Kamis, 28 Januari 2021 / 14 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Grand Syeikh Al-Azhar Tetap Mengecam Prancis soal Kartun Nabi dan Sentimen Anti-Islam

Grand Syeikh al Azhar, Syeikh Ahmad Al-Tayyib
Bagikan:

Hidayatullah.com–Grand Syeikh Al-Azhar Ahmad Al-Tayyib tidak mengubah sikapnya terkait dengan sentimen anti-Islam Prancis dan pembiarannya atas kartun Nabi. Hal itu setelah Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian pada hari Ahad (08/11/2020) berkunjung ke Mesir dalam upaya meredakan ketegangan dengan dunia Islam.

Syeikh Al-Tayyib menerima Le Drian di markas besar syekh Al-Azhar pada hari Ahad.

Syeikh Al-Tayyib memimpin Masjid Al-Azhar dan Universitas Al-Azhar, yang merupakan lembaga keagamaan terkemuka bagi Muslim Sunni di seluruh dunia. Bulan lalu, ia menyebut pernyataan Macron sebagai “rasis” dan menyebarkan “ujaran kebencian”.

Syeikh Al-Tayyib tampaknya tidak terpengaruh oleh upaya Le Drian yang berusaha mendapatkan pernyataan yang melunak. Ia menegaskan kembali pendiriannya bahwa “menghina Nabi kita Muhammad” tidak dapat diklasifikasikan sebagai kebebasan berekspresi, merujuk pada karikatur Charlie Hebdo, AP News melaporkan.

“Menghina Nabi kami sama sekali tidak dapat diterima dan kami akan mengejar siapa saja yang tidak menghormati Nabi kami yang terhormat di pengadilan internasional, bahkan jika kami menghabiskan sisa hidup kami hanya untuk masalah ini,” kata Syeikh Al-Tayyib dalam pernyataan yang dirilis oleh Al-Azhar.

Dia juga mengecam terorisme atas nama agama.

Syeikh Al-Tayyib mengutuk serangan ekstremis di Prancis, dan menyebut pemenggalan kepala guru sekolah menengah Prancis bulan lalu sebagai “pembunuhan yang menjijikkan dan menyakitkan”.

“Kami menolak untuk menggambarkan terorisme sebagai Islam,” kata Syeikh. “Al-Azhar mewakili suara hampir dua miliar Muslim, dan saya katakan bahwa teroris tidak mewakili kami, dan kami tidak bertanggung jawab atas tindakan mereka.”

Akhir bulan lalu, Syeikh Al-Tayyib juga menyerukan undang-undang universal yang mengkriminalisasi diskriminasi terhadap Muslim, dan mendesak Muslim untuk menggunakan cara damai dan legal untuk “melawan ujaran kebencian”.

Baca: Menlu Prancis Kunjungi Mesir untuk Meredakan Ketegangan Terkait Kartun Nabi

Di sisi lain, Le Drian mengatakan bahwa diskusi di antara mereka ditandai dengan “kejujuran yang besar” juga menambahkan “Imam Besar menyarankan agar kita bekerja sama untuk memperdalam pertemuan bersama ini”, Egypt Independent melaporkan.

Le Drian mengatakan dia mengadakan pembicaraan dengan pejabat Mesir untuk menegaskan kembali penghormatan Prancis kepada Islam dan “peran penuh” yang dimainkan Muslim dalam masyarakat Prancis.

Le Drian juga bertemu dengan Presiden Mesir Abdel Fattah As-Sisi, di hadapan Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry dan Duta Besar Prancis di Kairo Stephane Romatet.

Juru bicara Kepresidenan Mesir, Bassam Rady, mengatakan bahwa pertemuan tersebut berkaitan dengan cara memperkuat upaya untuk menghadapi ekstremisme dan kebencian yang meningkat sehubungan dengan ketegangan baru-baru ini antara dunia Islam dan Eropa.

Le Drian menegaskan penghormatan dan penghargaan Prancis untuk semua agama, prinsip dan nilai mereka, dan aspirasi negaranya untuk memperkuat kerja sama dengan Mesir untuk memerangi “intoleransi dan ideologi ekstremis” yang semakin berkembang.

Dia menambahkan, dalam konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Mesir Sameh Shoukry bahwa, “Muslim Prancis adalah bagian dari Prancis dan identitasnya, dan yang sedang dilawan adalah distorsi agama.”

Sisi berkomentar pada akhir Oktober tentang kontroversi kartun yang dipicu oleh Presiden Prancis Emmanuel Macron yang mendukung penggambaran Nabi Muhammad dari majalah Prancis Charlie Hebdo.

Selama perayaan Maulid Nabi dari Kementerian Wakaf Agama, Sisi menyerukan kepada kartunis untuk menghentikan kejahatan mereka, menuntut dunia untuk mempertimbangkan perasaan dan nilai-nilai Muslim.

Dia menambahkan bahwa Islam menerima semua agama lain, menyatakan bahwa seorang Muslim tidak dapat mengklaim keimanan penuh sampai dia mengakui semua utusan Tuhan.

Ia melanjutkan dengan mengatakan bahwa menghina Nabi menyakiti perasaan jutaan Muslim, bahkan jika itu hanya ditujukan pada ekstremis agama.

“Di dunia dengan 1,5 miliar Muslim, berapa persen dari mereka yang menurut Anda ekstremis?” dia menambahkan.

Le Drian juga mengomentari kampanye boikot yang dibawa oleh kontroversi kartun tersebut, dengan mengatakan: “Kami berharap kampanye untuk memboikot produk Prancis akan berhenti, dan kami mengutuk seruan untuk itu.”*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Dor! Seorang Pria Bunuh Diri di Depan Gedung Putih

Dor! Seorang Pria Bunuh Diri di Depan Gedung Putih

Empat Mantan Tokoh Shin Bet Kritik Israel

Empat Mantan Tokoh Shin Bet Kritik Israel

Syeikh As Sudais Bangga Militer Saudi Bisa Halau Serangaan Houthi ke Makkah

Syeikh As Sudais Bangga Militer Saudi Bisa Halau Serangaan Houthi ke Makkah

PPIM Malaysia adakan Workshop On Diplomacy

PPIM Malaysia adakan Workshop On Diplomacy

Rombongan Pengungsi Rohingya Berhenti di Sebuah Pulau di Thailand

Rombongan Pengungsi Rohingya Berhenti di Sebuah Pulau di Thailand

Baca Juga

Berita Lainnya