Rabu, 3 Maret 2021 / 20 Rajab 1442 H

Internasional

‘Israel’ Sebut Penjualan Pesawat Tempur F-35 AS ke Qatar Bisa Saja Terjadi

Bagikan:

Hidayatullah.comSeorang menteri kabinet ‘Israel’ mengatakan pada Ahad (25/10/2020) bahwa penjualan pesawat tempur F-35 canggih AS ke Qatar dapat dilakukan, Middle East Eye melaporkan.

“Saya yakin jika mereka (Qatar) menginginkannya dan bersedia membayar, cepat atau lambat mereka akan mendapatkannya,” kata Menteri Energi Yuval Steinitz, anggota kabinet keamanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, kepada Ynet TV.

“Ini adalah anggapan yang harus kita perhitungkan,” katanya, dengan alasan bahwa pemerintah AS “pada akhirnya memperhatikan kepentingan Amerika,” terutama dalam menghadapi jet siluman saingan yang ditawarkan dari Rusia dan China.

Reuters melaporkan pada 7 Oktober bahwa Qatar telah mengajukan permintaan resmi untuk membeli F-35, pesawat yang dibangun oleh perusahaan kedirgantaraan AS Lockheed Martin, yang sejauh ini hanya dipasok ke ‘Israel’ di wilayah tersebut.

Meski begitu, ‘Israel’ keberatan atas kesepakatan semacam itu mengingat hubungan negara Teluk itu dengan Iran dan kelompok Hamas Palestina. Pemerintah Zionis, yang berkonsultasi dengan Washington, mengatakan penjualan semacam itu akan ditentang.

Menekankan bahwa posisi ini tidak akan berubah, juru bicara Steinitz mengatakan dalam pernyataan tindak lanjut bahwa jika penjualan seperti itu terus berlanjut, ‘Israel’ akan menuntut “kompensasi yang sesuai” – referensi nyata untuk bantuan pertahanan AS.

Pejabat AS telah terbuka untuk menjual F-35 ke Uni Emirat Arab, setelah negara itu dan Bahrain menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’ pada 15 September sebagai bagian dari perjanjian yang ditengahi AS yang dikenal sebagai “Abraham Accords”. Tapi Washington bungkam tentang tawaran Qatar untuk membeli jet tersebut.

AS dan Qatar memiliki hubungan yang erat. Pada bulan September, Menteri Luar Negeri Mike Pompeo bertemu dengan mitranya dari Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman al Thani di Washington, menunjukkan bahwa AS mungkin bergerak maju dengan menyebut Qatar sebagai sekutu utama non-NATO.

AS telah membantu mempersenjatai sekutu regional, termasuk Qatar, yang menjadi tuan rumah fasilitas militer Amerika terbesar di Timur Tengah, dengan harapan dapat melawan pengaruh Iran.

Arab Saudi, mitra Washington yang paling kuat dan paling dekat di antara negara-negara Teluk Arab, juga kemungkinan akan menentang AS yang memasok F-35 ke Qatar. Arab Saudi, UEA, Bahrain, dan Mesir tetap terkunci dalam blokade tiga tahun terhadap Qatar yang coba diakhiri oleh pemerintahan Presiden AS Donald Trump, namun tidak berhasil.

Pemerintahan AS berturut-turut telah berusaha untuk mempertahankan superioritas militer ‘Israel’ di wilayah tersebut.

Dalam wawancara dengan Jerusalem Post pada bulan September, duta besar AS untuk ‘Israel’, David Friedman, mengatakan bahwa memastikan keuntungan militer ‘Israel’ di wilayah tersebut adalah “masalah hukum, bukan masalah kebijakan”.

“Sudah menjadi undang-undang AS sejak 2008, dan kebijakan AS jauh lebih lama dari itu,” katanya. “‘Israel’ telah menangani QME (keunggulan militer kualitatif) di belakang layar secara profesional dan sukses selama lebih dari satu dekade; itu akan terus bekerja dengan cara ini.”

Steinitz mencatat, bagaimanapun, bahwa telah terjadi penjualan pesawat canggih AS di masa lalu ke negara-negara Arab karena keberatan negara penjajah itu.

‘Israel’ awalnya menyuarakan keraguan tentang UEA yang mendapatkan F-35. Pemerintah Netanyahu membatalkan ini pada hari Jumat setelah Menteri Pertahanan Benny Gantz kembali dari Washington dengan jaminan keamanan baru AS untuk pemerintah Zionis.

Ada spekulasi di media Zionis bahwa pemerintahan Trump dapat menahan F-35 sebagai bujukan bagi Qatar untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’.

Qatar telah mengesampingkan langkah diplomatik semacam itu tanpa resolusi untuk konflik ‘Israel’-Palestina.*

Rep: Fida' A,
Editor: -

Bagikan:

Berita Terkait

Mantan Menhan AS bisa Digugat Akibat Penyiksaan

Mantan Menhan AS bisa Digugat Akibat Penyiksaan

PM Thailand Tidak Mengakui Ada Kekerasan terhadap Kaum Muslim

PM Thailand Tidak Mengakui Ada Kekerasan terhadap Kaum Muslim

Dari Kapal Selam di Mediterania Rusia Lancarkan Serangan ke Targetnya di Suriah

Dari Kapal Selam di Mediterania Rusia Lancarkan Serangan ke Targetnya di Suriah

Penutupan TV Islam Mesir Dikecam Pengamat Media

Penutupan TV Islam Mesir Dikecam Pengamat Media

WHO: Tren Infeksi Covid-19 di Eropa Selatan dan Balkan Mengkhawatirkan

WHO: Tren Infeksi Covid-19 di Eropa Selatan dan Balkan Mengkhawatirkan

Baca Juga

Berita Lainnya