Rabu, 24 Maret 2021 / 10 Sya'ban 1442 H

Internasional

Erdogan Serukan Boikot Produk Prancis

Reuters
Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan
Bagikan:

Hidayatullah.comDalam perang kata-kata antara Prancis dan Turki terkait toleransi negara Eropa itu terhadap Islamofobia, presiden Turki telah menyerukan boikot terhadap barang-barang buatan Prancis lapor TRT World pada Senin (26/10/2020).

“Saya mengimbau rakyat kami untuk tidak pernah membeli produk Prancis,” kata Erdogan dalam pembukaan perayaan Maulid Nabi atau kelahiran Nabi Muhammad SAW di ibukota Ankara.

Dia meminta para pemimpin Eropa untuk menghentikan apa yang dia katakan sebagai “kampanye kebencian” yang dipimpin oleh Presiden Macron terhadap umat Islam.

“Para politisi Eropa harus mengatakan ‘hentikan’ kampanye kebencian yang dipimpin oleh Presiden Prancis Macron,” kata Erdogan, kembali mengatakan bahwa pemimpin Prancis itu membutuhkan pemeriksaan mental.

Mengecam meningkatnya Islamofobia di Eropa, dia mengatakan permusuhan terhadap Islam dan Muslim telah menjadi kebijakan negara di beberapa negara Eropa, sebuah kebijakan yang mendapat dukungan di tingkat tinggi.

Berbicara kepada sesama pemimpin dunia, dia mendesak: “Jika ada penindasan di Prancis, mari lindungi Muslim bersama-sama.”

Dia melanjutkan dengan mengatakan bahwa ketika Parlemen Eropa berbicara tentang setiap masalah yang berkaitan dengan Turki, akan salah jika tetap diam dalam menghadapi Islamofobia yang merajalela.

“Separatisme Islamis”

Awal bulan ini, Presiden Prancis Emmanuel Macron menggambarkan Islam sebagai agama “dalam krisis” dan mengumumkan rencana untuk undang-undang yang lebih keras untuk menangani apa yang disebutnya “separatisme Islamis” di Prancis.

Dia mengutuk pembunuhan seorang guru bahasa Prancis yang mempertunjukkan kartun Nabi Muhammad di kelas, tetapi mengatakan Prancis “tidak akan menyerah pada kartun kami.”

Beberapa negara Arab, serta Turki, Iran, dan Pakistan, mengutuk sikap Macron terhadap Muslim dan Islam, dengan Erdogan mengatakan pada hari Minggu bahwa pemimpin Prancis membutuhkan “perawatan mental.”

Setelah pernyataan Erdogan, Prancis memanggil kembali duta besarnya untuk Turki.*

Rep: Ahmad
Editor: Rofi' Munawwar

Bagikan:

Berita Terkait

Wifi Gratis di Bus untuk Kurangi Tagihan Telepon Warga Korsel

Wifi Gratis di Bus untuk Kurangi Tagihan Telepon Warga Korsel

Penyiar TV Pemerintah Mesir Undurkan Diri

Penyiar TV Pemerintah Mesir Undurkan Diri

Ada Sekitar 1.500 – 2.000 Jihadis Eropa Berangkat ke Suriah

Ada Sekitar 1.500 – 2.000 Jihadis Eropa Berangkat ke Suriah

Perawat Spanyol Tertular Virus Ebola Ketika Wajahnya Tersentuh

Perawat Spanyol Tertular Virus Ebola Ketika Wajahnya Tersentuh

Seekor Gorila di Nigeria Dilaporkan Memakan Duit Jutaan

Seekor Gorila di Nigeria Dilaporkan Memakan Duit Jutaan

Baca Juga

Berita Lainnya