Ahad, 14 Februari 2021 / 2 Rajab 1442 H

Internasional

Menteri Dalam Negeri Prancis Dikritik setelah Melakukan Penghormatan di Monumen Perang Aljazair

Gerald Darmanin
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin telah memicu kontroversi selama kunjungan ke Aljazair. Hal itu terjadi setelah ia memposting video yang memberikan penghormatan kepada “para martir perang” di sebuah monumen di Aljir pada hari Ahad (08/11/2020).

Meskipun Martyrs Memorial – yang memperingati mereka yang tewas dalam perang Aljazair untuk kemerdekaan dari pemerintahan kolonial Prancis – menjadi perhentian umum bagi pejabat senior asing yang mengunjungi Aljazair. Langkah tersebut telah dikutuk oleh beberapa orang di Prancis sebagai “penghinaan” dan “memalukan”.

Darmanin memulai kunjungan dua hari ke Algiers pada hari Sabtu (07/11/2020) sebagai bagian dari tur yang berfokus pada kontra-terorisme dan imigrasi illegal. Ini dilakuan menyusul serangan oleh seorang migran Tunisia yang menewaskan tiga orang di kota Nice, Prancis bulan lalu.

Pertemuan dengan timpalannya dari Aljazair Kamel Beldjoud, Perdana Menteri Abdelaziz Djerad, Menteri Luar Negeri Sabri Boukadoum dan Menteri Urusan Agama Youcef Belmehdi, Darmanin menekankan pentingnya meningkatkan hubungan bilateral yang “berbeda” antara kedua negara.

Darmanin berharap tur Maghreb dan kunjungan ke Italia dan Malta akan membantu memperkuat posisi keamanan Prancis dan membantu dalam tindakan keras terhadap ekstremisme di dalam negeri. Termasuk rencana untuk mengusir sejumlah warga negara Afrika Utara yang dianggap sebagai ancaman keamanan.

Darmanin, yang kakeknya adalah orang Aljazair dan bertempur dengan pasukan perlawanan Prancis pada tahun 1944. Ia juga memberikan penghormatan kepada tentara Prancis di pemakaman Saint-Eugene di Bologhine, pinggiran Aljir.

Namun, penghormatannya di monumen Aljazair tidak diterima dengan baik oleh warga Aljazair maupun Prancis. Anggota Parlemen Uni Eropa Thierry Mariani, yang berasal dari partai sayap kanan Prancis Les Republicains, mengecam upeti Darmanin sebagai “penghinaan” terhadap harkis (istilah yang digunakan untuk menyebut orang Aljazair yang berjuang untuk Prancis), pemukim Prancis selama penjajahan, dikenal sebagai pieds noirs, dan veteran tentara Prancis.

Tokoh politik lainnya juga mengecam penghormatan Darmanin kepada pejuang perlawanan Aljazair – termasuk Walikota Beziers Robert Menard – yang didenda pada 2017 karena mendorong teori konspirasi supremasi kulit putih. “Tidak bermartabat bagi seorang menteri Prancis untuk melakukan itu. Tentara kita yang jatuh di Aljazair, Harkis yang disiksa, keluarga pied noir yang hidupnya hancur selamanya … Apakah itu tidak berarti apa-apa baginya?” ujar Menard.

Anggota Les Republicains lainnya, Valerie Boyer, juga mengkritik Darmanin, mengungkapkan “rasa jijiknya” pada “pengkhianatan” tersebut.  “Sekali lagi muak dengan penghinaan yang ditundukkan oleh pemerintah Aljazair ini kepada Prancis. Saya memikirkan para Harkis yang tersiksa, para pieds-noir yang hidupnya hancur, tentang tentara kita yang tewas di tanah Prancis ini dan saya meminta agar ingatan mereka akhirnya dihormati. Hentikan pengkhianatan ini,” ungkap Boyer.

Sementara itu, beberapa pengguna media sosial menyebut pemerintah Prancis gagal “konsisten” pada posisinya tentang kolonialisme.  “Tiga tahun lalu (Presiden Prancis) Emmanuel Macron menyebut kolonisasi sebagai “kejahatan terhadap kemanusiaan”. Minggu lalu, (Perdana Menteri) Jean Castex mengatakan bahwa penyesalan atas penjajahan harus diakhiri. Delapan hari kemudian, Darmanin akan bertobat di Algiers. Dimana konsistensinya?,” ujar seorang pengguna Twitter, Phillipe David.

Banyak warga Aljazair yang juga bereaksi terhadap rekaman itu. Netizen mencapnya sebagai tindakan “memalukan” di pihak pemerintah Aljazair.

“Kamilah yang harus malu bahwa seorang cucu Harki datang untuk berdoa di tugu peringatan yang didedikasikan untuk orang-orang yang berjuang untuk merebut kembali negara mereka,” ujar akun @mehditrt. “Saya berlinang air mata, bukankah pemerintah malu menodai kehormatan para martir kita dengan membiarkan penjajah datang dan berduka atas kematian mereka di tanah Aljazair? Apakah Anda kurang memperhatikan sejarah? Saya kecewa, tidak perlu melakukan itu,” ungkap @salawiyaa.

Baca: Aljazair Minta Prancis Meminta Maaf atas Penjajahan Masa Lalu

Beberapa pengguna online menyoroti komentar yang dibuat oleh Darmanin pada tahun 2017, di mana dia mengecam pernyataan Macron yang “tidak dapat diterima” tentang kolonisasi sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan. “Kunjungan Darmanin ke Monumen Martir mengganggu, tidak pantas dan munafik. Dia mungkin telah menghapus tweetnya tetapi saya tidak lupa, dan pejabat asing Aljazair seharusnya mengingatnya. Itu adalah penghinaan bagi matinya kolonialisme,” ungkap @Aln54Dz.

Kunjungan Darmanin ke Aljazair mengikuti kunjungan itu Menteri Luar Negeri Jean-Yves Le Drian, yang mengunjungi Aljazair bulan lalu dan dijamu oleh Presiden Abdelmadjid Tebboune, yang telah dirawat di rumah sakit di Jerman sejak 28 Oktober setelah tertular Covid-19.

Aljazair belum secara resmi mengomentari apakah mereka akan menerima daftar warganya yang ingin diusir Prancis karena terkait dengan ekstremisme, dengan laporan tidak resmi sudah mengklaim bahwa Aljazair telah menolak permintaan repatriasi.

Namun Tunisia telah menyatakan kesediaannya untuk memulangkan warga Tunisia yang dicurigai sebagai “radikal” selama hak peradilan pertama kali dijamin di Prancis. Ini bukan pertama kalinya Darmanin menimbulkan kontroversi sejak memimpin tindakan keras baru-baru ini terhadap “musuh Republik” menyusul pembunuhan Samuel Paty, seorang guru berusia 47 tahun yang telah menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada siswa yang diterbitkan oleh majalah tersebut. Charlie Hebdo.

Badan amal Muslim BarakaCity dibubarkan oleh otoritas Prancis setelah Darmanin mengklaim organisasi itu “membenarkan tindakan teroris”. Bulan lalu Darmanin diejek di media sosial setelah memberikan wawancara di mana dia menyarankan lorong makanan tertentu di supermarket, termasuk makanan halal dan makanan halal, berkontribusi pada “separatism”.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Maroko Sita Lebih dari 500 kg Kokain Selundupan dari Amerika Selatan

Maroko Sita Lebih dari 500 kg Kokain Selundupan dari Amerika Selatan

Anggota Sekte Gereja Shincheonji Dikabarkan Gelar Pertemuan di Wuhan Akhir 2019

Anggota Sekte Gereja Shincheonji Dikabarkan Gelar Pertemuan di Wuhan Akhir 2019

Bisa Makan Waktu Lama, Kanada Mulai Proses Ekstradisi CFO Huawei ke AS

Bisa Makan Waktu Lama, Kanada Mulai Proses Ekstradisi CFO Huawei ke AS

Bin Ladin Terbunuh Bush Pilih Menyepi, Takutkah?

Bin Ladin Terbunuh Bush Pilih Menyepi, Takutkah?

Lagu Iringi Revolusi Rakyat Arab

Lagu Iringi Revolusi Rakyat Arab

Baca Juga

Berita Lainnya