Kamis, 21 Januari 2021 / 7 Jumadil Akhir 1442 H

Internasional

Perusahaan Pembuat Drone ‘Israel’ Kembali Menjadi Sasaran Para Aktivis di Inggris pada Peringatan Balfour

Screengrab
Aktivis Pro-Palestina di gerbang pabrik Shenstone UAV Engines, tempat motor untuk drone Elbit Systems UK dibuat
Bagikan:

Hidayatullah.comPerusahaan pembuat pesawat tak berawak militer terkemuka ‘Israel’ telah menjadi sasaran aktivis pro-Palestina di Inggris pada peringatan 103 tahun Deklarasi Balfour. Tiga situs milik perusahaan diduduki atau ditutup pada hari Senin (02/10/2020), Middle East Eye melaporkan.

Elbit Systems UK, bagian dari grup teknologi militer yang memasok sebagian besar drone ke tentara Israel, juga merupakan kontraktor Badan Penjaga Pantai dan Maritim pemerintah Inggris, yang telah menguji coba drone Elbit untuk pengawasan massal garis pantai Inggris.

Deklarasi Balfour 1917 dipandang oleh orang Palestina sebagai pengkhianatan bersejarah, di mana kerajaan Inggris mendukung penciptaan tanah air Yahudi di tanah milik mayoritas penduduk asli Arab.

Semakin banyak migran mencoba menyeberangi Selat Inggris dengan perahu kecil tahun ini, dengan Menteri Dalam Negeri Inggris Priti Patel menggembar-gemborkan garis keras terhadap para migran, banyak dari mereka melarikan diri dari konflik dan pelanggaran hak asasi manusia di Timur Tengah.

Para aktivis menyerang pada dini hari, melemparkan toples cat merah ke dinding dan memecahkan jendela di situs Teknologi Ferranti Elbit Systems Inggris dekat Oldham di barat laut Inggris, situs Shenstone Mesin UAV di Midlands, tempat motor untuk drone Elbit Systems UK dibangun, dan situs lain di Tamworth, dekat Birmingham.

Beberapa Penangkapan

Di Shenstone, dua aktivis mengunci diri mereka di gerbang pabrik, menutupnya. Mereka kemudian ditangkap. Dua pengamat hukum juga disemprot merica oleh polisi dan ditahan karena dicurigai melakukan konspirasi, menurut Palestine Action.

Elbit Systems UK telah berkali-kali menjadi sasaran Palestine Action sejak kelompok solidaritas diluncurkan musim panas ini. Pada bulan September, aktivis menduduki pabrik Shenstone selama tiga hari sampai lima pengunjuk rasa ditangkap oleh polisi.

Semua kemudian dibebaskan dengan jaminan dan didakwa dengan kerusakan kriminal untuk pendudukan Shenstone dan dijadwalkan untuk menghadapi persidangan pada Mei, juru bicara Aksi Palestina Huda Ammori mengatakan kepada Middle East Eye.

Kelompok tersebut telah melakukan beberapa tindakan terhadap Sistem Elbit dengan tujuan untuk menutupnya di Inggris, menarik banyak aktivis untuk mendukungnya, kata Ammori.

“Kami terus berkembang dan banyak orang ingin mengambil tindakan langsung, dan dapat melihat apa yang kami lakukan,” katanya. “Saya merasa hal itu membawa orang masuk dan memberdayakan orang, ketika kami terus-menerus mengalami hambatan (dalam istilah keterlibatan politik dengan pendudukan ‘Israel’), terutama di Inggris.”

Dalam pernyataan pers, Palestine Action mengatakan protes itu bertujuan “untuk secara simbolis memperingati ulang tahun 103 tahun Deklarasi Balfour yang menentukan. Dokumen 67 kata yang disajikan oleh Arthur Balfour (yang saat itu menjabat sebagai menteri luar negeri Inggris) pada tahun 1917 membuka jalan bagi pembersihan etnis di Palestina dan perampasan paksa 750.000 warga Palestina – lebih dari setengah populasi penduduk asli.

“Penindasan terhadap Palestina dan rakyat Kashmir, para migran dan pengungsi, tidak terjadi secara terpisah. Itu terjadi karena peninggalan masa kolonial negara ini.

“Itu hanya akan berakhir ketika orang-orang Inggris, dan mereka yang berada di kota-kota seperti Tamworth, Oldham, Sandwich dan Shenstone, atau kota-kota seperti London dan Bristol, mengambil alih kekuasaan ke tangan mereka sendiri untuk menutup para pencari keuntungan perang dan mengakhiri warisan kolonial yang menghantui sejarah Inggris.”

Jika ada protes yang sampai ke pengadilan, Palestine Action mengharapkan Elbit Systems UK harus memberikan pengungkapan dokumen yang akan merinci penggunaan drone di wilayah pendudukan terhadap warga sipil, dan mungkin melihat potensi kejahatan perang dijelaskan di pengadilan.

“Pertahanan kami adalah pencegahan kejahatan, dan kejahatan perang telah dilakukan menggunakan teknologi Elbit,” kata Ammori.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Melalui Perjuangan 15 Tahun, Masjid di Nice Sumbangan Arab Saudi Akhirnya Dibuka

Melalui Perjuangan 15 Tahun, Masjid di Nice Sumbangan Arab Saudi Akhirnya Dibuka

Pelajar China di Jeddah Bunuh Diri setelah Dikarantina karena Diduga Terinfeksi Virus Corona

Pelajar China di Jeddah Bunuh Diri setelah Dikarantina karena Diduga Terinfeksi Virus Corona

Hosni Mubarak Dikabarkan Sakit Parah

Hosni Mubarak Dikabarkan Sakit Parah

Norwegia Ogah Jadi Tempat Penghancuran Senjata Kimia Suriah

Norwegia Ogah Jadi Tempat Penghancuran Senjata Kimia Suriah

Bintang Basket Wanita AS Menentang Perkawinan Homoseksual

Bintang Basket Wanita AS Menentang Perkawinan Homoseksual

Baca Juga

Berita Lainnya