Jum'at, 9 Juli 2021 / 29 Zulqa'dah 1442 H

Internasional

Facebook, Google dan Microsoft Hindari Pajak 3 Miliar di Negara-negara Miskin

Bagikan:

Hidayatullah.com–Google, Facebook dan Microsoft harus membayar lebih banyak pajak perusahaan di negara berkembang, kata ActionAid. Badan amal bantuan memperkirakan bahwa negara-negara miskin kehilangan pendapatan pajak hingga $ 2,8 miliar (£ 2,2 miliar) yang dapat digunakan untuk mengatasi pandemi lapor BBC pada Senin (26/10/2020).

ActionAid menyerukan perusahaan besar untuk membayar tarif pajak minimum global.

Facebook menolak berkomentar sementara Microsoft dan Google tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Perusahaan multinasional saat ini tidak diwajibkan oleh hukum untuk mengungkapkan kepada publik berapa banyak pajak yang mereka bayarkan di beberapa negara berkembang.

Menurut ActionAid, “miliaran” yang dapat digunakan untuk mengubah sistem kesehatan dan pendidikan yang kekurangan dana di beberapa negara termiskin di dunia, terutama karena beberapa raksasa teknologi telah melaporkan pendapatan yang melonjak selama pandemi.

Lembaga amal itu ingin melihat diciptakannya sistem pajak global yang baru, seperti yang disukai Persatuan Bangsa-Bangsa, di mana perusahaan besar diharuskan membayar tarif minimum pajak global perusahaan yang mencerminkan “keberadaan ekonomi nyata” mereka.

ActionAid memperkirakan bahwa $ 2,8 miliar dapat membayar 729.010 perawat, 770.649 bidan atau 879.899 guru sekolah dasar setiap tahun di 20 negara di Afrika, Asia dan Amerika Selatan.

Lembaga amal tersebut mengatakan, penelitiannya menunjukkan bahwa negara berkembang dengan “kesenjangan pajak” tertinggi dari Google, Facebook dan Microsoft adalah India, Indonesia, Brasil, Nigeria, dan Bangladesh.

“Wanita dan orang muda membayar harga untuk sistem usang yang memungkinkan perusahaan teknologi besar, termasuk raksasa seperti Facebook, Alphabet dan Microsoft, untuk meraup untung besar selama pandemi, sambil berkontribusi sedikit atau tidak sama sekali terhadap layanan publik di negara-negara di bagian selatan bumi, “kata David Archer, juru bicara perpajakan global untuk ActionAid International.

“Celah pajak sebesar $ 2,8 miliar hanyalah puncak gunung es – penelitian ini hanya mencakup tiga raksasa teknologi. Namun sendirian, uang yang akan dibayarkan Facebook, Alphabet (pemilik Google), dan Microsoft di bawah aturan pajak yang lebih adil dapat mengubah layanan publik bagi jutaan orang “.

Masalah Penghindaran pajak

Sudah lama ada kekhawatiran bahwa perusahaan terbesar tidak membayar pajak yang cukup di negara berkembang, dan mengarahkan kembali keuntungan melalui yurisdiksi pajak rendah.

Facebook, Google, Apple, dan Amazon semuanya telah menyelesaikan perselisihan dengan otoritas pajak Prancis atas operasi mereka di negara itu selama dekade terakhir. Dan Inggris pada bulan April meluncurkan pajak penjualan digital baru yang bertujuan memaksa raksasa teknologi membayar lebih dari pendapatan yang mereka hasilkan di dalam negeri.

Pada bulan Februari, bos Facebook Mark Zuckerberg mengatakan dia menyadari kekecewaan publik atas jumlah pajak yang dibayarkan oleh perusahaan seperti miliknya.

Dia menambahkan bahwa Facebook menerima kenyataan bahwa mereka mungkin harus membayar lebih di Eropa “di bawah kerangka baru” di masa depan, dan mendukung rencana oleh lembaga pemikir Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD) untuk menemukan solusi global.*

Rep: Nashirul Haq
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Partai Islam An-Nahda Menang Pemilu Tunisia

Partai Islam An-Nahda Menang Pemilu Tunisia

separatisme prancis

Presiden Prancis Macron Peringatkan Iran: Jangan Ikut Campur dalam Persoalan Lebanon

Suriah Setuju Perpanjang Misi Liga Arab

Suriah Setuju Perpanjang Misi Liga Arab

Presiden Terpilih Meksiko Janji Pangkas Gajinya dan Berantas Korupsi

Presiden Terpilih Meksiko Janji Pangkas Gajinya dan Berantas Korupsi

Hamas bitcoin

Qatar Larang Bitcoin

Baca Juga

Berita Lainnya