Kamis, 25 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Penembakan di Wina Austria, Sedikitnya Satu Tewas dan Beberapa Luka-luka

Ilustrasi.
Bagikan:

Hidayatullah.comPenembakan oleh beberapa pria bersenjata di daerah padat kota Wina tengah telah menyebabkan setidaknya satu orang tewas dan beberapa lainnya terluka. Insiden tersebut dijelaskan oleh Kanselir Austria Sebastian Kurz sebagai “serangan teroris menjijikkan”, Al Jazeera melaporkan.

Seorang tersangka telah dibunuh oleh polisi.

Serangan itu dimulai sekitar pukul 8 malam (19:00 GMT) pada hari Senin (02/10/2020) ketika beberapa tersangka yang bersenjatakan senapan mulai melepaskan tembakan di Seitenstettengasse, kata departemen kepolisian. Tembakan dilakukan di “enam lokasi berbeda”, tambahnya.

Operasi besar polisi masih berlangsung, dan pihak berwenang mendesak penduduk untuk menjauh dari semua tempat umum dan tidak menggunakan transportasi umum.

Sirene dan helikopter yang sering terdengar di pusat kota saat layanan darurat menanggapi penembakan. Area besar Wina tengah ditutup.

“Kami mengalami jam-jam sulit di republik kami,” kata Kurz di Twitter, menambahkan bahwa tentara akan melindungi situs-situs di ibu kota sehingga polisi dapat fokus pada operasi anti-teror.

“Polisi kami akan bertindak tegas terhadap para pelaku serangan teror menjijikkan ini,” ujarnya. “Kami tidak akan pernah diintimidasi oleh terorisme dan kami akan memerangi serangan ini dengan segala cara”.

Menteri dalam negeri Austria, Karl Nehammer, menyebut insiden itu sebagai “serangan teror yang nyata”. Dia mengatakan kepada penyiar publik ORF: “Saya dapat memastikan bahwa ada beberapa yang terluka dan mungkin juga ada kematian di antara mereka.”

Di antara mereka yang terluka adalah seorang petugas polisi.

Media lokal melaporkan bahwa serangan itu terjadi di dekat sinagoga utama Wina, tetapi polisi belum memastikan apakah itu sasarannya.

Pemimpin komunitas Yahudi Oskar Deutsch mengatakan di Twitter tidak jelas apakah sinagoge dan kantor yang bersebelahan telah menjadi target, menambahkan bahwa mereka ditutup pada saat itu.

Penembakan dimulai pada saat bar dan restoran dipenuhi pelanggan, hanya beberapa jam sebelum lockdown virus corona mulai berlaku.

Rabbi Schlomo Hofmeister mengatakan dia melihat setidaknya satu orang menembakkan tembakan ke orang-orang yang duduk di luar jeruji jalan di bawah jendelanya.

“Mereka menembak setidaknya 100 peluru di luar gedung kami,” katanya kepada kantor berita _The Associated Press”. “Semua bar ini memiliki meja di luar. Malam ini malam terakhir sebelum lockdown,” ujarnya.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Keliling Beri Kuliah Kesehatan Pria China Ini Menularkan Covid-19 ke Banyak Orang

Keliling Beri Kuliah Kesehatan Pria China Ini Menularkan Covid-19 ke Banyak Orang

Turki Dirikan Tembok Setinggi 3 M di Perbatasan dengan Suriah di Mardin

Turki Dirikan Tembok Setinggi 3 M di Perbatasan dengan Suriah di Mardin

Eks Presiden Korea Selatan Jual Rumah untuk Ongkos Pengacara

Eks Presiden Korea Selatan Jual Rumah untuk Ongkos Pengacara

Diplomat Qatar  Bikin Kekonyolan di AS

Diplomat Qatar Bikin Kekonyolan di AS

Donald Trump Akui Kemenangan Joe Biden, Tapi Tetap Menolak Hasil Pilpres AS 2020

Donald Trump Akui Kemenangan Joe Biden, Tapi Tetap Menolak Hasil Pilpres AS 2020

Baca Juga

Berita Lainnya