang dia anggap ilegal sampai “klik” yang berkuasa ditangkap dan gudang persenjataannya dihancurkan.

Inggris dan Uni Afrika telah mendesak Abiy untuk segera melakukan de-eskalasi karena konflik mengancam kestabilan wilayah Tanduk Afrika yang strategis tetapi rentan.  Abiy tidak mendengarkan permintaan mediasi, kata diplomat dan pejabat keamanan di Afrika Timur.

“Kami tidak akan berhenti sampai junta ini dibawa ke pengadilan,” tulis Abiy di Twitter pada Selasa malam.

Kebuntuan itu membuat hampir 900 pekerja bantuan di wilayah Tigray dari PBB dan kelompok lain berjuang untuk menghubungi dunia luar dengan permohonan bantuan.  “Sembilan badan PBB, hampir 20 LSM, semuanya bergantung pada dua kantor” dengan sarana komunikasi, kata Sajid.

Selain itu, lebih dari 1.000 orang dari berbagai kebangsaan terjebak di wilayah tersebut, katanya. Itu termasuk turis. Negara-negara sedang mencari evakuasi mereka.

‘Konflik yang Berlarut-larut’

Dengan penutupan bandara di Tigray, jalan diblokir, layanan internet terputus, dan bahkan bank tidak lagi beroperasi, hal itu “membuat hidup kami sangat sulit dalam memastikan hampir dua juta orang menerima bantuan kemanusiaan,” kata Sajid.

Tidak ada tanda-tanda jeda dalam pertempuran yang mencakup beberapa serangan udara oleh pasukan federal dan ratusan orang dilaporkan tewas di setiap sisi.

“Sayangnya, ini mungkin bukan sesuatu yang bisa diselesaikan oleh pihak manapun dalam satu atau dua minggu,” kata Sajid. “Sepertinya ini akan menjadi konflik yang berkepanjangan, yang merupakan masalah besar dari sudut pandang perlindungan warga sipil.”

Pemerintah federal Ethiopia dan pemerintah daerah Tigray, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), saling menyalahkan karena memulai konflik. Masing-masing menganggap satu sama lain ilegal. TPLF mendominasi koalisi pemerintahan Ethiopia selama bertahun-tahun sebelum Abiy menjabat pada 2018 tetapi sejak itu memisahkan diri ketika menuduh pemerintahan perdana menteri menargetkan dan meminggirkan para pejabatnya.

Masih sulit bagi para diplomat, pakar, dan lainnya untuk mengklaim masing-masing pihak tentang pertempuran tersebut.  Para ahli telah membandingkan ini dengan konflik antar negara, dengan masing-masing pihak bersenjata lengkap dan terlatih dengan baik. Wilayah Tigray diperkirakan memiliki seperempat juta berbagai pejuang bersenjata, dan dari enam divisi mekanik militer Ethiopia, empat berbasis di Tigray. Itu adalah warisan perang perbatasan panjang Etiopia dengan Eritrea, yang berdamai setelah Abiy berkuasa tetapi tetap berselisih dengan TPLF.

Presiden Tigray pada Selasa menuduh Eritrea menyerang wilayahnya atas permintaan Ethiopia, dengan mengatakan “perang sekarang telah berkembang ke tahap yang berbeda”. Eritrea membantah tuduhan tersebut.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Turki Balas Blokir Situs Berita Uni Emirat Arab dan Saudi

Turki Balas Blokir Situs Berita Uni Emirat Arab dan Saudi

Pemakaman di Texas Akhirnya Mengakhiri Kebijakan Segregasi Rasis

Pemakaman di Texas Akhirnya Mengakhiri Kebijakan Segregasi Rasis

Wali Kota Balikpapan Temui Mahasiswanya di Madinah

Wali Kota Balikpapan Temui Mahasiswanya di Madinah

Bom Tewaskan Wakil Intelijen Afghan

Bom Tewaskan Wakil Intelijen Afghan

Pejabat dan Rakyat Menyatakan Kesetiaan Pada Pangeran Salman

Pejabat dan Rakyat Menyatakan Kesetiaan Pada Pangeran Salman

Baca Juga

Berita Lainnya