Dompet Dakwah Media

Normalisasi ‘Israel’ dengan Sudan Berdampak terhadap Hamas di Gaza

Normalisasi ‘Israel’ dengan Sudan Berdampak terhadap Hamas di Gaza

Terkait

Hidayatullah.com–Perjanjian normalisasi antara ‘Israel’ dan Sudan menimbulkan pertanyaan sulit bagi Hamas, sumber militer dan analis mengatakan kepada Middle East Eye (MEE). Beberapa spekulasi mengungkap bahwa pengadaan senjata gerakan perlawanan Palestina tersebut mungkin terpengaruh.

Kesepakatan ‘Israel’-Sudan, yang diumumkan pekan lalu, telah disambut baik di lingkungan politik, keamanan dan militer ‘Israel’ sebagai pencapaian strategis. Media arus utama Zionis telah mencurahkan sebagian besar liputan urusan luar negeri mereka minggu ini untuk membahas manfaat yang akan diperoleh pemerintah Zionis dari perjanjian tersebut, termasuk pemotongan pasokan senjata, melalui Sudan, ke Hamas dan kelompok Palestina di Jalur Gaza yang terkepung.

Sementara itu, Hamas, pemimpin de facto Gaza, menggambarkan perjanjian Sudan-‘Israel’ sebagai “menyakitkan”. Bukan rahasia lagi bahwa Hamas memiliki hubungan dekat dengan pemerintah mantan presiden Omar al-Bashir, yang digulingkan oleh tentara Sudan tahun lalu untuk menahan protes rakyat yang meluas terhadap pemerintahannya yang telah berlangsung puluhan tahun.

Hubungan Hamas dengan Bashir selama bertahun-tahun sangat erat, dengan Khartoum bertindak sebagai tempat yang aman bagi sejumlah pemimpin gerakan. Namun hubungan menjadi tegang pada awal 2016, sekitar waktu pemerintah Bashir bergerak lebih dekat ke Riyadh dan Abu Dhabi, dan memutuskan hubungan dengan sekutu lama Hamas, Iran.

Hubungan memburuk setelah penggulingan Bashir dan penggantinya oleh Dewan Kedaulatan, yang seolah-olah merupakan badan sementara yang ditugaskan untuk mengarahkan Sudan menuju demokrasi. Dewan telah berusaha untuk membangun hubungan dengan Amerika Serikat dan Barat, untuk membantu meringankan tekanan ekonomi yang kuat dan mencabut sanksi.

Para pengamat dan pengamat mengatakan bahwa UEA berada di balik sikap pengerasan Dewan Kedaulatan, dengan surat kabar ‘Israel’ Yediot Aharonot bahkan mengatakan Hamas telah menjadi pecundang terbesar dari perubahan di Sudan.

Sudan Sebagai ‘Jalur Suplai Utama’

Sumber-sumber terkemuka di Hamas mengkonfirmasi kepada MEE bahwa hubungan dengan Sudan selama era Bashir melampaui dimensi politik, yang melibatkan dukungan militer dan keamanan. Kepala biro politik Hamas, Ismail Haniyah, mengungkapkan dalam sebuah wawancara dengan saluran Al Jazeera bulan lalu bahwa “Sudan adalah jalur suplai utama untuk perlawanan”.

Demikian juga, media ‘Israel’ melaporkan dalam beberapa hari terakhir bahwa dinas keamanan dan intelijen mengatakan perjanjian dengan Sudan memberikan pukulan telak bagi Hamas, yang berurusan dengan Sudan sebagai saluran penting untuk transfer senjata ke Gaza. Dinas keamanan ‘Israel’ mengatakan bahwa Sudan bekerja bersama Iran dan berfungsi sebagai saluran untuk mentransfer senjata ke Hamas, menambahkan bahwa ini menjelaskan mengapa negara Yahudi itu melakukan operasi rahasia dan terbuka di dalam Sudan dan di perbatasannya, dan membom sasaran di sana.

Surat kabar Yediot Aharonot melaporkan serangkaian operasi ‘Israel’ di Sudan, termasuk serangan udara pada 2009, di mana ‘Israel’ menghancurkan konvoi senjata dari 17 truk di barat laut Port Sudan, yang menuju ke Sinai kemudian Gaza.  Beberapa bulan kemudian, sebuah kapal Iran yang membawa senjata menuju Gaza melalui Sudan jatuh, dan pada tahun 2012 sebuah pabrik senjata dan rudal di Sudan dibom.

Sumber resmi militer di Hamas mengatakan bahwa “desakan rezim Sudan untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ merupakan pukulan yang menyakitkan bagi perlawanan di Gaza”.  Sumber, yang lebih suka tidak disebutkan namanya, mengungkapkan kepada MEE bahwa “Hamas dan perlawanan di Gaza telah menemukan selama 10 atau 15 tahun terakhir semua fasilitas di Sudan yang diperlukan untuk meningkatkan transfer kemampuan militer ke Gaza”.

Berkenaan dengan sifat fasilitas ini, sumber tersebut mengatakan bahwa “Sudan memfasilitasi pengiriman senjata melalui wilayahnya ke perlawanan di Gaza melalui Sinai Mesir, baik melalui laut atau melalui terowongan di bawah perbatasan Palestina-Mesir”. Sumber tersebut menolak untuk mengungkapkan sumber senjata tersebut atau jenisnya, hanya mengatakan bahwa itu adalah “senjata kualitatif dan canggih”.

Namun, sumber lain yang ditempatkan dengan baik mengatakan kepada MEE bahwa fasilitasi transfer senjata Sudan mengering jauh sebelum penggulingan Bashir, sangat membatasi aliran senjata melalui rute itu.  Hamas telah berulang kali mengakui bahwa Iran adalah pemasok utama senjata dan teknologi militernya.

Pada tahun 2012, setelah pesawat ‘Israel’ menghancurkan Kompleks Industri Militer Yarmouk di Sudan, kata sumber intelijen ‘Israel’ mengungkapkan.  Operasi tersebut terjadi berdasarkan informasi yang ditemukan dalam dokumen yang disita oleh agen Mossad dari tas pemimpin Hamas Mahmoud al-Mabhouh setelah pembunuhannya di Dubai pada 2010.

Saat itu, sumber tersebut mengatakan bahwa salah satu dokumen tersebut adalah salinan perjanjian pertahanan antara Teheran dan Khartoum yang ditandatangani pada tahun 2008. Perjanjian tersebut diduga menetapkan bahwa Iran akan memproduksi senjata di Sudan untuk ditransfer ke Hamas dan sekutunya di wilayah tersebut, karena khawatir bahwa mereka mungkin menjadi sasaran di laut jika mereka dikirim ke Port Sudan.

Sumber militer Hamas lainnya mengatakan kepada MEE bahwa kemampuan militer gerakan tersebut menyaksikan perkembangan yang luar biasa setelah perang di Gaza pada akhir 2008, ketika kinerja faksi dalam “keterlibatan dan konfrontasi” tidak pada tingkat yang sama seperti yang terlihat pada perang tahun 2012 dan 2014, berkat “dukungan Iran dan perkembangan internal”.

Sumber tersebut berpendapat bahwa perjanjian Sudan-‘Israel’ mewakili “kerugian besar” bagi faksi-faksi di Gaza, tetapi menambahkan bahwa “perlawanan tidak akan kekurangan sarana untuk mendapatkan senjata, baik melalui metode lain dari luar negeri, atau dengan membuat dan mengembangkannya secara internal.”

‘Kemenangan Kualitatif dan Moral’ ‘Israel’

Analis keamanan Muhammad Abu Harbeed mengatakan kepada MEE bahwa perjanjian Sudan-‘Israel’ akan memiliki “dampak negative” pada faksi-faksi di Gaza, dan bahwa “aktivitas perlawanan” akan terpengaruh sebagai hasilnya.  Menurut Abu Harbeed, faksi-faksi tersebut telah terkena dampak sejak Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi menggulingkan mantan presiden Mohamad Morsi, anggota Ikhwanul Muslimin, pada 2013, dan pengetatan keamanan berikutnya di Sinai, termasuk penghancuran terowongan penyelundupan dengan Gaza. .

Pada Maret 2011, Mesir secara resmi mengumumkan bahwa tentaranya telah menyita lima mobil yang membawa kiriman besar senjata dari Sudan yang sedang dalam perjalanan untuk diselundupkan melalui terowongan ke Gaza.  Kedua sumber militer menegaskan bahwa Libya adalah jalur pasokan lain – meskipun secara tradisional pada tingkat yang lebih rendah daripada garis Sudan – tetapi semua rute pasokan eksternal sangat dipengaruhi oleh langkah-langkah keamanan yang ketat di Sinai setelah Sisi mengambil alih kekuasaan di Mesir.

“‘Israel’ memiliki hak untuk menggambarkan perjanjiannya dengan Sudan sebagai sesuatu yang strategis,” kata Adnan Abu Amer, seorang analis yang mengkhususkan diri dalam urusan ‘Israel’. “‘Israel’ dengan perjanjian ini mencapai kemenangan kualitatif dan moral, dan pukulan ganda bagi gerakan Palestina dan Iran, dengan memotong jalur pasokan senjata yang datang melalui Sudan, baik dari Iran atau penyelundup dan pedagang senjata,” katanya kepada MEE.

Menurut Abu Amer, langkah selanjutnya yang akan diupayakan negara penjajah itu adalah mendorong pemerintah yang berkuasa di Sudan untuk mengklasifikasikan faksi Palestina sebagai salah satu lawannya.  Analis politik Hani Habib mengatakan bahwa pasukan di Gaza telah kehilangan “arena penting” bagi mereka di wilayah tersebut setelah perjanjian Sudan-‘Israel’.

“Dalam waktu dekat akan membawa berita mengejutkan lainnya, dengan ibu kota lain bergabung dengan tren normalisasi dengan ‘Israel’,” katanya kepada MEE.*

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !