Rabu, 24 Maret 2021 / 11 Sya'ban 1442 H

Internasional

Sudan akan Membahas Perdagangan dan Migrasi dengan ‘Israel’ setelah Pembicaraan Normalisasi yang Dipimpin AS

Twitter @pmisraelo
Penerbangan langsung dari Israel kini dapat melewati wilayah Sudan dan beberapa negara Arab
Bagikan:

Hidayatullah.com–Pejabat Sudan dan ‘Israel’ akan bertemu dalam beberapa minggu mendatang untuk membahas paket kesepakatan kerja sama, kata Kementerian Luar Negeri Sudan, Ahad (25/10/2020), Daily Sabah melaporkan.

Pernyataan kementerian itu muncul tiga hari setelah Presiden Donald Trump mengumumkan bahwa Sudan akan mulai menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’. Pernyataan itu mengatakan kesepakatan itu akan mencakup pertanian, perdagangan, penerbangan dan migrasi, tetapi tidak memberikan rincian tentang waktu atau lokasi pertemuan.

Ofir Gendelman, juru bicara Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu, men-tweet hari Ahad mengatakan bahwa Israel “mengirim gandum senilai $ 5 juta segera ke teman-teman baru kami” di Sudan.

Kesepakatan normalisasi datang dengan janji lain oleh Trump untuk menghapus Sudan dari daftar negara sponsor terorisme. Amerika Serikat telah mengaitkan pencabutan daftar Sudan dengan kesepakatan untuk menormalisasi hubungan dengan negara Yahudi itu.

Sudan telah setuju untuk menunjuk gerakan Hizbullah Lebanon sebagai organisasi teroris, sesuatu yang telah lama dicari ‘Israel’ dari tetangganya dan orang lain di komunitas internasional, kata seorang pejabat senior AS pekan lalu.

Hizbullah mengutuk kesepakatan Sudan dengan pemerintah Zionis dalam sebuah pernyataan pada Ahad, mengatakan itu dibuat “dengan imbalan harga yang kikir dan tidak signifikan”, dan akan menyebabkan jatuhnya pemerintah transisi.

Pemerintah transisi Sudan telah menjanjikan pemilu secepatnya pada tahun 2022. Namun, beberapa faksi dalam aliansi politik yang mendukung pemerintah telah menyuarakan penentangan mereka terhadap normalisasi dengan ‘Israel’, termasuk mantan Perdana Menteri Sudan Sadiq al-Mahdi yang mengepalai partai politik terbesar di negara itu.

Sudan adalah negara Arab ketiga yang menormalisasi hubungan dengan Israel tahun ini, sebagai bagian dari kesepakatan yang ditengahi AS menjelang Hari Pemilu, setelah Uni Emirat Arab dan Bahrain.

Palestina mengatakan kesepakatan apapun dengan negara penjajah adalah pengkhianatan dan normalisasi Sudan dengan ‘Israel’ adalah “tikaman baru dari belakang”.*

Rep: Fida A.
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Gubernur Jeddah Dorong Anak-Anak Menghapal Al Qur`an

Gubernur Jeddah Dorong Anak-Anak Menghapal Al Qur`an

Lebih Sejuta Orang Mendownload Lagu Maher Zain

Lebih Sejuta Orang Mendownload Lagu Maher Zain

Beralasan Mencari Teroris, Dua Masjid di Kenya Diserbu Polisi

Beralasan Mencari Teroris, Dua Masjid di Kenya Diserbu Polisi

UU Anti-Pelecehan Agama, Angin Segar Bagi Muslim Irlandia

UU Anti-Pelecehan Agama, Angin Segar Bagi Muslim Irlandia

Tahun 2013 Keuangan Islam Global Mencapai $1,8 Trilyun

Tahun 2013 Keuangan Islam Global Mencapai $1,8 Trilyun

Baca Juga

Berita Lainnya