Dompet Dakwah Media

Serangan Rusia terhadap Pejuang Idlib Suriah Merupakan ‘Pesan’ untuk Turki

Serangan baru dan menyeluruh akan menjadi bencana besar bagi penduduk provinsi yang lelah berperang, sekarang menghadapi krisis virus corona yang menghancurkan dan permulaan musim dingin berikutnya

Serangan Rusia terhadap Pejuang Idlib Suriah Merupakan ‘Pesan’ untuk Turki
Penduduk menghadiri pemakaman para pejuang Suriah korban serangan udara di kota Idlib [Foto AP]

Terkait

Hidayatullah.com-Serangan udara mematikan Rusia yang menewaskan puluhan pejuang kelompok perlawanan yang didukung Turki di barat laut Suriah. Serangan terjadi pada hari Senin telah menandai peningkatan yang signifikan terhadap hubungan keduanya, Al Jazeera melaporkan.

Para pengamat mengatakan serangan di daerah Jabal al-Dweila, yang menargetkan kamp pelatihan militer untuk Failaq al-Sham. Ini adalah salah satu basis kelompok bersenjata terbesar yang didukung  Turki di daerah itu, yang ditujukan sebagai “pesan” untuk Ankara.

Rusia dan Turki adalah dua sisi dari mata uang yang sama. Kedua negara sangat terlibat dalam beberapa konflik paling signifikan yang sedang berlangsung di dunia termasuk di Libya, Kaukasus, dan Suriah.

Mereka tetap berselisih, mendukung pihak yang berlawanan dengan harapan untuk memperluas kehadiran militer dan jangkauan politik mereka di Timur Tengah dan Mediterania.  Meskipun kedua negara juga melakukan pertempuran proxy, jarang sekali mereka berhadapan langsung.

Sebagai proxy terdekat Turki di provinsi Idlib, ini “bukanlah serangan Rusia terhadap oposisi Suriah, melainkan serangan langsung terhadap – dan pesan ke – Turki”, Charles Lister, direktur Institut Timur Tengah yang berbasis di AS, kata Al Jazeera.

Mengingat  dahsyatnya serangan itu, yang menewaskan sedikitnya 35 pejuang dan melukai lebih dari 50. Lister mengatakan ada kemungkinan bahwa geopolitik yang lebih luas mungkin telah mendorong Rusia untuk menyerang.

Meskipun Rusia – sekutu setia Presiden Suriah Bashar al-Assad – dan Turki merundingkan gencatan senjata yang rapuh di Idlib, yang sebagian besar diselenggarakan sejak Maret tahun ini, eskalasi terbaru menunjukkan tanda-tanda ketegangan atas keterlibatan Turki dalam berbagai pertempuran.  Terutama, di Kaukasus, di mana Ankara telah menyatakan dukungan untuk Azerbaijan dalam perangnya melawan Armenia di wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan.

Moskow, yang secara tradisional lebih dekat ke Armenia, telah menyuarakan kekecewaan atas laporan yang mengindikasikan tentara bayaran Suriah telah dikirim untuk berperang bersama pasukan Azerbaijan – membuka front baru dalam kebuntuan proxy.

Dan di Libya, ribuan pejuang Suriah dilaporkan telah dikirim oleh Turki selama setahun terakhir untuk berperang atas nama Pemerintah Kesepakatan Nasional (GNA) yang diakui Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) di Tripoli. GNA memerangi pasukan yang didukung Rusia.

Tetapi di Suriah, meskipun mereka mendukung pihak yang berlawanan dalam konflik sembilan tahun di negara itu, Moskow dan Ankara telah bekerja sama untuk mempertahankan gencatan senjata di daerah kantong kelompok perlawanan terakhir di barat laut.  Awal tahun ini, mereka menengahi gencatan senjata di Idlib untuk menghentikan serangan pemerintah yang menyebabkan hampir satu juta orang mengungsi, dalam salah satu krisis kemanusiaan terburuk dalam perang sembilan tahun Suriah.

Dari mereka yang mengungsi dalam serangan itu, lebih dari 200.000 telah kembali ke kota dan desa mereka, sebagian besar sejak gencatan senjata diberlakukan.  Namun gencatan senjata di Idlib, provinsi yang dilanda perang yang menampung lebih dari tiga juta orang, tetap rapuh dengan pemboman berselang-seling di daerah itu dari kedua sisi.

Kelompok ‘Radikal’ di Idlib

Pakar lain termasuk kolumnis Turki Semih Idiz setuju waktu serangan udara Rusia “signifikan” pada saat Ankara “melenturkan ototnya” di Timur Tengah dan Kaukasus.  “Sengketa Armenia-Azeri adalah masalah yang sangat sensitif karena terjadi di tempat yang diyakini Moskow sebagai halaman belakang dan wilayah pengaruhnya,” kata Idiz kepada Al Jazeera.

Tetapi Idiz mengatakan alasan lain mungkin telah menyebabkan pemogokan itu, seperti ketidakmampuan Ankara untuk menyelesaikan masalah kelompok di Idlib yang dianggap Moskow sebagai “radikal”.  Aliansi Front Pembebasan Nasional yang didukung Turki mencakup 11 faksi Tentara Pembebasan Suriah (FSA) yang semuanya didukung oleh Ankara. Tapi itu mengecualikan Hay’at Tahrir al-Sham (HTS), mantan afiliasi al-Qaeda yang saat ini menguasai sebagian besar provinsi.

Ketika kesepakatan Idlib besar pertama ditandatangani oleh Rusia dan Turki pada 2017, syarat utama yang ditetapkan oleh Moskow adalah bahwa Ankara harus membubarkan HTS. Kehadiran Tahrir al-Sham sering digunakan Rusia untuk menyerang Idlib.

Tetapi Turki belum menyingkirkan kelompok bersenjata itu baik karena tidak bisa, atau tidak mau, kata Idiz.

“Serangan terbaru ini adalah cara Rusia untuk mengatakan bahwa waktu hampir habis – atau telah habis,” katanya, mengacu pada ketentuan yang ditetapkan dalam kesepakatan yang disepakati oleh Presiden Rusia Vladimir Putin dan mitranya dari Turki Recep Tayyip Erdogan pada pertemuan puncak sebelumnya. tahun ini.

Dareen Khalifa, seorang analis senior Suriah di International Crisis Group (ICG), setuju, mencatat perlunya menargetkan kelompok kelompok perlawanan tertentu adalah pembenaran yang akan terus digunakan Moskow.

“Eskalasi semacam ini konsisten dengan pendekatan Moskow terhadap gencatan senjata yang telah mengatur Idlib,” kata Khalifa kepada Al Jazeera. “Kesepakatan itu, seperti para pendahulunya, secara inheren cacat karena dibangun di sekitar premis bahwa Turki akan mengejar beberapa formasi kelompok perlawanan terkuat di daerah itu,” katanya.

Jika ada gencatan senjata yang bertahan, Moskow dan Ankara harus mengatasi “celah antara posisi masing-masing”, kata Khalifa, yaitu bagaimana menangani beberapa kelompok kelompok perlawanan di Idlib, termasuk Haiyah Tahris Syam (HTS).

Pembalasan Turki?

Serangan sebelumnya oleh Rusia di daerah itu dimaksudkan untuk mendorong pejuang oposisi menjauh dari jalan raya utama M4 di Suriah utara, tempat pasukan Turki dan Rusia sering melakukan patroli bersama sebagai bagian dari perjanjian gencatan senjata.

Namun, dalam beberapa bulan terakhir, patroli gabungan terhenti, membuat peningkatan lebih masuk akal.

Patroli hanya mencapai sedikit dalam hal praktis, menurut Idiz. Mereka hanya “memberi kesan kerjasama antara Turki dan Rusia”. “Menghentikan patroli-patroli ini merupakan indikasi yang jelas bahwa perjanjian gencatan senjata … secara bertahap dikikis, hanya menyisakan opsi militer di atas meja,” katanya.

Namun kecil kemungkinannya, Ankara akan memilih untuk membalas secara pribadi atas serangan mematikan pada hari Senin (26/10/2020).  Lister mengatakan peningkatan yang signifikan saat ini masih diragukan, tetapi mencatat sulit untuk mengharapkan bahwa Ankara akan “membiarkan hal ini sama sekali”.

Sementara itu, Idiz mengatakan Turki mungkin ingin “melumpuhkan” pasukan Presiden Suriah Bashar al-Assad yang bersekutu dengan Rusia.  Pada hari Selasa (27/10/2020), sehari setelah serangan itu, pejuang oposisi Suriah menembakkan ratusan rudal dan peluru artileri ke pos-pos pemerintah di barat laut Suriah.

“Jika salah satu dari mereka mengenai target pro-rezim yang sensitif, atau jika serangan semacam itu bertahan, kita dapat dengan mudah melihat balas dendam menjadi spiral yang tidak terkendali kembali ke permusuhan,” kata Lister.

Serangan baru dan menyeluruh akan menjadi bencana besar bagi penduduk provinsi yang lelah berperang, sekarang menghadapi krisis virus corona yang menghancurkan dan permulaan musim dingin berikutnya.  Banyak pengungsi berkumpul di kamp-kamp yang sudah penuh sesak di dekat perbatasan dengan Turki, dan memiliki akses terbatas ke persediaan dasar, termasuk air bersih yang mengalir.

Tapi selama masa depan Idlib “bergantung pada perhitungan regional Rusia-Turki”, wilayah di barat laut Suriah akan terus digunakan sebagai “alat tawar-menawar”, Khalifa memperingatkan.*

Rep: Fida A

Editor: Insan Kamil

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !