Dompet Dakwah Media

Lebanon, ‘Israel’ Mengadakan Putaran Kedua Pembicaraan Demarkasi Maritim

‘Israel’ dan Hizbullah terakhir kali berperang pada tahun 2006, dan kedua belah pihak masih melakukan baku tembak lintas batas secara sporadis

Lebanon, ‘Israel’ Mengadakan Putaran Kedua Pembicaraan Demarkasi Maritim
Kapal perang 'Israel' di perbatasan selatan Lebanon Naqoura saat berpatroli di perairan pada hari Rabu [Mahmoud Zayyat / AFP]

Terkait

Hidayatullah.com–Lebanon dan ‘Israel’meluncurkan putaran kedua perundingan perbatasan maritim di bawah naungan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Amerika Serikat. Kedua negara yang secara teknis masih berperang dan tanpa hubungan diplomatik itu berunding untuk memungkinkan eksplorasi energi lepas pantai, lapor Al Jazeera.

Laporan berita lokal menggambarkan pertemuan pada Rabu (28/10/2020) sebagai “serius” karena kedua belah pihak turun ke masalah teknis dan delegasi Lebanon mendorong tambahan 1.430sq km (550sq mil) untuk dimasukkan ke dalam wilayah Lebanon.  Pembicaraan tersebut, yang diperkirakan akan berlangsung selama dua hari, diadakan di pangkalan kelompok penjaga perdamaian Pasukan Sementara Perserikatan Bangsa-Bangsa di Lebanon (UNIFIL) – di kota perbatasan Lebanon, Naquora, yang dijaga oleh penghalang jalan militer dan dengan helikopter PBB berputar-putar di atasnya.

Setelah bertahun-tahun diplomasi pesawat ulang-alik AS yang tenang, Lebanon dan ‘Israel’ bulan ini mengatakan mereka telah setuju untuk memulai negosiasi dalam apa yang oleh Washington dipuji sebagai kesepakatan “bersejarah”.  Pengumuman itu datang beberapa minggu setelah Bahrain dan Uni Emirat Arab (UEA) menjadi negara Arab pertama yang menjalin hubungan dengan Israel sejak Mesir pada 1979 dan Yordania pada 1994.

Lebanon – yang terakhir kali mengalami bentrokan militer dengan ‘Israel’ pada 2006 – menegaskan negosiasi itu murni teknis dan tidak melibatkan normalisasi politik lunak dengan pemerintah Zionis. “Sesi hari ini adalah sesi teknis pertama,” kata Laury Haytayan, seorang ahli energi Lebanon yang mengatakan dia mengharapkan “diskusi rinci tentang demarkasi”.

Pembicaraan kemudian ditutup dan dijadwalkan untuk dilanjutkan pada 10 pagi (08:00 GMT) Kamis (29/10/2020), Kantor Berita Nasional yang dikelola negara melaporkan. Lebanon, yang terperosok dalam krisis ekonomi terburuk sejak perang saudara 1975-1990, berupaya menyelesaikan sengketa perbatasan maritim sehingga dapat melanjutkan pencarian lepas pantai untuk minyak dan gas.

Pencarian hidrokarbon telah meningkatkan ketegangan di Mediterania timur menyusul operasi eksplorasi dan pengeboran berulang Turki di perairan yang diklaim oleh Siprus dan Yunani. Pada Februari 2018, Lebanon menandatangani kontrak pertamanya untuk pengeboran di dua blok di Mediterania dengan konsorsium yang terdiri dari raksasa energi Total, Eni dan Novatek.

Eksplorasi salah satu blok lebih kontroversial karena sebagian terletak di area seluas 860sq km (330sq mile) yang diklaim oleh ‘Israel’ dan Lebanon.  Lebanon diharapkan mengadopsi “pendekatan maksimalis,” kata Haytayan.

Pakar energi menjelaskan bahwa negosiator Lebanon kemungkinan akan mencoba untuk mengklaim area yang berada di luar zona yang disengketakan, termasuk bagian dari ladang gas Karish yang saat ini dioperasikan oleh Zionis.  “Kami harus menunggu untuk melihat reaksi ‘Israel’,” katanya.

Sebuah pernyataan pemerintah ‘Israel’ pada hari Selasa (27/10/2020) mengatakan tujuannya adalah untuk “memeriksa kemungkinan mencapai kesepakatan … antara negara dengan cara yang memungkinkan pengembangan sumber daya alam di wilayah tersebut”.  Sementara pembicaraan yang ditengahi AS melihat perbatasan laut, jalur yang disponsori UNIFIL juga akan membahas sengketa perbatasan darat yang luar biasa.

“Kami memiliki kesempatan unik untuk membuat kemajuan substansial dalam isu-isu yang diperdebatkan di sepanjang perbatasan,” kata kepala UNIFIL Mayjen Stefano Del Col dalam sebuah pernyataan Selasa.

‘Suara Positif’

Pertemuan tersebut telah menimbulkan harapan tipis akan pencairan antara tetangga yang berulang kali bentrok di medan perang. Menteri pertahanan ‘Israel’ dan perdana menteri pengganti, Benny Gantz, mengatakan pada hari Selasa bahwa dia “mendengar suara-suara positif yang keluar dari Lebanon, yang bahkan berbicara tentang perdamaian dengan ‘Israel’.”

Gantz, berbicara selama tur ke ‘Israel’ utara, tidak merinci komentar Lebanon mana yang dia maksud.  Tetapi mereka datang sehari setelah Claudine Aoun, putri Presiden Lebanon Michel Aoun, mengatakan kepada Al Jadeed TV bahwa perdamaian dengan Israel akan dimungkinkan jika masalah yang luar biasa diselesaikan.

“Kami memiliki sengketa perbatasan laut, masalah pengungsi Palestina, dan topik lain yang lebih penting, yaitu masalah sumber daya alam: air, minyak dan gas alam yang menjadi andalan Lebanon untuk memajukan ekonominya,” katanya.

Ketika ditanya secara langsung apakah dia akan keberatan dengan perjanjian damai dengan negara penjajah, dia menjawab: “Mengapa saya keberatan?”

“Apakah kita seharusnya tetap dalam keadaan perang? … Saya tidak memiliki perbedaan doktrinal dengan siapa pun… Saya memiliki perbedaan politik. ”

Gerakan bersenjata Hizbullah, kekuatan utama di politik Lebanon, telah mengkritik pembicaraan maritim.  ‘Israel’ dan Hizbullah terakhir kali berperang pada tahun 2006, dan kedua belah pihak masih melakukan baku tembak lintas batas secara sporadis.

Pada hari Rabu, wartawan Lebanon yang meliput pembicaraan perbatasan di Naqoura dipaksa keluar kota oleh tiga pria yang juga menyerang anggota kru TV pemerintah Lebanon dan menghancurkan peralatan mereka. Salah satu jurnalis di daerah itu mengatakan para pria itu memperkenalkan diri mereka sebagai pendukung Hizbullah.

Menteri Penerangan Manal Abdel Samad mengutuk “serangan” terhadap Tele Liban dan mengatakan pelaku tak dikenal tidak memiliki wewenang untuk melarang jurnalis mengakses daerah tersebut. Tele Liban, adalah jaringan televisi publik Lebanon pertama milik pemerintah Lebanon.*

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !