Selasa, 6 Juli 2021 / 27 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Protes Anti-Pemerintah Pecah Menjadi Bentrokan di Baghdad, Basra dan Kota-kota Lainnya

AFP
Bagikan:

Hidayatullah.comProtes anti-pemerintah pecah menjadi bentrokan kekerasan di beberapa kota Irak pada Minggu, termasuk di ibu kota Baghdad dan kota pelabuhan selatan Basra, Middle East Eye melaporkan.

Di Basra, petugas polisi dan pasukan menembak ke udara untuk membubarkan sekitar 500 pengunjuk rasa, yang telah melempar batu.

Sementara itu, beberapa ratus pemuda Irak kembali ke Lapangan Tahrir Baghdad pada hari Ahad (01/10/2020) untuk melakukan protes kilat, bentrok sebentar dengan pasukan keamanan. Pada Sabtu (31/10/2002) pagi, pasukan keamanan telah memasuki Tahrir Square, pusat protes anti-pemerintah di ibu kota, untuk membersihkan tenda dan membuka jalan yang sebelumnya diblokir.

Pemerintah mengatakan Jembatan Al-Jamhuriya, yang menghubungkan alun-alun dengan Zona Hijau yang dijaga ketat – lokasi parlemen Irak dan banyak gedung diplomatik – telah dibuka untuk pertama kalinya sejak ditutup pada awal protes pada Oktober 2019. .

Beberapa pengunjuk rasa menyambut baik pembukaan kamp, mengklaim bahwa kamp tersebut telah disusupi oleh elemen-elemen yang mencoba merongrong demonstrasi dengan kekerasan dan gangguan, dan bahwa membersihkan kamp itu adalah satu-satunya cara untuk membasmi mereka.

Noor al-Taie, seorang aktivis mahasiswa, mengatakan kepada Middle East Eye bahwa yang terjadi adalah “istirahat” dan bukan akhir dari protes.

“Kami memutuskan untuk mundur dari alun-alun dan meninggalkan tenda sementara untuk membantu pasukan keamanan menangkap para penyusup, mereka yang membunuh dan melukai para pengunjuk rasa – tetapi kami terkejut ketika di pagi hari pasukan keamanan, bersama dengan pejabat tinggi militer, masuk. Tahrir Square dan memerintahkan penghancuran tenda dan menahan pengunjuk rasa saat mereka sedang tidur,” katanya.

Meski demikian, katanya, para demonstran akan segera kembali “dalam gerakan yang lebih masif”.

“Kalau protes di Tahrir berakhir, terus di provinsi lain Basra, Nasiriyah, Babil, Karbala,” ujarnya.

Lebih jauh ke selatan di Hilla, ratusan mahasiswa berbaris dengan spanduk yang mengecam pembunuhan dan penculikan aktivis dalam beberapa bulan terakhir.

“Kami akan tinggal di sini, demi darah para martir kami dan cinta negara kami,” kata Abrar Ahmed, seorang demonstran mahasiswa di kota itu. “Ini revolusi kami dan kami harus melanjutkannya, karena tidak satu pun dari tuntutan kami yang terpenuhi.”

Protes serupa terjadi di kota Kut, di mana puluhan orang menuntut keadilan bagi sekitar 600 demonstran yang tewas dalam kekerasan terkait protes selama setahun terakhir.

Lebih dari 600 Orang Tewas

Demonstrasi yang belum pernah terjadi sebelumnya meletus di Baghdad dan selatan Irak yang mayoritas penduduknya mayoritas Syiah pada Oktober 2019, ketika pengunjuk rasa menyerukan pekerjaan, layanan dasar, perombakan total kelas penguasa, dan diakhirinya korupsi.

Sejak awal demonstrasi pada Oktober 2019, lebih dari 600 orang tewas di tangan pasukan keamanan dan kelompok paramiliter. Hampir tidak ada pertanggungjawaban atas kematian tersebut.

Dua aktivis lainnya telah ditembak mati di Kut dalam beberapa hari terakhir.

“Revolusi Oktober” menandai peringatan satu tahunnya seminggu yang lalu, dengan ribuan orang menghantam jalan-jalan kota selatan dan ibu kota.

Tetapi pihak berwenang dengan cepat memulihkan ketenangan, mengerahkan dalam jumlah besar di alun-alun dan persimpangan jalan yang dulunya merupakan titik-titik panas unjuk rasa anti-pemerintah.

Abdallah Ahmed, mahasiswa lain yang melakukan protes di Hilla pada hari Ahad, bersikeras bahwa gerakan itu masih jauh dari selesai.

“Kami tidak memperingati revolusi – kami melanjutkannya,” katanya kepada AFP.

Di kota titik api selatan Nasiriyah, para pengunjuk rasa membakar ban di jalan raya utama sebagai protes melawan pengangguran dan layanan publik yang buruk.

Irak adalah salah satu negara paling kaya minyak di dunia tetapi telah menderita kekurangan air dan listrik yang kronis selama beberapa dekade.
Politisi telah memperingatkan bahwa sangat kecil kemungkinannya bahwa pemilihan bulan Juni mendatang akan berjalan sesuai rencana.

Reformasi undang-undang pemilu telah lama menjadi pilar tuntutan pengunjuk rasa anti-pemerintah, tetapi reformasi apa pun menghadapi perlawanan keras dari partai-partai parlemen, yang takut kehilangan kekuasaan dan pengaruh yang mereka peroleh sejak 2003.

Krisis ekonomi Dan jatuhnya harga minyak juga memberikan tekanan besar pada negara. Ditambah dengan dampak pandemi virus corona yang telah menewaskan lebih dari 10.000 orang, hal ini telah membantu mendorong tingkat kemiskinan di Irak hingga 40 persen saat ini.

Terlepas dari, dan sebagian karena, tekanan-tekanan ini, para demonstran berjanji untuk terus melanjutkan tuntutan mereka.

“Revolusi kami tidak pernah berakhir. Revolusi bukanlah tenda atau kotak. Revolusi kami adalah sebuah ide, dan ide tidak pernah mati,” kata Noor al-Taie, aktivis mahasiswa di Baghdad.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Tak Bisa Masuk Prancis, Migran Bertahan Tinggal di Atas Bebatuan Pantai Italia

Tak Bisa Masuk Prancis, Migran Bertahan Tinggal di Atas Bebatuan Pantai Italia

Elbaradei: Partai Islam Andalkan Slogan

Elbaradei: Partai Islam Andalkan Slogan

Syeikh Al Buthy, Tentara dan Rakyat Suriah

Syeikh Al Buthy, Tentara dan Rakyat Suriah

Bank Dunia: Hampir 80 Juta Orang Terancam Jatuh Miskin

Bank Dunia: Hampir 80 Juta Orang Terancam Jatuh Miskin

150 Lebih Demonstran Palestina Mengalami Luka-Luka

150 Lebih Demonstran Palestina Mengalami Luka-Luka

Baca Juga

Berita Lainnya