Jum'at, 12 Februari 2021 / 30 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Myanmar Rampas Hak Pilih Muslim Rohingya dalam Pemilihan Myanmar

AFP
[Ilustrasi] Tentara Myanmar mengawasi Muslim Rohingya
Bagikan:

Hidayatullah.comMohammad Yusuf menuturkan kepada Al Jazeera bahwa ia memberikan suara di hampir setiap pemilihan Myanmar dari tahun 1974 hingga 2010 -tahun terakhir etnis Rohingya diizinkan memberikan suara. Yusuf kemudian melarikan diri tiga tahun lalu setelah serangan militer yang brutal.

Ketika Myanmar pada hari Ahad (01/11/2020) mengadakan pemilihan demokratis kedua setelah beberapa dekade pemerintahan militer, Yusuf akan berada di antara ratusan ribu mayoritas Muslim Rohingya yang dirampas suara – membuat Perserikatan Bangsa-Bangsa memperingatkan bahwa pemilihan tidak akan bebas atau adil.

“Tidak bisa memilih membuat saya merasa sangat sedih. Rasanya seolah-olah kami sudah mati dan kami tidak penting,” Yusuf, 65, yang tinggal di pemukiman pengungsi terbesar di dunia di Bangladesh, mengatakan kepada Thomson Reuters Foundation melalui telepon.

“Hak-hak ini penting. Kami ingin anak-anak kami menjadi insinyur dan pengacara suatu hari nanti. Tapi saya tidak melihat ini terjadi kapan pun di masa mendatang. Saya tidak memiliki kepercayaan diri. Saya tidak tahu apakah kita bisa memberikan suara pada tahun 2025.”

Komisi Pemilihan Uni Myanmar tidak segera menanggapi permintaan komentar olehi Al Jazeera. Duta besar Myanmar untuk PBB mengatakan bahwa pemilu akan bebas dan adil dan semua warga negara dapat ikut serta.

Myanmar tidak mengakui Rohingya sebagai kelompok etnis pribumi, mencemooh mereka sebagai “Bengali” ilegal dari Bangladesh, meskipun komunitas tersebut menelusuri sejarah mereka di Myanmar selama berabad-abad.

Lebih dari 730.000 Rohingya melarikan diri dari tindakan keras tentara pada tahun 2017 yang menurut PBB memiliki “niat genosida”, bergabung dengan pengungsi lain yang melarikan diri dari kekerasan etnis sebelumnya di kamp-kamp sempit di Bangladesh, salah satu negara termiskin di Asia.

Myanmar membantah tuduhan tersebut, dengan mengatakan tentara memerangi kelompok bersenjata.

Pandemi virus korona baru telah membuat kondisi bagi sekitar 850.000 pengungsi Rohingya di kamp-kamp Bangladesh menjadi lebih sulit, dengan banyak yang skeptis bahwa mereka akan kembali ke rumah.

“Myanmar tidak tertarik untuk menerima kami kembali,” kata Mohammad Ismail, seorang Rohingya berusia 35 tahun di kamp Kutupalong.

“Bahkan jika kita kembali suatu hari nanti, bagaimana jika mereka tidak mengizinkan kita untuk memilih lagi? Kami punya anak. Apa yang akan terjadi pada mereka? Jika mereka tidak mendapatkan hak dan kewarganegaraan, bagaimana mereka akan bertahan? ”

Pemerintah militer berturut-turut di Myanmar telah melucuti dokumen identitas Rohingya, membuat banyak orang tidak memiliki bukti asal-usul mereka.

Kartu identitas sementara mereka dibatalkan sebelum pemilu 2015, pemilu pertama yang diperebutkan secara terbuka dalam 25 tahun, yang membawa juru kampanye lama pro-demokrasi Liga Nasional untuk Demokrasi Aung San Suu Kyi ke tampuk kekuasaan.

Politisi Rohingya sebagian besar dilarang ikut serta dalam pemilihan dan kelompok-kelompok hak asasi menuduh pemerintah Myanmar mencabut hak pemilih Rohingya secara massal.

“Tidak ada perubahan apa pun sejak 2015,” kata Ismail, seraya menambahkan bahwa menurutnya pemilu tidak akan membawa perbaikan dalam kehidupan Rohingya.

“Jika pemerintah Myanmar memiliki kemauan, itu bisa mengatur sistem pemungutan suara untuk semua pengungsi di Bangladesh,” kata Nay San Lwin, salah satu pendiri Koalisi Rohingya Bebas, yang melobi untuk tanah air yang dilindungi di Myanmar.

“Tapi ini adalah sesuatu yang di luar imajinasi.”*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Bayi Muhammad Mursy Ada di Palestina

Bayi Muhammad Mursy Ada di Palestina

Bank Islam Eropa Lakukan PHK

Bank Islam Eropa Lakukan PHK

Turki Batalkan Penjualan Air ke Israel

Turki Batalkan Penjualan Air ke Israel

Taipan Ritel Jerman Schlecker dan Keluarganya Jadi Terdakwa Penipuan

Taipan Ritel Jerman Schlecker dan Keluarganya Jadi Terdakwa Penipuan

LSM Amerika Tak Mau Diaudit Hamas

LSM Amerika Tak Mau Diaudit Hamas

Baca Juga

Berita Lainnya