Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Saudi Berhutang demi Danai Proyek Kota Megapolitan

Fayez Nurdeline/AFP/Getty Images
Seorang pria menghitung uang kertas riyal Saudi di sebuah pasar di Riyadh, Arab Saudi, 3 Oktober 2016.
Bagikan:

Hidayatullah.com — Sejumlah pertanyaan muncul mengenai kesehatan ekonomi Arab Saudi menyusul pengungkapan bahwa Putra Mahkota Mohamed Bin Salman diminta untuk mengambil pinjaman guna mendanai mega proyeknya NEOM, sebuah negara kota futuristik senilai $ 500 miliar di dekat Laut Merah dan perbatasan Mesir dan Yordania seperti yang dilaporkan Middle East Monitor pada Kami (05/11/2020).

Pinjaman tersebut diambil oleh Perusahaan Pengembangan Laut Merah (TRSDC), pengembang resmi yang didukung oleh kekayaan kerajaan, Dana Investasi Publik. Menurut The National, TRSDC berencana untuk menutup pinjaman $ 3,7 miliar dari lima bank lokal pada akhir tahun 2020 karena meningkatkan pembangunan proyek tersebut. Pinjaman tersebut dikonfirmasi oleh John Pagano, kepala eksekutif TRSDC.

Pinjaman ini kemungkinan akan semakin menimbulkan pertanyaan tentang ekonomi Saudi. Sebagai penghasil minyak terbesar dunia, Arab Saudi secara tradisional tidak perlu meminjam uang, selama pengeluaran pemerintah dan sumbangan kerajaan tidak melebihi pendapatan. Tapi saat ini hutang kerajaan bertambah karena harga minyak yang jatuh selama bertahun-tahun.

Penyebaran Covid-19 telah berkontribusi pada krisis utangnya, mendorong Arab Saudi untuk meminjam $ 26,6 miliar setelah membakar cadangan devisa dan mengumumkan paket stimulus sebesar $ 32 miliar.

Pada bulan Juli, merosotnya ekonomi Arab Saudi membuat kerajaan “mempertimbangkan semua opsi” untuk mendukung ekonominya, termasuk penjualan aset negara dan, untuk pertama kalinya, untuk memperkenalkan pajak penghasilan.

Nasib buruk kerajaan diperparah dengan pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi pada 2018. Investor global yang pernah melihat putra mahkota kerajaan sebagai taruhan yang aman dibuat ketakutan oleh pembunuhan mengerikan yang menurut intelijen barat disahkan oleh penguasa de-facto.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Diplomat Top Israel, Mundur Setelah Menjabat 17 Tahun

Diplomat Top Israel, Mundur Setelah Menjabat 17 Tahun

Partai AK Turki: Kesepakatan UEA-’Israel’ Bunuh Diri Politik dan Penghianatan pada Palestina

Partai AK Turki: Kesepakatan UEA-’Israel’ Bunuh Diri Politik dan Penghianatan pada Palestina

Volvo Batasi Kecepatan Maksimal Mobil Produksinya

Volvo Batasi Kecepatan Maksimal Mobil Produksinya

Pakan Burung Masjidil Haram Disalahgunakan

Pakan Burung Masjidil Haram Disalahgunakan

Kewajiban Setiap Muslim Menjaga Kesucian Masjidil Aqsa

Kewajiban Setiap Muslim Menjaga Kesucian Masjidil Aqsa

Baca Juga

Berita Lainnya