Senin, 24 Januari 2022 / 20 Jumadil Akhir 1443 H

Internasional

Imigran Palestina Mendapat Penghargaan setelah Menyelamatkan Petugas Polisi dalam Serangan Wina

Bagikan:

Hidayatullah.comSeorang imigran Palestina dipuji atas perannya dalam menyelamatkan nyawa seorang perwira polisi yang terluka dalam serangan teror terkait ISIS di Wina, The New Arab melaporkan.

Osama Joda, seorang Muslim berusia 23 tahun dipuji sebagai pahlawan karena mempertaruhkan nyawanya saat penyerangan yang dilakukan ISIS membunuh setidaknya 4 orang dan melukai puluhan lainnya.

Otoritas polisi memberi penghargaan imigran muda itu dengan medali kehormatan pada hari Selasa (03/11/2020).

Menurut harian setempat, Kurier, Joda bekerja sebagai restoran cepat saji di daerah tersebut ketika dia bergegas untuk membantu petugas yang terluka, meskipun ada suara tembakan.

Dia membantu petugas itu bersembunyi di balik balok beton di alun-alun Schwedenplatz tempat serangan itu terjadi.

Dia juga merawat polisi yang berdarah dan membantu petugas lain membawanya ke ambulans terdekat.

Dua pria Austria-Turki, Recep Tayyip Gultekin dan Mikail Ozen, juga dipuji oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan karena mempertaruhkan nyawa mereka untuk menyelamatkan seorang perwira polisi dan dua wanita di lokasi serangan.

Pria bersenjata yang bertanggung jawab atas serangan di Wina adalah seorang pendukung ISIS yang menurut pemerintah “menghalangi” upaya deradikalisasi.

Pria berusia 20 tahun, bernama Kujtim Fejzulai, ditembak mati oleh polisi dan dipersenjatai dengan Kalashnikov, pistol, parang, dan sabuk peledak palsu.

Menurut Menteri Dalam Negeri Karl Nehammer, Fejzulai memiliki kewarganegaraan ganda Makedonia-Austria dan telah dihukum tahun lalu karena mencoba melakukan perjalanan ke Suriah dan mencoba bergabung dengan ISIS.

Setelah hukuman itu, Fejzulai, yang namanya menunjukkan bahwa dia berasal dari etnis Albania, dijatuhi hukuman 22 bulan penjara, tetapi dibebaskan lebih awal dengan pembebasan bersyarat pada bulan Desember.

‘Pelaku berhasil mengelabui program deradikalisasi sistem peradilan, membodohi orang-orang di dalamnya, dan mendapatkan pembebasan lebih awal melalui ini,” kata Nehammer, menunjukkan bahwa penyerang telah melakukan upaya khusus untuk menipu petugas masa percobaan.

“Karena itu tidak ada tanda-tanda radikalisasinya,” tambahnya.

Menteri Kehakiman Alma Zadic mengatakan bahwa, sejalan dengan hukum Austria, Fejzulai telah dibebaskan pada Desember 2019 setelah menjalani dua pertiga dari hukumannya, tetapi juga menjalani masa percobaan tiga tahun.

“Ini memungkinkan kami untuk terus memiliki pengaruh terhadap pelaku di luar masa hukuman penjara mereka,” katanya, menunjukkan bahwa ini tidak akan terjadi jika dia menjalani hukuman penuh yang biasanya akan berakhir pada Juli 2020. .

Dalam kasus Fejzulai, dia diminta untuk melapor secara teratur kepada konselor masa percobaan dan program deradikalisasi DERAD, “yang menurut pengetahuan kami saat ini, dia melakukannya,” kata Zadic.

Menurut polisi di Makedonia Utara, sebuah negara terkurung daratan di Balkan Barat, sekitar 150 warga negara melakukan perjalanan untuk berperang bersama para jihadis di Irak dan Suriah, terutama antara tahun 2012 dan 2016.

Sebagian besar berasal dari etnis minoritas Muslim Albania di Makedonia Utara, yang membentuk sekitar seperempat dari 2,1 juta populasi.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Bank Ekspor Turki Dapat Pinjaman $200 Juta dari China

Bank Ekspor Turki Dapat Pinjaman $200 Juta dari China

60 Persen Laporan Media Inggris tentang Muslim dan Islam Negatif

60 Persen Laporan Media Inggris tentang Muslim dan Islam Negatif

Pengungsi Suriah Ditangkap Setelah Membunuh Warnita Hamil di Jerman dengan Golok

Pengungsi Suriah Ditangkap Setelah Membunuh Warnita Hamil di Jerman dengan Golok

Relawan Mesir Ungkap Kejadian Sesungguhnya Saat Serangan Israel

Relawan Mesir Ungkap Kejadian Sesungguhnya Saat Serangan Israel

Amerika Aktifkan Sistem Pertahanan Anti Rudal di Rumania, Moskow Resah

Amerika Aktifkan Sistem Pertahanan Anti Rudal di Rumania, Moskow Resah

Baca Juga

Berita Lainnya