Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Pemerintah Inggris Tolak Berikan Alasan atas Tindakan Lockdown Sepihak saat Idul Adha

Bagikan:

InggrisHidayatullah.com–Pemerintah Inggris telah menolak untuk mempublikasikan bukti di balik keputusan sepihaknya memberlakukan ‘lockdown’ hanya beberapa jam sebelum hari raya Muslim Idul Adha, menurut laporan The Guardian pada hari Senin (26/10/2020).

Pada tanggal 30 Juli, sekretaris kesehatan Inggris Matt Hancock mengumumkan di Twitter bahwa, efektif segera, rumah tangga di Manchester dan sekitarnya tidak dapat bertemu keluarga lain di dalam ruangan. Dia mengutip peningkatan tingkat penularan virus korona di daerah tersebut, dan mengatakan itu “sebagian besar karena pertemuan keluarga dan tidak mematuhi sosial distancing”.

Tweet itu diposting pada jam 9 malam – hanya tiga jam sebelum dimulainya Idul Fitri.

Beberapa kota kecil dan kota besar yang dikunci pada saat itu, termasuk Oldham, Bolton dan Bradford, memiliki proporsi Muslim yang tinggi menurut sensus Inggris terbaru.

Waktu dan lokasi penguncian membuat banyak orang menuduh pemerintah menargetkan Muslim secara tidak adil.

Departemen Kesehatan dan Perawatan Sosial mengatakan bahwa mereka memegang bukti untuk mendukung klaim Hancock tetapi menolak untuk menerbitkannya, mengklaim data tersebut akan membahayakan “proses musyawarah internal yang berkaitan dengan pembuatan kebijakan”.

Keputusan untuk tidak mempublikasikan data tersebut telah dikritik oleh penasihat Islamofobia pemerintah Inggris.

Qari Asim, wakil ketua gugus tugas pemerintah untuk kebencian anti-Muslim, mengatakan pengumuman Hancock pada saat itu membuat komunitas Muslim terlihat tidak mematuhi pedoman pemerintah.

“Oleh karena itu, sudah semestinya data lengkap dibuka untuk publik agar lebih jelas,” kata Asim.

“Kami melihat peningkatan Islamofobia secara online dan komunitas Muslim dipandang sebagai penyebab penguncian lainnya. Beberapa orang pasti merasa bahwa waktu pengumumannya sangat buruk. Cara pembuatannya menunjukkan ketidakpedulian terhadap komunitas agama.”

“Kami tidak ingin memunculkan narasi kebencian dan sangat penting bagi pihak berwenang untuk memastikan bahwa narasi yang penuh kebencian tidak didukung.”

Setelah pandemi Covid-19, teori konspirasi dan misinformasi menyebar secara online di Inggris, menyalahkan Muslim atas wabah penyakit tersebut. Media juga dikritik karena memasukkan narasi ini dengan sering menggunakan gambar wanita Muslim dalam cerita tentang virus.

Muslim di Inggris diperkirakan terkena dampak virus korona secara tidak proporsional.

Penyelidikan pemerintah menemukan bahwa orang kulit hitam dan Asia memiliki tingkat kematian Covid-19 yang lebih tinggi daripada kelompok etnis lain. Mereka yang berlatar belakang Bangladesh, yang sebagian besar beragama Islam, dua kali lebih mungkin meninggal daripada mereka yang berkulit putih Inggris.

Banyak Muslim dan petugas medis dibiarkan marah awal tahun ini setelah Trevor Phillips, yang diskors dari Partai Buruh atas tuduhan Islamofobia, ditunjuk oleh pemerintah Inggris untuk menyelidiki mengapa etnis minoritas terkena dampak virus secara tidak proporsional.*

Rep: Fida A.
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Parlemen Belanda Selidiki Pelecehan Seksual Gereja

Parlemen Belanda Selidiki Pelecehan Seksual Gereja

Hasan Turabi Berbagi Pengalaman di Mesir

Hasan Turabi Berbagi Pengalaman di Mesir

Iklan ‘Niqab Terbuka’ Model ‘Israel’ Memicu Kontroversi

Iklan ‘Niqab Terbuka’ Model ‘Israel’ Memicu Kontroversi

Arnold Schwarzenegger Resmi Calonkan Gubernur

Arnold Schwarzenegger Resmi Calonkan Gubernur

Relokasi Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil di Bangladesh Dikritik Kelompok HAM

Relokasi Pengungsi Rohingya ke Pulau Terpencil di Bangladesh Dikritik Kelompok HAM

Baca Juga

Berita Lainnya