Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Islam Channel Kecam Anggota Parlemen Inggris yang Secara ‘Tak Beralasan’ Menghubungkannya dengan Serangan Paris dan Wina

MEE
Bagikan:

Hidayatullah.comIslam Channel yang berbasis di Inggris mengecam anggota parlemen Konservatif Nusrat Ghani karena membuat hubungan antara jaringan berbasis agama itu dengan serangan teror baru-baru ini di Paris dan Wina.

Ghani berpidato di depan Perdana Menteri Boris Johnson di House of Commons pada hari Rabu (04/11/2020), merujuk serangan tersebut dan program “Prevent” kontra-ekstremisme Inggris, Middle East Eye melaporkan.

“Dengan tingkat ancaman teror Inggris sekarang pada tingkat yang parah menyusul serangan mengerikan di Paris dan Wina oleh teroris ISIS pengecut, seluruh parlemen bergabung dengan perdana menteri dalam solidaritas yang tulus dengan sekutu Prancis dan Austria kami,” katanya.

“Apakah dia setuju bahwa di sini, di Inggris, kami harus melipatgandakan dukungan kami untuk program anti-ekstremisme seperti Prevent, dan apakah dia berbagi keprihatinan saya tentang saluran TV yang berbasis di Inggris seperti Islam Channel, yang minggu ini didenda oleh (media regulator) Ofcom untuk memberikan waktu siaran kepada pengkhotbah ekstremis yang membenarkan antisemitisme, pemukulan istri dan mutilasi alat kelamin perempuan?“

Islam Channel mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis (05/11/2020) bahwa mereka merasa “ngeri” dengan komentarnya yang “sangat ofensif”.

“Dalam pernyataan Anda, Anda mencoba menarik hubungan antara Islam Channel dan serangan teroris baru-baru ini di Paris dan Wina,” tulis saluran itu.

“Mengaitkan Islam Channel dengan tindakan terorisme tidak hanya sepenuhnya tidak berdasar tetapi juga sangat ofensif.”

“Kami percaya bahwa adalah sembrono bagi seorang anggota parlemen untuk membuat pernyataan yang menyesatkan dan tidak benar, dengan demikian mempertaruhkan perpecahan masyarakat, terutama pada saat ketegangan memuncak setelah serangan teroris baru-baru ini.”

Pada hari Rabu, Ofcom memberlakukan denda £ 20.000 ($ 26.140) di jaringan setelah menagihnya karena gagal mematuhi aturan penyiaran.

Denda itu mengacu pada program yang ditayangkan pada 11 November 2018, yang menurut badan pemerintah termasuk “pelecehan atau perlakuan yang merendahkan orang Yahudi”.

Dalam suratnya kepada Ghani, Islam Channel mencatat bahwa masalah tersebut telah diselesaikan dengan Ofcom, dan siaran program tersebut, yang dibuat oleh produser pihak ketiga, “karena kesalahan yang dilakukan oleh anggota staf junior”.

Setelah meminta maaf, Ofcom mengatakan menyambut permintaan maaf tersebut dan mengakui pelanggaran itu tidak disengaja.

Awal pekan ini, Inggris meningkatkan tingkat ancaman terornya menjadi “parah”, peringkat tertinggi kedua, menyusul serangan Senin di ibukota Austria, Wina, dan serangkaian serangan di Prancis.

Para pemimpin dunia mengutuk serangan itu, dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron berkata: “Musuh kita perlu tahu dengan siapa mereka berurusan. Kita tidak akan menyerah pada apa pun.”

Sementara itu, dunia Islam juga mengampanyekan boikot produk Prancis dan kecaman terhadap Macron atas berbagai pernyataannya yang menyerang Islam dan pembiaranya terhadap penistaan agama.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Perahu Rohingya Terbalik di Perairan Bangladesh, Sedikitnya 14 Tenggelam

Perahu Rohingya Terbalik di Perairan Bangladesh, Sedikitnya 14 Tenggelam

Tak Dapat Ruang, Terpaksa Shalat di Tangga

Tak Dapat Ruang, Terpaksa Shalat di Tangga

Setelah Ditekan PBB, Qatar untuk Pertama Kalinya Tetapkan Upah Minimum Buruh

Setelah Ditekan PBB, Qatar untuk Pertama Kalinya Tetapkan Upah Minimum Buruh

Turki Tampung Sejumlah Tahanan Palestina

Turki Tampung Sejumlah Tahanan Palestina

Warga Kobani Lempari Konvoi Patroli Pasukan Turki-Rusia dengan Batu

Warga Kobani Lempari Konvoi Patroli Pasukan Turki-Rusia dengan Batu

Baca Juga

Berita Lainnya