Rabu, 20 Januari 2021 / 7 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Ajaib! Seorang Gadis Kecil Berusia 3 Tahun Selamat Setelah 91 Jam Gempa Izmir Turki

AP Photo
Tim SAR membawa Ayda Gezgin, yang ditarik dari reruntuhan 91 jam setelah gempa mengguncang Izmir, Turki barat, 3 November 2020.
Bagikan:

Hidayatullah.comSeorang gadis berusia tiga tahun diselamatkan hidup-hidup selama 91 jam bertahan setelah gempa bumi melanda kota barat Izmir pada hari Selasa (03/11/2020), Daily Sabah melaporkan.

Sama seperti harapan memudar atas nasib orang-orang yang terperangkap di bawah reruntuhan setelah gempa bumi Jum’at (30/10/2020) lalu di Izmir, Turki barat, penyelamatan “ajaib” lainnya terjadi pada Selasa. Ayda Gezgin, seorang gadis berusia 3 tahun, ditarik hidup-hidup dari puing-puing bangunan yang runtuh.

Kabar baik datang sehari setelah Elif Perinçek, gadis berusia 3 tahun lainnya, diselamatkan.

Saat jumlah korban tewas mencapai 100 orang, penyelamatan itu dicap sebagai “ajaib” oleh media. Upaya pencarian dan penyelamatan berlanjut setelah penyelamatan terakhir sementara pihak berwenang mengumumkan puluhan bangunan akan dihancurkan karena kerusakan berat akibat gempa.

Gezgin ditemukan saat tim penyelamat mendengar teriakannya dari bawah reruntuhan. Dia tertutup debu tetapi tidak terluka ketika dia ditarik di tengah tepuk tangan para petugas penyelamat.

“Dia tersenyum, dia menunggu kami,” Levent Onur, salah satu petugas penyelamat yang menarik Ayda keluar mengatakan kepada wartawan di tempat kejadian, menambahkan bahwa anak itu terjebak di belakang mesin cuci piring yang melindunginya dari cedera. Ibunya Fidan ditemukan tewas.

Wakil Menteri Kesehatan Muhammet Güven mengatakan kepada wartawan di rumah sakit tempat dia dirawat, bahwa anak itu dalam keadaan sehat dan menerima perawatan.

Nusret Aksoy termasuk di antara penyelamat Ayda. Petugas penyelamat menceritakan dialog pertamanya dengan gadis muda itu kepada wartawan. “Saat kami berteriak ke arahnya, dia menyebutkan namanya dan mengatakan dia baik-baik saja. Dia kemudian menanyakan ayahnya. Ketika kami bertanya apa yang ingin dia makan, dia bilang dia ingin ayran (minuman berbahan yogurt),” katanya .

Penemuan Ayda adalah “keajaiban” lainnya. Petugas penyelamat terus mendengarkan tempat dia ditemukan pada Senin malam tetapi tidak mendengar suara apa pun. Mereka yakin gadis muda itu tertidur.

Gadis itu ditemukan di dapur flat mereka yang runtuh. Untungnya, dia terjebak di celah antara lemari es dan mesin pencuci piring yang saling tumbang.

Cem Erdoğan, yang termasuk di antara penyelamat Ayda, difoto sedang mencium gadis itu saat dia ditarik dari puing-puing. “Saya merasa seperti saya menemukan anak saya yang hilang,” kata Erdogan, yang mengepalai cabang Otoritas Manajemen Bencana dan Darurat (AFAD) di provinsi timur Tunceli, kepada wartawan di tempat kejadian.

Atıl Hepçorman, pekerja AFAD lainnya yang membantu menyelamatkan Ayda, mengatakan gadis muda itu sedang bermain dengan magnet yang jatuh dari lemari es ketika mereka menemukannya.

Gadis muda itu merupakan orang ke-107 yang berhasil diselamatkan dari reruntuhan bangunan dan menjadi simbol kesedihan dan harapan bagi sebuah bangsa yang berduka atas korban gempa. Ketika petugas penyelamat menceritakan bahwa Ayda meminta bakso dan ayran, saat dia dibawa ke rumah sakit, orang-orang dari seluruh negeri menelepon restoran di dekat rumah sakit untuk membelikannya hidangan.

Pembongkaran Sedang Berlangsung

Korban tewas akibat gempa berkekuatan 6,6 skala Richter naik menjadi 109 pada Selasa, sementara 138 dari 1.036 orang yang terluka dalam bencana terus menerima perawatan. Upaya pencarian dan penyelamatan berlanjut di empat dari 17 bangunan yang runtuh, kebanyakan di distrik Bayraklı yang paling parah terkena dampak di provinsi itu.

Pihak berwenang hari Selasa mengumumkan bahwa 124 bangunan rusak berat akibat gempa sementara 119 lainnya mengalami kerusakan “sedang” dan 730 rusak “ringan”. 124 bangunan rusak berat akan “segera dibongkar”, Kementerian Lingkungan dan Perencanaan Kota mengumumkan di Twitter pada hari Selasa.

Pada hari Senin, sembilan tersangka, sebagian besar kontraktor dan inspektur konstruksi, ditahan karena runtuhnya bangunan. Para ahli menyalahkan keruntuhan pada konstruksi yang buruk dan modifikasi yang dilakukan pada bangunan untuk memperluasnya, yang akhirnya melemahkan fondasi.

Meskipun Turki menerapkan peraturan baru pada awal tahun 2000-an yang mewajibkan konstruksi yang tahan bencana, bangunan yang runtuh dibangun sebelum peraturan tersebut diberlakukan. Laporan media mengatakan bangunan itu dihuni meskipun beberapa laporan penilaian risiko oleh pemerintah kota setempat menunjukkan adanya bahaya.

Murat Akın, wakil direktur Direktorat Jenderal Pekerjaan Struktur Kementerian Lingkungan Hidup dan Perencanaan Kota, mengatakan mereka akan memeriksa sekitar 100.000 bangunan di distrik Bayraklı dan Bornova untuk melihat apakah mereka berisiko. Akın mengatakan kepada Anadolu Agency (AA) pada hari Selasa bahwa kru kementerian berada di daerah tersebut, mengambil sampel dari gedung untuk menilai risikonya.

Meskipun kerusakan material sangat parah, gempa bumi berdampak lebih buruk pada korban selamat yang kehilangan orang yang mereka cintai atau rumah dan mengalami trauma. Bagi penyelamat, yang telah bekerja siang dan malam sejak hari pertama, kelangsungan hidup para korban adalah satu-satunya pelipur lara.

Arif Emre Nayman kehilangan kedua orangtuanya dalam gempa bumi. “Kami tinggal di sana selama enam tahun. Ibu, ayah, dan saya berada di sana (rumah) selama gempa. Mereka hilang, saya satu-satunya yang tersisa,” kata Nayman, mahasiswa teknik tahun kedua, kepada AA, Senin (02/11/2020). Rumah yang lebih kokoh perlu dibangun, kata Nayman.

“Sementara rumah sebelah kokoh, rumah kami hancur dan sangat sedikit orang yang melarikan diri dari gedung apartemen kami,” tambahnya. Nayman mengatakan dia berada di kamarnya di sebelah tempat tidurnya ketika gempa melanda, dan dinding jatuh di kakinya.

“Karena tubuh, lengan dan kepala saya berada dalam celah, saya dapat memanggil dan berteriak. Mereka menemukan saya dalam dua atau tiga jam dan mengeluarkan saya,” katanya.

Macide Kurt tinggal di salah satu dari empat bangunan di kompleks apartemen di Bayraklı di mana bangunannya terbalik dan sebagian runtuh. Dia berada di gedung terdekat, mengunjungi putrinya yang sedang hamil ketika gempa melanda.

“Itu sangat mengguncang kami, hampir melemparkan kami ke dinding,” dia menceritakan saat-saat ngeri di flat lantai tujuh tempat dia berada. “Saya hanya memikirkan putri saya ketika gempa melanda. Saya berada di aula selama gempa bumi. Ketika gempa berakhir, saya membawa putri saya dan anak-anaknya dan kami lari ke bawah. Kemudian, saya ingat bahwa oven menyala dan berlari kembali untuk mematikannya agar tidak ada api. Saya kemudian kembali ke bawah,” kenangnya.

“Alhamdulillah keluarga saya selamat tapi kami kasihan dengan tetangga kami. Sepupu suami saya juga meninggal karena gempa. Saya menangis setiap hari,” ujarnya.

Oktay Acar sedang berada di kamar mandi saat gempa melanda. “Awalnya saya tidak bisa membuka pintu. Saat gempa berhenti, saya pergi ke balkon. Saya melihat tiga lantai di bawah flat kami hilang,” kenangnya.

Acar dan keluarganya selamat dari gempa dan mereka bergegas membantu tetangganya. “Kami tidak mengalami kerugian tetapi kami masih di sini,” katanya di luar puing-puing bangunan di dekatnya. Kami di sini untuk berbagi kesedihan para korban, tambahnya.

Dalam beberapa jam, puing-puing itu dipenuhi oleh petugas penyelamat yang datang dari seluruh Turki. Beberapa adalah tim AFAD, seperti tim yang dipimpin oleh Cem Erdoğan, yang juga membantu menyelamatkan Ayda Gezgin.

Kru Erdoğan menyelamatkan empat orang dari sebuah gedung apartemen yang terbalik. Dengan bantuan crane, bangunan tersebut diselamatkan dari kehancuran total sementara awaknya mempertaruhkan nyawa mereka untuk mengeluarkan empat orang yang selamat dari dalam. Halim Sarı yang berusia enam puluh dua tahun, yang diselamatkan 26 jam setelah bencana, adalah salah satunya.

“Kami menemukan korban pertama dalam dua jam. Kemudian, kami menarik dua orang lagi tetapi bangunannya longsor. Paman Halim berikutnya. Kakinya terjepit di bawah tiang yang jatuh. Kami berbicara dengannya selama 10 jam agar dia tetap terjaga,” katanya, menceritakan pekerjaan penyelamatan ke AA. Sarı meninggal karena luka-lukanya pada hari Selasa.

“Anda harus mengambil risiko untuk menyelamatkan nyawa. Orang-orang ini menjadi keluarga bagi kami saat kami bekerja untuk penyelamatan. Anda tidak dapat pergi tanpa mereka. Sangat emosional ketika Anda mendengar suara orang yang selamat di bawah reruntuhan. Kami tidak pernah merasa lelah. selama berjam-jam itu. Sebaliknya, kami bersukacita karena kami menyelamatkan orang,” katanya.

Ketika kru mencapai pria tua itu, dia berada di ruang sempit dan sulit untuk menariknya keluar. “Tapi kemudian, sesuatu terjadi dan kami merasa lebih kuat. Itu adalah sesuatu yang berbeda. Anda tidak dapat menarik seseorang dari ruang yang sempit tidak peduli seberapa besar kekuatan yang Anda gunakan,” kata Erdogan.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Charlie Hebdo: Kenali Muhammad Sebelum Mengolok-Olok Islam

Charlie Hebdo: Kenali Muhammad Sebelum Mengolok-Olok Islam

Warga Suriah Mendemo Assad dan Hizbullah

Warga Suriah Mendemo Assad dan Hizbullah

Pemimpin Libya Muammar Qadhafi Dilaporkan Tewas

Pemimpin Libya Muammar Qadhafi Dilaporkan Tewas

Warga Sirte Marah Pada Pemberontak dan NATO

Warga Sirte Marah Pada Pemberontak dan NATO

Jamaah Tabligh Padati Tepian Sungai Turag

Jamaah Tabligh Padati Tepian Sungai Turag

Baca Juga

Berita Lainnya