Senin, 5 Juli 2021 / 26 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Amnesty International Kecam Tindakan Keras Mesir terhadap Aksi Protes Pengungsi Sudan

Getty
Bagikan:

Hidayatullah.com–Amnesty International meminta pihak berwenang Mesir pada Rabu (04/11/2020) untuk membebaskan para migran Sudan dan pengungsi yang ditahan. Para pengungsi tersebut ditahan karena memprotes pembunuhan seorang anak Sudan di Kairo pekan lalu, The New Arab melaporkan.

Kelompok hak asasi juga meminta Mesir untuk menyelidiki perlakuan terhadap pengunjuk rasa oleh pasukan keamanan, termasuk dugaan pemukulan.

Lusinan migran dan pengungsi Sudan berkumpul pada 29 Oktober setelah berita mencapai mereka tentang pembunuhan mengerikan Mohamed Hasan yang berusia 12 tahun.

Para pengunjuk rasa berkumpul di depan Masaken Othman, tempat tinggal anak itu, serta kantor UNHCR di Kota 6 Oktober, di wilayah Kairo Raya bagian barat yang menjadi rumah bagi sejumlah besar pengungsi dan migran.

Pasukan keamanan Mesir membubarkan dua protes damai tersebut, Amnesty melaporkan, menggunakan gas air mata dan meriam air.

Puluhan anggota komunitas Sudan juga ditangkap – termasuk anak-anak. Setelah dibawa ke tempat yang diyakini Amnesti sebagai penjara pusat di Giza, para pengunjuk rasa menjadi sasaran pemukulan dan penghinaan rasial.

Amnesty International mengatakan mengetahui 10 orang yang saat ini ditahan.

“Tidak ada pembenaran untuk tindakan brutal pasukan keamanan Mesir terhadap pengungsi dan migran Sudan yang turun ke jalan untuk menuntut keadilan atas pembunuhan mengerikan terhadap seorang anak,” kata Philip Luther, Direktur Riset dan Advokasi Timur Tengah dan Afrika Utara Amnesty International. .

“Cara pasukan keamanan menyerang orang-orang yang menggunakan hak mereka atas kebebasan berekspresi dan berkumpul secara damai sangat menjijikkan dan harus segera diakhiri.”

“Tuduhan pemukulan, penggunaan penghinaan rasial dan bentuk perlakuan buruk lainnya oleh pasukan keamanan harus diselidiki, dan mereka yang bertanggung jawab harus dimintai pertanggungjawaban,” tambah Luther.

“Amnesty International menyerukan kepada pihak berwenang untuk segera dan tanpa syarat membebaskan semua orang yang ditahan semata-mata karena menjalankan hak asasi mereka secara damai.”

Pasukan keamanan menggerebek rumah dan tempat kerja beberapa aktivis Sudan di Kairo pada Senin. Yang lainnya menerima telepon yang mengancam mereka dengan deportasi atau penahanan.

Pada hari Ahad (01/11/20200, Kantor Kejaksaan Umum merilis pernyataan yang mengklaim tersangka pembunuh anak tersebut telah ditahan dan menolak dugaan pelanggaran hak asasi manusia. Sehari kemudian, tersangka dilaporkan mengaku melakukan pembunuhan tersebut.

Sedikitnya 49.000 pengungsi Sudan terdaftar di UNHCR tetapi jumlah sebenarnya dari penduduk Sudan Mesir diyakini jauh lebih tinggi.

Protes telah secara efektif dilarang di Mesir sejak 2013, menyusul penggulingan militer presiden pertama yang terpilih secara demokratis di negara itu, Mohamed Morsi.

Tindakan keras yang sedang berlangsung sejak penggusuran Morsi telah menyapu ribuan Islamis serta aktivis sekuler, pengacara, jurnalis, influencer media sosial, dan akademisi.

Keadaan darurat terbarukan telah diberlakukan di Mesir sejak 2017, tindakan yang menurut kelompok hak asasi manusia telah memungkinkan pemerintah untuk menghancurkan perbedaan pendapat.*

Rep: Fida' A.
Editor: Muhammad Abdus Syakur

Bagikan:

Berita Terkait

Hubungan Dewan Militer dan Ikhwan Semakin Memanas

Hubungan Dewan Militer dan Ikhwan Semakin Memanas

Komisi Eropa Desak Suu Kyi Bawa Pengungsi Rohingya  Kembali ke Pulang

Komisi Eropa Desak Suu Kyi Bawa Pengungsi Rohingya Kembali ke Pulang

China Resmi Longgarkan Kebijakan Satu Anak

China Resmi Longgarkan Kebijakan Satu Anak

PBB dan HRW: Migran Afrika di Yaman Menjadi Korban Penganiayaan

PBB dan HRW: Migran Afrika di Yaman Menjadi Korban Penganiayaan

Orang Australia Semakin Tidak Percaya Amerika Serikat

Orang Australia Semakin Tidak Percaya Amerika Serikat

Baca Juga

Berita Lainnya