Dompet Dakwah Media

PM Pakistan Surati Facebook Minta Konten Islamofobia Dilarang

“Saya akan meminta Anda untuk menempatkan larangan serupa terhadap Islamofobia dan kebencian terhadap Islam di Facebook yang telah Anda terapkan untuk Holocaust,” kata PM Pakistan Imran Khan.

PM Pakistan Surati Facebook Minta Konten Islamofobia Dilarang

Terkait

Hidayatullah.comPerdana Menteri Pakistan Imran Khan telah menulis surat kepada CEO Facebook Mark Zuckerberg meminta pelarangan konten Islamofobia di situs tersebut. Imran memperingatkan bahwa hal itu mengakibatkan polarisasi dan marginalisasi umat Islam, TRT World melaporkan.

Dalam surat yang dibagikan oleh pemerintah Pakistan di Twitter, Imran Khan mengatakan bahwa “meningkatnya Islamofobia” dan marginalisasi Muslim mendorong ekstremisme dan kekerasan di seluruh dunia – terutama melalui platform media sosial seperti Facebook.

“Saya akan meminta Anda untuk menempatkan larangan serupa terhadap Islamofobia dan kebencian terhadap Islam di Facebook yang telah Anda terapkan untuk Holocaust,” kata Khan.

Facebook mengatakan bulan ini telah membalikkan kebijakan sebelumnya dan sekarang akan melarang konten apa pun yang menyangkal atau mendistorsi Holocaust.

Dalam wawancara sebelumnya, Zuckerberg mengatakan dia menemukan “penolakan Holocaust sangat ofensif” dan bahwa dia percaya bahwa “cara terbaik untuk melawan ucapan buruk yang ofensif adalah dengan ucapan yang baik”.

“Seseorang tidak dapat mengirim pesan bahwa sementara pesan kebencian terhadap beberapa tidak dapat diterima, ini dapat diterima terhadap yang lain,” kata Khan, menambahkan bahwa ini adalah “cerminan prasangka dan bias yang akan mendorong radikalisasi lebih lanjut”.

Khan dalam suratnya mengacu pada situasi di Prancis, di mana Presiden Emmanuel Macron mendorong penayangan kartun yang menggambarkan Nabi Muhammad yang menyebabkan kemarahan umat Islam.

Dia juga menyebutkan undang-undang kewarganegaraan India baru-baru ini yang memilih komunitas Muslim di negara itu.

Facebook tidak segera membalas permintaan komentar atas surat Khan.

Sebelumnya pada hari Ahad (25/10/2020), Khan mengatakan bahwa Presiden Prancis Emmanuel Macron telah “menyerang Islam” dengan mendorong penayangan kartun.

Perdebatan tentang kebijakan Prancis terhadap Muslim mendapat dorongan baru oleh pembunuhan bulan ini di Prancis terhadap seorang guru yang menunjukkan kartun Nabi Muhammad di kelasnya.

Komentar Khan mengikuti pernyataan deklarasi perang Macron tentang “separatisme Islam”, yang dia yakini mengambil alih beberapa komunitas Muslim di Prancis.

Dalam serangkaian tweet, Khan mengatakan komentar itu akan menimbulkan perpecahan.

“Ini adalah saat di mana Pres Macron bisa memberikan sentuhan penyembuhan & menyangkal ruang bagi para ekstremis daripada menciptakan polarisasi & marginalisasi lebih lanjut yang pasti mengarah pada radikalisasi,” tulis Khan.

“Sangat disayangkan bahwa dia telah memilih untuk mendorong Islamofobia dengan menyerang Islam daripada teroris yang melakukan kekerasan, baik itu Muslim, Supremasi Kulit Putih atau ideolog Nazi.”

Macron telah memicu kontroversi awal bulan ini ketika dia mengatakan “Islam adalah agama yang sedang mengalami krisis di seluruh dunia”.

Sementara itu, Presiden Erdogan memperbarui seruannya kepada timpalannya dari Prancis Emmanuel Macron untuk menjalani pemeriksaan mental pada hari Minggu, sehari setelah komentarnya mendorong Paris untuk memanggil kembali utusannya ke Ankara.

Pemimpin Turki itu menuduh Macron “terobsesi dengan Erdogan siang dan malam”, dalam pidato yang disiarkan televisi di kota Malatya, Anatolia timur.

Erdogan mengatakan Macron telah “tersesat”, dalam kritik tajam keduanya terhadap pemimpin Prancis itu dalam dua hari atas perlakuan terhadap Muslim.

Meningkatnya seruan untuk boikot produk Prancis

Seruan untuk memboikot barang-barang Prancis berkembang di seluruh dunia setelah komentar Presiden Emmanuel Macron menentangnyalam dan Muslim serta hashtag media sosial seperti #BoycottFrenchProducts in sedang tren di beberapa negara Arab dan Turki.

Di Arab Saudi, ekonomi terbesar di dunia Arab, tagar yang menyerukan boikot pengecer supermarket Prancis Carrefour menjadi yang paling ngetren kedua pada hari Ahad.

Partai oposisi Front Aksi Islam Yordania meminta presiden Prancis untuk meminta maaf atas komentarnya dan mendesak warga kerajaan untuk memboikot barang-barang Prancis.

Boikot semacam itu sudah berlangsung di Kuwait dan Qatar. Banyak perusahaan Arab mulai mengeluarkan produk Prancis dari rak mereka

Kampanye serupa juga dilakukan di media sosial Pakistan yang menyerukan boikot perusahaan Prancis seperti Carrefour dan Total yang beroperasi di negara Asia Selatan tersebut.

Rep: Fida' A,

Editor:

Dukung Kami, Agar kami dapat terus mengabarkan kebaikan. Lebih lanjut, Klik Dompet Dakwah Media Sekarang!

Berita ini juga dapat dibaca melalui m.hidayatullah.com dan Segera Update aplikasi hidcom untuk Android . Install/Update Aplikasi Hidcom Android Anda Sekarang !

Topik: , ,

Sebarkan tautan berikut :

Baca Juga Berita Menarik Lainnya !