Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Polisi Prancis Grebek Rumah Keluarga Muslim, Interogasi Anak 11 Jam karena Tak Setuju Karikatur Nabi

Reuters
[Ilustrasi] Polisi Prancis
Bagikan:

Hidayatullah.com— Polisi di Albertville, sebuah kota di Prancis tenggara, menggerebek tempat tinggal yang dihuni oleh empat orang anak karena “memuji terorisme” sebab mereka tidak menyetujui karikatur menghujat Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam, lapor TRT World pada Sabtu (07/11/2020).

Dalam sesi konseling yang pemerintah Prancis lakukan di sekolah-sekolah umum, tiga pelajar Muslim keturunan Turki dan Arab ditanya apakah mereka menyesal atas pembunuhan Samuel Paty, seorang guru yang dibunuh oleh seorang pemuda pada bulan lalu karena memperlihatkan karikatur menghujat Rasulullah.

Ketiganya mengatakan mereka mengecam pembunuhan Paty, namun tidak menyetujui karikatur menghujat itu.

Setelah sesi konseling berakhir, polisi Prancis menggerebek rumah mereka. Berbicara kepada TRT World, salah satu ayah siswa mengenang penggerebekan mengerikan yang mereka alami pada Kamis pagi sebelum pukul 7 pagi, “Kami bangun dengan polisi bersenjata di depan pintu kami. Sekitar 10 dari mereka menyerbu rumah kami dengan senjata laras panjang. Anak-anak dibangunkan dari tidur mereka dan mereka mengumpulkan kami di ruang tamu dengan piyama kami. Mereka membuat kami tetap duduk saat mereka menggeledah rumah tetapi mereka berfokus pada kamar putri kami, memeriksa buku-bukunya dan bahkan mengambil gambar bingkai kaligrafi Islam yang kami miliki di dinding kami.”

Polisi membawa putrinya, EY, ke kantor polisi dengan tuduhan “memuji terorisme”. Mereka meminta orangtuanya datang ke stasiun pada jam 9 pagi untuk diinterogasi.

“Polisi menanyai kami, saya dan istri saya selama dua jam masing-masing menanyakan ‘apakah Anda pergi ke masjid untuk shalat? Jika demikian, apakah Anda membawa serta anak-anak Anda? Apakah Anda punya tugas di masjid? Apa pendapat Anda tentang karikatur?’ Dan sebagainya. Saya katakan kepada mereka, Nabi kita sayang kepada kita semua, semua Muslim dan kita tidak menganggapnya (karikatur Nabi, red) pantas. Tapi saya juga memberi tahu mereka, kami tidak mendukung pembunuhan guru.”

Ayah EY mengatakan bahwa istrinya dan anggota keluarga lainnya ditanyai pertanyaan yang sama selama interogasi.

“Kami diperlakukan seperti teroris. Mereka mengambil foto kami, sidik jari dan mereka bahkan meminta istri saya untuk melepas jilbabnya untuk foto. Kami telah tinggal di sini selama 20 tahun terakhir tanpa catatan kriminal. Tak satu pun dari empat anak saya pernah memiliki masalah di sekolah atau dengan polisi. Saya bahkan ditanyai tentang pendapat saya tentang perselisihan Erdogan-Macron baru-baru ini selama pemeriksaan saya. Saya mendesak polisi Prancis untuk tidak melibatkan kami dalam politik mereka.”

Keduanya tidak diizinkan melihat putri mereka di kantor polisi. EY dibebaskan sekitar pukul 17.30 Kamis malam. Ayahnya berkata, “Dia menangis saat polisi menangkapnya di pagi hari. Kemudian dia dibawa ke kantor polisi di mana dia diinterogasi dan direkam selama interogasinya. Dia ditahan hampir 11 jam di sana sampai keputusan pengadilan untuk pembebasannya. Dia harus menandatangani pernyataannya tetapi polisi menolak memberi kami salinan dokumentasi apa pun.”

Keluarga itu merasa mereka telah dimasukkan dalam daftar hitam oleh polisi dan sekolah. “Kami meminta putra kami yang berusia 22 tahun untuk ekstra hati-hati sekarang ketika dia akan meninggalkan rumah. Kami akan membawa EY ke dokter untuk laporan medis karena dia belum pulih dari trauma. Kami sedang mempertimbangkan untuk pindah sekolah sekarang.”

EY adalah inisial dari salah satu siswa yang menjadi sasaran interogasi keras oleh polisi Prancis.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Anak-Anak Ikut Jadi Korban Syiah Houthi di Yaman

Anak-Anak Ikut Jadi Korban Syiah Houthi di Yaman

Talmud Babilonia Diterjemahkan ke Bahasa Arab

Talmud Babilonia Diterjemahkan ke Bahasa Arab

Warga Saudi Habiskan Uang Hingga SR2 Milyar Pertahun untuk Pesta Pernikahan

Warga Saudi Habiskan Uang Hingga SR2 Milyar Pertahun untuk Pesta Pernikahan

PBB Kirim Pengamat Gencatan Senjata ke Suriah

PBB Kirim Pengamat Gencatan Senjata ke Suriah

Karyawan Perusahaan Telekomunikasi Menuntut Presiden Sudan Mundur

Karyawan Perusahaan Telekomunikasi Menuntut Presiden Sudan Mundur

Baca Juga

Berita Lainnya