Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Menlu Prancis Kunjungi Mesir untuk Meredakan Ketegangan Terkait Kartun Nabi

AFP
Menlu Prancis Jean-Yves Le Drian mengunjungi Mesir
Bagikan:

Hidayatullah.com–Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengunjungi Mesir dalam upaya meredakan ketegangan dengan dunia Muslim. Hal itu setelah protes di beberapa negara menentang pembelaan Prancis atas penerbitan karikatur yang menggambarkan Nabi Muhammad, Al Jazeera melaporkan.

Selain mengadakan pembicaraan dengan Presiden Abdel Fattah el-Sisi dan Menteri Luar Negeri Sameh Shoukry, Le Drian pada hari Ahad (08/11/2020) juga bertemu dengan Ahmad Al-Tayyib, Imam Besar Al-Azhar, otoritas Muslim tertinggi Mesir.

Pertemuan yang sangat dinanti-nantikan tersebut membahas keputusan majalah satir Prancis Charlie Hebdo pada bulan September untuk mencetak ulang kartun tersebut, yang oleh umat Islam dinilai menghujat. Bulan lalu, Al-Tayyib mengecam pernyataan Presiden Prancis Emmanuel Macron tentang “separatisme Islam” sebagai “rasis” dan menyebarkan “pidato kebencian”.

Komentar Macron mengikuti pembunuhan Samuel Paty, seorang guru di pinggiran kota Paris yang menunjukkan gambar Nabi kepada murid-muridnya selama diskusi tentang kebebasan berbicara.

Syeikh Al-Tayyib tidak mengubah sikapnya pada hari Ahad ketika dia menegaskan kembali pembelaannya terhadap kesucian Islam – penggambaran Nabi dilarang keras dalam Islam.

“Menghina Nabi kami sama sekali tidak dapat diterima dan kami akan mengejar siapa saja yang tidak menghormati Nabi kami yang terhormat di pengadilan internasional, bahkan jika kami menghabiskan sisa hidup kami hanya untuk masalah ini,” katanya dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Al-Azhar.

Al-Tayyib akhir bulan lalu menyerukan undang-undang universal yang mengkriminalisasi diskriminasi terhadap Muslim, dan mendesak Muslim untuk menggunakan cara damai dan legal untuk “melawan ujaran kebencian”.

Dikirim ke Mesir untuk meredakan ketegangan, Le Drian berusaha menyampaikan pesan yang meringankan setelah pertemuan tersebut.

“Saya mencatat banyak titik perbedaan dalam analisis kami masing-masing,” katanya kepada wartawan. Tapi “Imam Besar mengusulkan agar kita bekerja sama menuju konvergensi bersama… karena bersama-sama kita harus melawan fanatisme”.

Dalam konferensi pers bersama Shoukry pada hari Ahad sebelumnya, Le Drian juga memberikan nada damai.

“Saya telah menekankan, dan menekankan di sini, rasa hormat yang mendalam yang kami miliki untuk Islam,” kata menteri Prancis itu. “Apa yang kami perangi adalah terorisme, itu adalah pembajakan agama, itu adalah ekstremisme,” tambahnya, seraya mencatat bahwa dia datang “untuk menjelaskan, jika perlu, perjuangan ini, dan pada saat yang sama memperjuangkan penghormatan atas kebebasan bangsa. Keyakinan”.

Demonstrasi meletus di beberapa negara mayoritas Muslim setelah Macron membela hak menerbitkan kartun Nabi Muhammad.

El-Sisi sendiri telah berkomentar mengenai kontroversi tersebut bulan lalu, dengan mengatakan bahwa “menghina para Nabi sama saja dengan meremehkan kepercayaan agama banyak orang”.

Dalam pertemuan pada hari Ahad, el-Sisi menekankan perlunya mempromosikan “hidup berdampingan dan toleransi” di antara agama, kata kantornya.

Kunjungan Le Drian juga termasuk diskusi tentang tetangga barat Mesir yang dilanda konflik, Libya.

“Perkembangan dalam beberapa pekan terakhir berjalan ke arah yang benar,” katanya, mengacu pada perjanjian gencatan senjata dan negosiasi antara pihak yang berlawanan, termasuk putaran terakhir pembicaraan damai antara pemerintah saingan Libya yang diadakan di Maroko.

Dia mengatakan Prancis dan Mesir, yang keduanya mendukung pasukan yang setia kepada komandan militer pemberontak yang berbasis di timur Khalifa Haftar, berada di halaman yang sama dalam menuntut penarikan segera tentara bayaran asing dari Libya dan menghormati embargo senjata Perserikatan Bangsa-Bangsa.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Empat Juta Orang Tinggalkan Venezuela Sejak 2015

Empat Juta Orang Tinggalkan Venezuela Sejak 2015

Arab Saudi Hadiahkan Bintang Liverpool Mohammad Salah Tanah di Makkah

Arab Saudi Hadiahkan Bintang Liverpool Mohammad Salah Tanah di Makkah

Obama: Turki Punya Hak untuk Pertahankan Diri

Obama: Turki Punya Hak untuk Pertahankan Diri

Ulama Mesir Cekal Novel El Saadawi

Ulama Mesir Cekal Novel El Saadawi

India Perbolehkan Orang Berwasiat Euthanasia

India Perbolehkan Orang Berwasiat Euthanasia

Baca Juga

Berita Lainnya