Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

UNESCO: 1 dari 3 Anak-anak Mengalami Perundungan di Seluruh Dunia

ilustrasi
Bagikan:

Hidayatullah.com–Anak-anak menghadapi kekerasan dan perundungan di sekolah di seluruh dunia. Satu dari tiga siswa menjadi sasaran kekerasan setidaknya satu bulan sekali dan satu dari 10, menjadi korban perundungan di internet atau cyberbullying, demikian kesimpulan PBB  hari Kamis (6/11).

Peringatan dari UNESCO, organisasi PBB yang berfokus pada pendidikan, sains, dan budaya, berdasarkan data tahun 2019, bertepatan dengan peringatan pertama Hari Internasional melawan Kekerasan dan Bullying di Sekolah termasuk Cyberbullying, pada 5 November. “Serangan baru-baru ini terhadap sekolah-sekolah di Afghanistan, Burkina Faso, Kamerun dan Pakistan, sayangnya menekankan masalah kritis dalam melindungi sekolah kita dari segala bentuk kekerasan,” kata Direktur Jenderal UNESCO Audrey Azoulay, dalam sebuah pernyataan.

‘Diabaikan, diremehkan atau dibiarkan’

Mengatasi perundungan juga merupakan kunci untuk melindungi para pelajar, lanjut Azoulay, menyebutkan sebagai “penyakit” yang “diabaikan, diremehkan atau dibiarkan,” meskipun menimbulkan “penderitaan fisik dan emosional pada jutaan anak di seluruh dunia”. Mengingat skala kekerasan dan intimidasi di sekolah yang disorot dalam laporan tahun 2019 oleh UNESCO yang mencakup 144 negara, Azoulay bersikeras perlunya meningkatkan kesadaran global dan menyelesaikan kedua masalah tersebut.

“Sebagai siswa, orang tua, anggota komunitas pendidikan dan warga negara biasa, kita semua memiliki peran untuk menghentikan kekerasan dan perundungan di sekolah,” tegasnya.

Kesempatan luar

Konsekuensi dari perundungan dapat berdampak buruk pada prestasi akademik, putus sekolah, dan kesehatan fisik dan mental, kata badan pendidikan PBB dalam sebuah pernyataan. Ini mendefinisikan perundungan sebagai perilaku agresif yang melibatkan tindakan negatif yang tidak diinginkan yang berulang dari waktu ke waktu dan ketidakseimbangan kekuatan atau kekuatan antara pelaku dan korban.

“Anak-anak yang sering dirundung hampir tiga kali lebih mungkin untuk merasa seperti orang luar di sekolah dan lebih dari dua kali lebih mungkin untuk bolos sekolah daripada mereka yang tidak sering dirundung,” kata UNESCO. “Mereka memiliki hasil pendidikan yang lebih buruk daripada rekan-rekan mereka dan juga lebih mungkin meninggalkan pendidikan formal setelah menyelesaikan sekolah menengah.”*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Swedia Negara Uni Eropa Pertama yang Resmi Mengakui Negara Palestina

Swedia Negara Uni Eropa Pertama yang Resmi Mengakui Negara Palestina

Menyetir dalam Kondisi Teler, Menteri Termuda Swedia Meletakkan Jabatan

Menyetir dalam Kondisi Teler, Menteri Termuda Swedia Meletakkan Jabatan

Pemimpin Revolusi Kuba Fidel Castro Wafat di Usia 90 Tahun

Pemimpin Revolusi Kuba Fidel Castro Wafat di Usia 90 Tahun

Penguburan Muslim Korban Covid-19

Sri Lanka Membatalkan Perintah Kremasi Mayat Penderita Covid-19

Pendeta di Amerika Serikat ini Dipecat Setelah Selingkuh

Pendeta di Amerika Serikat ini Dipecat Setelah Selingkuh

Baca Juga

Berita Lainnya