Sabtu, 10 Juli 2021 / 30 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Lebih dari 20 Organisasi Muslim Eropa Desak Macron Akhiri Retorika Kebencian dan Memecah Belah

Bagikan:

Hidayatullah.comLebih dari 20 organisasi Muslim Eropa telah meminta Presiden Prancis Emmanuel Macron untuk mengakhiri “retorika yang memecah belah dan menimbulkan kebencian”. Tuntutan tersebut seiring dengan berlanjutnya ketegangan antara Prancis dan dunia Muslim, Al Jazeera melaporkan.

Dalam surat terbuka yang diterbitkan pada hari Sabtu (31/10/2020), organisasi dari beberapa negara termasuk Belanda, Finlandia dan Italia mengatakan pemimpin Prancis telah gagal memberikan “kepemimpinan moral yang kuat” setelah pembunuhan seorang guru dan tiga jemaah di sebuah gereja bulan lalu.

“Menodai Islam dan warga Muslim Anda sendiri, menutup masjid arus utama, organisasi Muslim dan hak asasi manusia, dan menggunakan ini sebagai kesempatan untuk membangkitkan kebencian lebih lanjut, telah memberikan dorongan lebih lanjut kepada para rasis dan ekstremis brutal,” kata para penandatangan, mendesak Macron untuk memikirkan kembali apa yang mereka sebut “serangan sepihak terhadap Muslim, Islam dan Nabi Muhammad”.

“Dasar moral yang tinggi yang kami undang Anda untuk, adalah untuk menolak kebencian, marginalisasi dan retorika yang memecah belah, dan menggunakan kepemimpinan Anda untuk menyatukan orang.”

Macron dalam beberapa pekan terakhir menuai kecaman luas di sebagian besar dunia Muslim setelah membela hak karikatur Nabi Muhammad setelah surat kabar Charlie Hebdo menerbitkan ulang kartun yang menampilkan nabi pada bulan September. Nabi Muhammad sangat dihormati oleh umat Islam dan segala jenis penggambaran visual dilarang dalam Islam.

Presiden Prancis mengulangi pendiriannya tentang kartun tersebut setelah Samuel Paty, seorang guru yang menunjukkan karikatur kepada murid-muridnya di kelas selama diskusi tentang kebebasan berbicara, dipenggal oleh penyerang pada 16 Oktober.

Macron juga menghadapi reaksi keras dari para aktivis Muslim setelah mengklaim dalam pidatonya sebulan yang lalu bahwa Islam “dalam krisis global” dan mengumumkan rencananya “untuk mereformasi Islam” agar lebih sesuai dengan nilai-nilai republik negaranya.

Sementara Muslim di Prancis mengutuk pembunuhan guru tersebut, mereka juga mengungkapkan kekhawatiran akan hukuman kolektif di tengah tindakan keras pemerintah yang menargetkan organisasi Islam dan serangan oleh kelompok main hakim sendiri di masjid.

Dalam surat mereka, para penandatangan mengecam tindakan keras pemerintah Prancis, termasuk penutupan masjid dan badan amal yang dituduh memicu kebencian, antara lain.

“Perilaku oportunistik ini merongrong prinsip-prinsip negara hukum dengan menutup perkumpulan berdasarkan motivasi politik dan tanpa prosedur hukum yang baik,” kata mereka.

Macron, dalam wawancara eksklusif dengan Al Jazeera yang disiarkan pada hari Sabtu, mengatakan kata-katanya menyimpang, menekankan bahwa para pemimpin politik dengan sengaja membuat orang percaya karikatur itu adalah ciptaan negara Prancis.

“Karikatur itu bukan proyek pemerintah, tapi muncul dari surat kabar bebas dan independen yang tidak berafiliasi dengan pemerintah,” ujarnya.

“Saya memahami sentimen yang diungkapkan dan saya menghormati mereka. Tapi Anda harus memahami peran saya sekarang, untuk melakukan dua hal: mempromosikan ketenangan dan juga melindungi hak-hak ini,” kata Macron.

“Saya akan selalu membela di negara saya kebebasan untuk berbicara, menulis, berpikir, menggambar,” tambahnya.

Dia juga mengatakan “Islam radikal” yang dia coba lawan adalah ancaman bagi semua orang, terutama Muslim.

“Saat ini di dunia ada orang yang mendistorsi Islam dan atas nama agama ini yang mereka klaim untuk dibela, mereka membunuh, mereka membantai … hari ini ada kekerasan yang dilakukan oleh beberapa gerakan ekstremis dan individu atas nama Islam,” kata Macron .

“Tentu ini menjadi masalah bagi Islam karena umat Islam adalah korban pertama,” tambahnya. “Lebih dari 80 persen korban terorisme adalah Muslim dan ini adalah masalah bagi kita semua.”

Dalam beberapa hari terakhir, puluhan ribu orang di beberapa negara mayoritas Muslim telah melakukan protes anti-Prancis, dengan banyak pejabat dan demonstran mengeluarkan seruan untuk memboikot produk-produk buatan Prancis.*

Rep: Fida' A,
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Pendapatan dan Pengguna Naik, Uber Rugi $1 Miliar

Pendapatan dan Pengguna Naik, Uber Rugi $1 Miliar

Kelompok Ansar Dine Mengklaim Serang Pangkalan Pasukan PBB di Mali

Kelompok Ansar Dine Mengklaim Serang Pangkalan Pasukan PBB di Mali

Berenang di Pantai Kamchatka Rusia Sejumlah Orang Jatuh Sakit

Berenang di Pantai Kamchatka Rusia Sejumlah Orang Jatuh Sakit

Pelaku Penembakan Utrecht Akui 3 Dakwaan

Pelaku Penembakan Utrecht Akui 3 Dakwaan

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan Menlu Turki Mevlut Cavusoglu

Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov dan Menlu Turki Mevlut Cavusoglu

Baca Juga

Berita Lainnya