Ahad, 17 Oktober 2021 / 11 Rabiul Awwal 1443 H

Internasional

Islamofobia: Prancis Bubarkan LSM Muslim BarakaCity dengan Tuduhan Menyebarkan Kebencian

BarakaCity
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pemerintah Prancis membubarkan sebuah badan amal Muslim Prancis, BarakaCity, pada Rabu (28/10/2020), Middle East Eye (MEE) melaporkan. Pembubaran terjadi di tengah ketegangan yang tinggi di negara itu menyusul pembunuhan seorang guru awal bulan ini.

Menteri Dalam Negeri Prancis Gerald Darmanin mengonfirmasi di Twitter bahwa LSM itu ditutup selama pertemuan Dewan Menteri pada hari Rabu. Darmanin membenarkan langkah tersebut atas dugaan hubungan LSM dengan “gerakan Islam radikal” dan “kebersamaannya dalam membenarkan tindakan teroris” – tuduhan yang telah ditolak BarakaCity.

Rincian yang diuraikan dalam keputusan yang dibagikan oleh Darmanin menuduh BarakaCity dan pendirinya Idriss Sihamedi “menyebarkan … ide-ide kebencian, diskriminatif dan kekerasan” melalui akun media sosialnya.  Keputusan tersebut juga memunculkan wawancara televisi tahun 2016 di mana Sihamedi menolak untuk mengutuk ISIS.

BarakaCity, yang beroperasi di setidaknya 26 negara, mengatakan itu dilarang menyusul bertahun-tahun “fitnah dan kebohongan yang mengerikan”.

“Keputusan terlampir adalah jaringan kebohongan, dan banyak dari klaim ini telah dibantah oleh badan intelijen Anda yang kemudian membubarkan mereka !,” tulis organisasi itu di Twitter. “Pembubaran itu berdasarkan fitnah, kami akan berjuang sampai akhir.”

Sihamedi juga mengungkap di Twitter akan berbicara kepada Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan dan meminta suaka untuk dirinya sendiri dan stafnya, yang katanya telah menerima ancaman pembunuhan. “Kami mengambil langkah terakhir di Prancis dan melakukan segala yang kami bisa untuk memindahkan markas kami ke negara yang menghormati Muslim dan orang-orang yang rentan,” tambahnya.

Keputusan untuk melarang BarakaCity datang ketika pihak berwenang Prancis telah melancarkan tindakan keras menyusul pembunuhan Samuel Paty, seorang guru yang dipenggal oleh seorang pengungsi Chechnya berusia 18 tahun setelah menunjukkan kepada siswanya karikatur Nabi Muhammad selama kelas tentang kebebasan ekspresi.

Selain penangkapan, Darmanin dan pejabat Prancis lainnya telah mengumumkan rencana untuk membubarkan sejumlah organisasi yang diduga mendukung ideologi mirip ISIS.  Sejumlah pakar hukum Prancis telah memperingatkan pekan lalu bahwa seruan untuk membubarkan organisasi semacam itu kemungkinan akan menghadapi tantangan hukum.

Berbicara kepada radio France Inter pada tanggal 20 Oktober, pakar hukum tentang kebebasan publik Nicolas Hervieu memperingatkan bahwa meskipun “berlomba” untuk mengumumkan tindakan tegas, banyak keputusan semacam itu yang pada akhirnya dapat digugat di depan Dewan Negara jika tidak melalui proses yang semestinya.

“Kami tidak bisa membubarkan asosiasi hanya karena kami tidak setuju dengan pendapatnya,” katanya. “Permusuhan politik yang sederhana tidak cukup. Harus ada seruan yang jelas dan langsung untuk kekerasan, kebencian dan diskriminasi, dan bukan secara tidak langsung atau dengan hubungan di sana-sini.”

Kemarahan meningkat di sejumlah negara Arab dan mayoritas Muslim atas tindakan yang diambil oleh Prancis setelah serangan 16 Oktober, karena Erdogan telah memimpin seruan untuk boikot produk Prancis.*

Rep: Fida A
Editor: Insan Kamil

Bagikan:

Berita Terkait

Polisi Saudi Cegah Maksiat Sebelum Terjadi Lewat Video

Polisi Saudi Cegah Maksiat Sebelum Terjadi Lewat Video

Putri Reema, Wanita Pertama yang Mengepalai Federasi Olah Raga di Saudi

Putri Reema, Wanita Pertama yang Mengepalai Federasi Olah Raga di Saudi

CIA Tandatangani Sewa Jasa Pengawal Swasta di Afghanistan

CIA Tandatangani Sewa Jasa Pengawal Swasta di Afghanistan

‘Israel’ Mengklaim Jet Siluman Bisa Kalahkan Rudal S-300 Buatan Rusia

‘Israel’ Mengklaim Jet Siluman Bisa Kalahkan Rudal S-300 Buatan Rusia

Utusan Qatar tiba di Palestina untuk Meredakan Serangan ‘Israel’ ke Gaza

Utusan Qatar tiba di Palestina untuk Meredakan Serangan ‘Israel’ ke Gaza

Baca Juga

Berita Lainnya