Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pemilu AS 2020: Kandidat Anti-Muslim Pendukung Teori Konspirasi Memenangkan Kursi di Kongres

Twitter
Greene mengumumkan kemenangan di distrik kongres ke-14 Georgia
Bagikan:

Hidayatullah.comKandidat anti-Muslim Marjorie Taylor Greene, yang merupakan pendukung teori konspirasi sayap kanan QAnon, memenangkan kursi parlemen AS, Middle East Eye melaporkan.

Greene mengumumkan kemenangan di distrik kongres ke-14 Georgia pada hari Rabu (04/11/2020) setelah Associated Press dan CNN meyakinkannya tentang kemenangan pada hari sebelumnya.

Lawan Greene dari Partai Demokrat, Kevin Van Ausdal, telah mengundurkan diri pada bulan September dengan alasan pribadi, semuanya menjamin kemenangannya.

Greene sekarang akan menjadi orang pertama yang bertugas di DPR AS yang secara terbuka mendukung konspirasi QAnon, yang menyebarkan gagasan tak berdasar dan xenofobia bahwa jaringan aktor “negara bagian” bekerja di belakang layar melawan Presiden AS Donald Trump untuk menciptakan sebuah tatanan dunia baru.

QAnon juga menjajakan teori bahwa sebuah rencana rahasia dirancang oleh Muslim Amerika untuk menggunakan pembatasan virus corona sebagai sarana untuk membawa hukum Syariah ke negara tersebut.

Awal tahun ini, beberapa petinggi Partai Republik di parlemen menjauhkan diri dari Greene setelah Politico mengungkap berjam-jam video Facebook di mana dia mengekspresikan pandangan rasis, Islamofobia, dan antisemit.

Dalam satu pesan video, Greene mengatakan bahwa ujian tengah semester 2018 – yang mengantarkan anggota Kongres perempuan Ilhan Omar dan Rashida Tlaib – adalah bagian dari “invasi Islam terhadap pemerintah kita” dan bahwa “siapa pun yang adalah seorang Muslim yang percaya pada hukum Syariah tidak termasuk dalam kita. Pemerintah”.

Dia juga memposting gambar dirinya di Facebook memegang senjata di samping gambar Omar, Tlaib dan Perwakilan Alexandria Ocasio-Cortez (AOC), mendorong “orang Kristen konservatif yang kuat untuk melakukan pelanggaran terhadap kaum sosialis ini yang ingin menghancurkan negara kita.”

Omar, Tlaib dan AOC dengan mudah mengamankan kemenangan pemilihan ulang mereka pada Selasa (03/11/2020) malam.

Media Matters, sebuah organisasi nirlaba yang melacak informasi yang salah dalam pemilu, menemukan bahwa 27 kandidat yang bersaing dalam pemilu 2020 mendukung atau tampaknya menerima kepercayaan QAnon.

Menurut organisasi tersebut, 25 orang Republik sementara dua lainnya independen.

Trump memicu kontroversi bulan lalu ketika dia menolak untuk langsung mengutuk kelompok itu, mengklaim di balai kota yang disiarkan televisi bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang QAnon, hanya untuk mengatakan beberapa menit kemudian bahwa “mereka sangat menentang pedofilia”.

Presiden juga tidak berbuat banyak untuk mematahkan semangat pengikut QAnon. Dia menggambarkan pengikut QAnon – beberapa di antaranya telah dituduh melakukan pembunuhan dan terorisme domestik – sebagai “orang yang mencintai negara kita”.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Mufti Mesir Sambut Baik Normalisasi Hubungan Teheran-Kairo

Mufti Mesir Sambut Baik Normalisasi Hubungan Teheran-Kairo

Film Tentang Eksekusi Mati di Iran Menang Berlin International Film Festival

Film Tentang Eksekusi Mati di Iran Menang Berlin International Film Festival

Airbus Ganti CEO dan COO Terkait Kasus Korupsi

Airbus Ganti CEO dan COO Terkait Kasus Korupsi

Malaysia Sebut Pencucian Uang Mantan PM Najib Razak Libatkan China

Malaysia Sebut Pencucian Uang Mantan PM Najib Razak Libatkan China

Qatar Nilai Tuntutan Saudi cs Tak Realistis

Qatar Nilai Tuntutan Saudi cs Tak Realistis

Baca Juga

Berita Lainnya