Dompet Dakwah Media

Serangan Pisau di Kota Prancis Nice Menyebabkan Tiga Orang Tewas

Kasus ini telah memicu luapan kemarahan di beberapa bagian dunia Muslim, dengan beberapa pemerintah mengatakan pemimpin Prancis Emmanuel Macron mengejar agenda anti-Islam

Serangan Pisau di Kota Prancis Nice Menyebabkan Tiga Orang Tewas

Terkait

Hidayatullah.com–Seorang penyerang dengan pisau menewaskan sedikitnya tiga orang di sebuah gereja di kota Nice Prancis pada hari Kamis (29/10/2020), kata para pejabat. Insiden tersebut digambarkan oleh walikota kota itu sebagai “terorisme”, Al Jazeera melaporkan.

Wali Kota Christian Estrosi, mantan anggota parlemen dari partai Republik sayap kanan, mengatakan di Twitter bahwa polisi telah menahan penyerang setelah menembaknya.  Estrosi mengirim pesan melalui akun twitter: “Saya dapat mengkonfirmasi semua yang menunjukkan ini adalah serangan teror di Basilika Notre-Dam,” di Nice tengah.

Dia mengklaim bahwa dua wanita dan satu pria telah tewas. Seorang wanita berlindung di bar terdekat tempat dia meninggal karena luka-lukanya. Yang lainnya terbunuh dengan cara yang paling “mengerikan”, katanya, “seperti profesor” – referensi yang jelas untuk serangan baru-baru ini terhadap guru bahasa Prancis Samuel Paty, yang dipenggal di siang hari bolong.

Kemudian, dalam perkembangan terpisah, polisi membunuh seorang tersangka di kota Avignon di Prancis selatan yang menurut mereka mengancam orang yang lewat dengan pistol. Dalam perkembangan ketiga pada hari Kamis, di tengah meningkatnya ketegangan antara Prancis dan dunia Muslim, media yang dikelola pemerintah Saudi mengatakan seorang pria ditahan setelah dia menikam dan melukai sedikit penjaga di Konsulat Prancis di Jeddah.

Presiden Emmanuel Macron sedang menuju ke kota, sementara Menteri Dalam Negeri Gerald Darmanin mengadakan pertemuan darurat saat dia memperingatkan orang-orang untuk menghindari lokasi serangan.  Seorang perwakilan dari Dewan Perancis untuk Muslim mengutuk serangan itu.

“Sebagai tanda berkabung dan solidaritas dengan para korban dan orang yang mereka cintai, saya menyerukan kepada semua Muslim di Prancis untuk membatalkan semua perayaan hari raya Maulid,” kata juru bicara itu.

Para pejabat di seluruh spektrum politik mengungkapkan simpati mereka.  Jean-Luc Melenchon, pemimpin partai sayap kiri France Insoumise, men-tweet: “Pikiran belas kasih untuk para korban serangan di #Nice.”

Anne Hidalgo, walikota sayap kiri Paris, berkata: “Pikiran pertama saya tertuju pada para korban dan orang yang mereka cintai yang terkena dampak serangan mengerikan ini. Orang-orang Nice, serta walikota @cestrosi, dapat mengandalkan dukungan dari kota Paris.”

Tapi Marine Le Pen, tokoh sayap kanan terkemuka, mengadopsi nada provokatif, menyerukan “pemberantasan Islamisme dari tanah kita”.  Kantor kejaksaan anti-terorisme mengatakan penyelidikan telah dibuka untuk serangan dengan hubungan teroris.

Sementara itu, majelis rendah parlemen menangguhkan perdebatan tentang pembatasan virus korona baru – negara itu akan dikunci baru pada hari Jum’at (30/10/2020), dan mengadakan hening sejenak untuk para korban.  Serangan hari Kamis terjadi saat Prancis masih belum pulih dari pembunuhan Paty, oleh seorang pria asal Chechnya.

Penyerang mengatakan dia ingin menghukum Paty karena menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada murid-muridnya dalam pelajaran kewarganegaraan. Dalam sebuah komentar tentang pemenggalan kepala baru-baru ini di Prancis, Kremlin mengatakan pada hari Kamis bahwa membunuh orang tidak dapat diterima, tetapi juga salah untuk menghina perasaan penganut agama.

Tidak segera jelas apa motif serangan Nice, atau apakah ada kaitannya dengan kartun-kartun itu, yang oleh umat Muslim dianggap sangat ofensif. Sejak pembunuhan Paty, pejabat Prancis – yang didukung oleh banyak warga – telah menegaskan kembali hak untuk menampilkan kartun, dan gambar-gambar itu telah dipajang secara luas di pawai sebagai bentuk solidaritas dengan guru yang dibunuh.

Kasus ini telah memicu luapan kemarahan di beberapa bagian dunia Muslim, dengan beberapa pemerintah mengatakan pemimpin Prancis Emmanuel Macron mengejar agenda anti-Islam. Muslim sangat menghormati Rasulullah dan menganggap karikatur, yang sering menghubungkan Islam dengan “terorisme”, tak hanya menyinggung perasaan tapi juga menodai agama.*

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !