Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

UEA Bela Pernyataan Kontroversi Macron tentang Muslim, Sebut Isu ini Dimanfaatkan Erdogan

Anadolu
Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargash.
Bagikan:

Hidayatullah.comUni Emirat Arab pada hari Senin (02/10/2020) membela Presiden Prancis Emmanuel Macron atas pernyataannya tentang Muslim, menyusul kontroversi baru-baru ini seputar kartun Nabi Muhammad, Middle East Eye melaporkan.

Dalam wawancara dengan harian Jerman Welt, Menteri Luar Negeri UEA Anwar Gargash menolak klaim bahwa presiden Prancis menyampaikan niat untuk mengecualikan Muslim.

“Kita harus mendengarkan apa yang benar-benar dikatakan Macron dalam pidatonya, dia tidak menginginkan isolasi Muslim di Barat dan dia benar sekali,” katanya.

Gargash mengatakan bahwa Muslim harus berintegrasi dengan lebih baik dan Prancis memiliki hak untuk mencari cara untuk mencapai ini, karena memerangi radikalisme dan pengurungan komunitas.

Macron mendapat kecaman keras di seluruh dunia Muslim karena membela penggambaran Nabi Muhammad dalam karikatur, sebagai bagian dari hak kebebasan berbicara.

Macron membuat pernyataan itu saat memberikan penghormatan kepada seorang guru sekolah Prancis, Samuel Paty, yang dipenggal kepalanya oleh seorang militan Muslim pada 16 Oktober setelah dia menunjukkan karikatur nabi kepada murid sekolahnya.

Para pengunjuk rasa mengecam Prancis dalam aksi unjuk rasa jalanan di beberapa negara mayoritas Muslim, dan beberapa telah menyerukan boikot barang Prancis.

Gargash mengklaim bahwa kontroversi itu pertama-tama merupakan hasil manuver politik oleh Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

“Begitu Erdogan melihat celah atau kelemahan, dia menggunakannya untuk meningkatkan pengaruhnya. Hanya ketika dia ditunjukkan garis merah, dia menunjukkan dirinya siap untuk bernegosiasi,” tambah Gargash.

Erdogan dengan tajam mengkritik Macron dan meminta orang Turki untuk tidak pernah membeli barang-barang Prancis. Dia juga mengatakan bahwa presiden Prancis memiliki masalah dengan Muslim dan membutuhkan pemeriksaan mental – teguran yang menyebabkan Prancis menarik duta besarnya dari Ankara.

Prancis berada dalam siaga tinggi sejak seorang pria Tunisia menyerang sebuah gereja di kota Nice Prancis pada Kamis, menewaskan tiga orang dan melukai beberapa lainnya dalam serangan pisau yang disebut oleh pejabat setempat sebagai “terorisme”.

Penyerang, yang tiba di Eropa pada 20 September dari Tunisia, ditembak dan ditangkap oleh polisi Prancis.

Sementara itu, Putra Mahkota Abu Dhabi Mohammed bin Zayed juga menyuarakan dukungan untuk Prancis melalui panggilan telepon dengan Macron pada hari Minggu, di mana dia mengutuk serangan di Prancis yang menurutnya bertentangan dengan ajaran dan prinsip Islam.

“(Nabi Muhammad) mewakili kesucian yang besar di antara umat Islam, tetapi mengaitkan masalah ini dengan kekerasan dan mempolitisasi itu tidak dapat diterima,” kata Bin Zayed.

Putra mahkota juga mengungkapkan apresiasinya atas “keragaman budaya di Prancis dan pelukan warga Muslimnya yang hidup di bawah payung hukum, dan keadaan lembaga yang mengabdi pada keyakinan dan budaya mereka serta menjalankan hak mereka dalam konteks ini”.

Macron ‘Memahami Sentimen Muslim’

Dalam sebuah wawancara pada hari Sabtu (31/10/2020), Macron berusaha untuk mengoreksi apa yang dia gambarkan sebagai kesalahpahaman di dunia Muslim tentang niat Prancis, dan mengatakan bahwa dia menghargai keterkejutan yang ditimbulkan oleh kartun tersebut.

Presiden Prancis mengatakan kepada Al Jazeera bahwa meskipun negaranya tidak akan mundur dalam menghadapi kekerasan dan akan membela hak kebebasan berekspresi, itu tidak berarti bahwa dia atau pejabatnya mendukung kartun tersebut atau bahwa Prancis anti-Muslim.

“Saya memahami sentimen yang diungkapkan dan saya menghormati mereka. Tapi Anda harus memahami peran saya sekarang, untuk melakukan dua hal: mempromosikan ketenangan dan juga melindungi hak-hak ini,” kata Macron.

“Saya akan selalu membela di negara saya kebebasan untuk berbicara, menulis, berpikir, menggambar,” tambahnya.

Macron menyalahkan “distorsi” oleh beberapa pemimpin politik yang membuat orang percaya bahwa negara Prancis berada di balik kartun itu.

Dua minggu sebelum pembunuhan Paty, Macron berpidato tentang memerangi “radikalisme” di Prancis, dan meluncurkan rencana untuk mereformasi praktik Islam di Prancis – agama yang dia klaim sedang mengalami krisis di seluruh dunia.

Macron mengatakan pemerintahnya akan mengajukan rancangan undang-undang yang bertujuan memperkuat sekularisme di negara itu, melawan apa yang dia sebut sebagai “separatisme Islam”.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Liga Arab: Knesset Mendukung UU Rasis untuk Mencuri Tanah Palestina

Liga Arab: Knesset Mendukung UU Rasis untuk Mencuri Tanah Palestina

Sidang Mursy dalam Kasus Kematian Demonstran Ditunda, Pembobolan Penjara Menyusul

Sidang Mursy dalam Kasus Kematian Demonstran Ditunda, Pembobolan Penjara Menyusul

Puluhan Anggota Hells Angels Jadi Terdakwa Serangan di Portugal

Puluhan Anggota Hells Angels Jadi Terdakwa Serangan di Portugal

Malaysia Larang Kapal Pesiar Berlabuh

Malaysia Larang Kapal Pesiar Berlabuh

Kebakaran Lahan di California Melebar ke Oregon, Sedikitnya 8 Tewas

Kebakaran Lahan di California Melebar ke Oregon, Sedikitnya 8 Tewas

Baca Juga

Berita Lainnya