Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Austria Berupaya Kriminalisasi ‘Politik Islam’ dalam Peluncuran Langkah-Langkah Anti-Teror Baru

Bagikan:

Hidayatullah.com–Austria berencana untuk memperkenalkan serangkaian tindakan anti-terorisme baru menyusul serangan mematikan pekan lalu di Wina. Langkah tersebut termasuk kriminalisasi interpretasi politik Islam yang dianggap mendorong ekstremisme kekerasan, lapor Middle East Eye (MEE) .

Kanselir Sebastian Kurz mengatakan pada hari Rabu (11/11/2020) bahwa langkah-langkah itu dimaksudkan untuk melindungi masyarakat dari ekstremis yang dia gambarkan sebagai “bom waktu yang berdetak”.  Proposal tersebut mencakup kemampuan untuk menahan individu yang dihukum karena tindak pidana teror di balik jeruji besi seumur hidup, memfasilitasi pengawasan elektronik terhadap orang-orang yang dihukum karena pelanggaran terkait teror pada saat pembebasan, dan mengkriminalisasi aktivitas politik yang mendorong kekerasan.

Kurz mengatakan langkah-langkah tersebut, yang akan dibawa ke pemungutan suara di parlemen pada Desember, mengambil pendekatan dua arah, menargetkan tersangka teror dan ideologi yang mendorong mereka. “Kami akan membuat tindak pidana yang disebut ‘politik Islam’ agar dapat mengambil tindakan terhadap mereka yang bukan teroris itu sendiri, tetapi yang menciptakan tempat berkembang biak bagi mereka,” cuit Kurz setelah pertemuan itu.

Dia juga mengatakan pemerintah berencana untuk menyederhanakan proses penutupan perkumpulan atau masjid yang dianggap berperan dalam radikalisasi, dan memungkinkan publik untuk melaporkan potensi kegiatan “jihadis” di platform online.

Daftar imam pusat juga akan dibuat.  Juga di antara langkah-langkah tersebut adalah proposal yang akan memungkinkan pihak berwenang untuk mencabut kewarganegaraan Austria jika mereka dihukum karena pelanggaran terkait teror.

Wakil Kanselir Werner Kogler, yang memimpin partai koalisi junior, Partai Hijau, mengatakan langkah-langkah baru itu akan berlaku untuk “semua bentuk teror”, termasuk “teror oleh neo-Nazi”.

Rumah dan Bisnis Digerebek

Pada hari Senin (09/11/2020), hampir 1.000 polisi dan petugas dinas intelijen menggerebek rumah, bisnis dan asosiasi yang diduga terkait dengan Ikhwanul Muslimin dan Hamas, menyita jutaan euro dalam bentuk tunai di empat provinsi. Jaksa penuntut bersikeras bahwa penggerebekan itu tidak ada hubungannya dengan serangan minggu lalu, tetapi merupakan hasil dari penyelidikan yang berlangsung lebih dari setahun.

Empat orang tewas dan 22 luka-luka ketika Kujtim Fejzulai, yang digambarkan sebagai simpatisan ISIS berusia 20 tahun. Ia melepaskan tembakan dengan seorang Kalashnikov di daerah sibuk ibu kota Austria pada malam sebelum negara itu dikunci oleh Covid-19 yang baru.

Seorang warga negara ganda Austria dan Makedonia, Fejzulai telah dihukum karena pelanggaran teror pada April tahun lalu karena mencoba melakukan perjalanan ke Suriah untuk bergabung dengan kelompok ISIS. Sebuah penyelidikan telah diluncurkan untuk mengetahui mengapa Austria tidak memiliki Fejzulai dalam pengamatan meskipun diberi tahu oleh pihak berwenang Slovakia bahwa pada bulan Juli ia mencoba membeli amunisi di sebuah toko di ibu kota Slovakia, Bratislava.

Pihak berwenang Austria mengatakan mereka telah bekerja sama dengan FBI dalam penyelidikan. Departemen Luar Negeri mengatakan secara terpisah bahwa Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo berbicara pada hari Rabu dengan mitranya dari Austria, menawarkan dukungan lebih lanjut dari Washington.

Serangan di Wina terjadi setelah serangan di kota Nice, Prancis, yang menewaskan empat orang.  Prancis juga mulai menutup masjid dan menindak organisasi yang diduga menyebarkan kebencian.

Namun, ada kekhawatiran hukuman kolektif dan meningkatnya Islamofobia di Prancis, terutama setelah Barakacity, sebuah lembaga amal terkemuka, dibubarkan pada akhir Oktober.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Serdadu Muslim AS Dihukum Mati

Serdadu Muslim AS Dihukum Mati

Penyelidik AS: Rudal Canggih AS Lukai Saleh

Penyelidik AS: Rudal Canggih AS Lukai Saleh

Saudi Penghasil Madu Terbesar di Kawasan Arab

Saudi Penghasil Madu Terbesar di Kawasan Arab

Jubir Wapres: Sudan Selatan Terjerumus Dalam Perang

Jubir Wapres: Sudan Selatan Terjerumus Dalam Perang

Taliban Pakistan Tolak Dituduh Organisasi Teroris

Taliban Pakistan Tolak Dituduh Organisasi Teroris

Baca Juga

Berita Lainnya